Presiden Prancis Macron Memanggil Pemilu Mendadak setelah Kekalahan dalam Pemilu Uni Eropa

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pada hari Minggu bahwa ia akan membubarkan parlemen dan mengadakan pemilu cepat, menyusul kekalahan jelas partainya oleh National Rally yang sayap kanan jauh dalam pemilihan Parlemen Eropa sehari sebelumnya. Pemilu ke Majelis Nasional akan dilaksanakan dalam dua putaran pada tanggal 30 Juni dan 7 Juli, kata Macron. Dia mengatakan tantangan yang dihadapi Prancis memerlukan kejelasan dan rakyat pantas dihormati. “Akhir hari ini, oleh karena itu, saya tidak bisa berpura-pura bahwa tidak ada yang terjadi,” tambahnya.
Keputusan itu serius dan sulit, tetapi di atas semua itu adalah tindakan kepercayaan, kepercayaan kepada Anda, sahabat sebangsa saya,” kata presiden tersebut, menambahkan bahwa ia percaya rakyat Prancis akan mengambil keputusan terbaik untuk kepentingan mereka sendiri dan generasi masa depan. National Rally di Prancis diperkirakan akan mengalahkan Renaissance Macron dengan selisih yang cukup besar dalam pemilihan Parlemen Eropa negara itu, menurut proyeksi penyiar setelah pemungutan suara berakhir.

Partai sayap kanan populis dan euroskeptik National Rally, yang ketua umumnya adalah Marine Le Pen, menerima 31,5 hingga 32,3% suara, sedangkan kubu pro-Eropa Macron hanya menerima sekitar 15,2 hingga 15,4%, penyiar Prancis 2 dan TF1 melaporkan pada Minggu setelah pemungutan suara ditutup.

“Emmanuel Macron adalah presiden yang melemah malam ini,” kata pemimpin National Rally Jordan Bardella di awal malam, menyerukan pemilu baru. “Kekalahan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi kekuasaan saat ini menandai akhir dari suatu siklus dan hari pertama era pasca-Macron,” tambahnya.

Sosialis berada di urutan ketiga dengan 14 hingga 14,2%, hanya sedikit di belakang blok sentris Macron, menurut proyeksi. Partai sayap kanan ekstrim Reconquête berada di posisi 5,3 hingga 5,5%.

Partisipasi pemilih lebih tinggi dari lima tahun yang lalu sekitar 52%.

Pemungutan suara Minggu juga menetapkan tahap untuk pemilihan presiden pada 2027. Macron, yang telah memenangkan pemilihan putaran kedua melawan Le Pen dua kali, tidak akan bisa mencalonkan diri lagi setelah dua periode jabatan.

Belum jelas siapa yang akan diusung kekuatan tengah dalam perlombaan dan siapa yang akan memiliki kesempatan melawan Le Pen.

Hasil Minggu adalah pukulan besar bagi pemerintahan Macron, yang sudah kehilangan mayoritas mutlaknya di Majelis Nasional, rumah parlemen Prancis.

Kemenangan telak National Rally mengokohkan tren yang sudah muncul pada tahun 2019, ketika partai tersebut sempat unggul tipis atas kubu Macron dalam pemilihan Eropa terakhir.

Marine Le Pen, putri pendiri partai sayap kanan jauh Jean-Marie Le Pen, berhasil membungkus ulang partai yang awalnya dikenal sebagai Front National, menyajikan citra yang jauh lebih moderat dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan daya tariknya bagi pemilih sayap kanan tengah.

Pemilihan ke Parlemen Eropa telah berlangsung di seluruh blok 27 negara selama empat hari terakhir, dengan sekitar 360 juta orang dipanggil untuk memberikan suara.

Meskipun pemungutan suara tidak langsung memengaruhi politik nasional, karena hanya menentukan siapa yang duduk di legislator UE, isu-isu politik domestik cenderung mendominasi pilihan pemilih.