Presiden Namibia meninggal pada usia 82 tahun

Presiden Namibia Hage Geingob telah meninggal pada usia 82 tahun saat sedang menjalani perawatan medis di rumah sakit ibu kota, Windhoek.

Seorang veteran dari perjuangan kemerdekaan negara, Bapak Geingob telah didiagnosis menderita kanker dan mengungkapkan detail tersebut kepada publik bulan lalu.

Ia meninggal pada Minggu dini hari dengan istri dan anak-anaknya di sisinya, Wakil Presiden Nangolo Mbumba mengumumkan.

Namibia “telah kehilangan… seorang pelayan terkemuka rakyat,” katanya.

Menurut konstitusi, Bapak Mbumba akan bertindak sebagai presiden karena kurang dari setahun tersisa dari periode kedua Bapak Geingob yang berkuasa. Pemilihan presiden dan parlemen sudah dijadwalkan pada bulan November.

Penyebab pasti kematian presiden tidak diungkapkan tetapi bulan lalu ia menjalani “perawatan sel kanker selama dua hari” di AS sebelum terbang kembali ke tanah air pada 31 Januari, kata kantornya.

Pemimpin dari seluruh dunia telah mengirim pesan belasungkawa.

Di antaranya adalah Cyril Ramaphosa, presiden tetangga Afrika Selatan, yang menggambarkannya sebagai “seorang pahlawan veteran dari pembebasan Namibia dari kolonialisme dan apartheid”.

Bapak Geingob, seorang pria tinggi dengan suara parau yang dalam dan kehadiran yang menonjol merupakan anggota senior partai Swapo. Ia memimpin gerakan melawan Afrika Selatan yang merdeka, yang secara efektif telah menggabungkan negara tersebut, yang kemudian dikenal sebagai Afrika Barat Daya, dan memperkenalkan sistem rasisme yang dilegalkan yang mengecualikan orang kulit hitam dari kekuasaan politik dan ekonomi.

Bapak Geingob hidup di pengasingan selama 27 tahun, menghabiskan waktu di Botswana, AS, dan Inggris, di mana ia belajar untuk mendapatkan gelar PhD dalam ilmu politik.

Ia kembali ke Namibia pada tahun 1989, setahun sebelum negara itu meraih kemerdekaan.

Membaca  Hungaria dan Uni Eropa Bertengkar Mengenai Hukum Kedaulatan

Bapak Geingob kembali dari pengasingan pada tahun 1989, setahun sebelum kemerdekaan

“Jika dilihat dari belakang, perjalanan membangun Namibia baru itu sangat berharga,” tulisnya di media sosial pada tahun 2020 sambil membagikan foto dirinya mencium tanah pada saat kedatangannya. “Meskipun kita telah membuat banyak kemajuan dalam membangun negara kita, masih banyak kerja yang harus dilakukan untuk membangun masyarakat yang inklusif.”

Bapak Geingob menjadi presiden pada tahun 2015 dan saat ini dalam periode kedua dan terakhir dalam jabatannya.

Ia telah menjadi perdana menteri terlama di negara tersebut – menjabat selama 12 tahun sejak tahun 1990 dan kemudian lagi untuk masa jabatan lebih singkat pada tahun 2012.

Namun menurut hasil pemilu, popularitasnya turun.

Dalam pemilu tahun 2014, ia memenangkan mayoritas besar, meraih 87% suara. Namun lima tahun kemudian jumlah suara tersebut turun menjadi 56%.

Masa jabatan pertama Bapak Geingob bersamaan dengan ekonomi yang stagnan dan tingkat pengangguran serta kemiskinan yang tinggi, menurut Bank Dunia.

Partainya juga menghadapi sejumlah skandal korupsi selama masa jabatannya. Ini termasuk apa yang kemudian dikenal sebagai “fishrot”, di mana menteri dan pejabat tinggi dituduh menerima suap sebagai imbalan pemberian kuota penangkapan ikan yang menguntungkan.

Pada tahun 2021, tiga perempat populasi menganggap bahwa negara tersebut sedang menuju ke arah yang salah, tiga kali lipat peningkatannya sejak tahun 2014, menurut organisasi survei independen Afrobarometer.

Tiga dekade setelah kemerdekaan, narasi heroik Swapo yang telah membebaskan negara itu kehilangan daya tariknya di kalangan generasi yang lahir setelah peristiwa tersebut, demikian tulis pengamat politik Namibia, Henning Melber, tahun 2021.

Swapo, yang berkuasa sejak kemerdekaan, telah memilih Netumbo Nandi-Ndaitwah sebagai kandidat presidensial dalam pemilihan yang direncanakan pada bulan November.

Membaca  Apa Itu Social Engineering? Jenis Serangan yang Perlu Diwaspadai

Beliau saat ini adalah wakil perdana menteri, dan akan menjadi presiden perempuan pertama negara tersebut jika beliau menang.