Presiden sementara Namibia mengatakan tidak ada rencana untuk maju dalam pemilihan tahun ini.

Oleh Nyasha Nyaungwa

WINDHOEK (Reuters) – Nangolo Mbumba dari Namibia, yang mengambil alih sebagai presiden sementara negara Afrika selatan tersebut pada hari Minggu setelah Hage Geingob meninggal dalam jabatannya, mengatakan bahwa dia tidak memiliki rencana untuk mencalonkan diri dalam pemilu yang akan dilaksanakan pada akhir tahun ini.

Hal ini berarti Netumbo Nandi-Ndaitwah, yang menggantikan Mbumba sebagai wakil presiden dan telah dinominasikan oleh Partai SWAPO yang berkuasa hanya lebih dari setahun yang lalu untuk menjadi kandidatnya, akan tetap berada di dalam daftar pemilihan.

Jika dia menang, dia akan menjadi presiden perempuan pertama negara tersebut.

“Saya tidak akan berada di sekitar untuk pemilihan jadi jangan panik,” kata Mbumba dalam langkah yang jarang dilakukan oleh pemimpin-pemimpin Afrika yang sering kali berusaha untuk tetap berkuasa begitu kekuasaannya di tangan mereka.

“Tujuan saya adalah menjadi kepala sekolah, yang saya capai dan sekarang saya harus berterima kasih kepada rakyat Namibia atas penghormatan yang telah mereka berikan kepada saya sebagai presiden mereka, untuk jangka waktu yang singkat,” kata Mbumba pada upacara pelantikannya.

Konstitusi SWAPO melarang adanya perubahan setelah kandidat telah dipilih dua tahun sebelum pemilihan dilaksanakan.

Partai ini telah memerintah Namibia – sebuah daerah pertambangan dengan jumlah berlimpah berlian, uranium, dan juga lithium yang diperlukan untuk baterai mobil listrik – sejak merdeka dari Afrika Selatan pada tahun 1990.

Geingob, berkuasa sejak tahun 2015, meninggal pada usia 82 tahun pada awal Minggu setelah pertempuran singkat dengan kanker.

“Ini menyentuh dan menenangkan untuk mencatat bahwa hari ini, bahkan di masa kesedihan ini, negara kita tetap tenang dan stabil,” kata Mbumba. “Hal ini berkat kepemimpinan visioner … dari presiden Geingob yang merupakan pengarang utama konstitusi Namibia.”

Membaca  Brigade Serangan Ukraina dikirim untuk meluncurkan serangan balik di sekitar Avdiivka memiliki masa lalu yang kelam

Geingob meninggalkan negara berpendapatan menengah yang berjuang untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di atas 3% setelah perlambatan masa pandemi dan membalikkan ketidaksetaraan rasial yang ditinggalkan dari kolonialisme dan aneksasi oleh pemerintahan minoritas putih mantan Afrika Selatan.

Beliau memimpin upaya Namibia untuk membentuk diri sebagai pemimpin ekonomi hijau global dan pada tahun 2022, Namibia menjadi negara Afrika pertama yang setuju untuk memasok Uni Eropa dengan hidrogen hijau dan mineral yang diperlukan untuk energi bersih.

Tahun lalu, Namibia mulai membangun pabrik besi terdekarbonisasi pertama di Afrika, yang akan didukung secara eksklusif oleh hidrogen hijau – yang diekstraksi dari air menggunakan elektrolisis yang didukung oleh energi terbarukan – membuka jalan dalam reformasi pembuatan baja, salah satu industri yang paling banyak mencemari di dunia.

Perkembangan ini menjadikan Namibia unggul dari tetangga ekonominya yang lebih besar dan lebih industrialisasi, Afrika Selatan, yang upaya transisi energi hijau nya sudah tergelincir.

(Berita ini telah diubah untuk memperbaiki nama Nangolo Mbumba di paragraf 2)

(Pelaporan oleh Nyasha Nyaungwa; Penulisan oleh Tim Cocks; Pengeditan oleh Emelia Sithole-Matarise)