Presiden Senegal Membatalkan Pemilihan Nasional. Kritikusnya Menyebutnya Sebagai Kudeta.

Presiden Senegal membatalkan pemilihan penggantinya tiga minggu sebelum pemungutan suara dilakukan, dengan mengatakan bahwa perselisihan antara lembaga legislatif dan yudikatif atas tuduhan korupsi perlu diselesaikan terlebih dahulu.

Berbicara pada hari Sabtu siang dari istana presiden di Dakar, ibu kota Senegal, kata-katanya disiarkan secara langsung di platform media sosialnya, Presiden Macky Sall mengatakan bahwa perselisihan antara majelis nasional negara itu dan mahkamah konstitusi telah mencapai titik krisis, dan bahwa dia mencabut dekrit yang mengumpulkan badan pemilihan, efektif menunda pemilihan.

Namun lawannya mengatakan bahwa ia pada dasarnya sedang melakukan kudeta, dan menuduhnya melakukan pengkhianatan.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, Senegal baru saja mengalami kudeta,” tulis Ousmane Diallo, seorang peneliti Amnesty International, di X.

Setelah dewan konstitusi negara tersebut menerbitkan daftar kandidat yang disetujui untuk pemilihan, beberapa di antaranya ternyata disetujui meskipun memiliki kewarganegaraan ganda, sesuatu yang tidak diperbolehkan bagi kandidat presiden di Senegal.

Presiden mengatakan bahwa situasi ini “dapat merusak kredibilitas pemilihan” di sebuah negara yang “tidak mampu menanggung krisis baru.”

Bapak Sall telah menolak untuk mengonfirmasi apakah dia akan mencoba untuk periode ketiga di jabatan. Konstitusi Senegal membatasi presiden hanya dua kali berturut-turut. Tetapi pada tahun 2016, ketika Bapak Sall sudah empat tahun dalam masa jabatan pertamanya, para pemilih mengubah Konstitusi untuk mengurangi masa jabatan menjadi lima tahun dari tujuh, yang menurutnya mengatur ulang peraturan tersebut, memungkinkannya mencalonkan diri untuk ketiga kalinya.

Tetapi pada bulan Juli lalu, ia mengatakan bahwa ia tidak akan mencalonkan diri lagi, dan kemudian menunjuk perdana menteri, Amadou Ba, sebagai kandidat partai pemerintah untuk pemilihan 2024.

Dia tidak memberikan tanggal baru untuk pemilihan dalam pidatonya kepada negara pada hari Sabtu, tetapi mengatakan bahwa ia masih berkomitmen untuk tidak ikut dalam kompetisi itu sendiri.

Membaca  Senegal Menunda Pemilihan Setelah Protes atas Validasi Kandidat

“Komitmen saya yang teguh untuk tidak mencalonkan diri dalam pemilihan presiden tetap tidak berubah,” katanya dalam pidato langsungnya, sebelum kamera beralih ke gambar singa emas di luar istana presiden, dan bendera Senegal yang dihiasi dengan inisial presiden berkibar lambat.

Salah satu kandidat presiden, Thierno Sall, menuduh presiden melakukan pengkhianatan.

“Macky Sall tahu bahwa kandidatnya, Amadou Ba, tidak bisa memenangkan pemilihan presiden,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Dia takut dengan konsekuensi dari tindakannya selama bertahun-tahun memimpin negara kita.”

Senegal, sejauh ini, lolos dari kudeta militer yang baru-baru ini melanda koloni-koloni Prancis lainnya yang berdekatan dengan wilayah Sahel yang kering di selatan Sahara. Tetapi kritikus presiden pada hari Sabtu menuduhnya melakukan kudeta konstitusional.

Seperti negara-negara yang sekarang dipimpin oleh junta, Senegal telah mengalami gelombang ketidakpuasan kaum muda, dengan demonstrasi luas terhadap pemerintah yang dianggap banyak orang sebagai represif, tidak menyentuh, bersetuju dengan mantan penjajahnya, Prancis, dan tidak mampu menciptakan cukup peluang bagi kaum muda, yang mendominasi secara demografis di negara itu.

Banyak pemuda Senegal mengatakan ada solusi untuk masalah-masalah ini: Ousmane Sonko.

Pak Sonko, seorang politisi yang relatif muda – berusia 49 tahun, Macky Sall berusia 62 tahun – telah mendapat dukungan dengan mengkritik Prancis, mengecam elit-elit Senegal, dan berjanji untuk merangsang ekonomi dan menciptakan lapangan kerja.

Dia telah dituntut dengan tuduhan pemberontakan, pencemaran nama baik menteri pariwisata negara dan pemerkosaan. Dia dibebaskan dari tuduhan pemerkosaan, tetapi dinyatakan bersalah atas “membuat rusak moralitas” terhadap terapis pijat muda yang menuduhnya melakukan pemerkosaan.

Tuduhan terhadapnya hanya memperkuat popularitas Pak Sonko, mengirim ribuan orang ke jalan, memukul panci dan wajan di seluruh negara untuk mendukungnya dan menentang pemerintah.

Membaca  Peledakan Terkendali Israel Menghancurkan Permukiman di GazaMeruntuhkan lingkungan di Gaza menggunakan peledakan terkendali oleh Israel

Setidaknya 16 orang tewas dalam demonstrasi, menurut Human Rights Watch, dan pada akhir Juli, pemerintah membubarkan partai Pak Sonko.

Saat ini berada di penjara, Pak Sonko menunjuk Bassirou Diomaye Faye sebagai penggantinya untuk memimpin gerakan. Tetapi Pak Faye juga ditahan, atas tuduhan termasuk hasutan pemberontakan, dan tidak jelas apakah dia akan bisa ikut dalam kepemimpinan.