Pria yang Menangkap Gambar Ghana yang Terlupakan Translation to Indonesian: Pria yang menangkap gambar Ghana yang terlupakan

Ketika mengunjungi London untuk melihat karya dari kakeknya, fotografer Ghana yang sudah meninggal, J.K. Bruce-Vanderpuije, di pameran seni Afrika kontemporer “1-54” tahun 2023, Kate Tamakloe terkejut menemukan salah satu gambar tanpa disebutkan sumbernya, yang ada di koleksi di Museum Victoria and Albert di ibukota Inggris.

“Birthday Girl,” diambil pada tahun 1960-an. Studio Bruce-Vanderpuije, di daerah Jamestown Accra, adalah tempat orang-orang menandai momen penting dalam hidup mereka. – J. K. Bruce Vanderpuije/Courtesy Deo Gratias Studio/Efie Gallery

Sebagai salah satu dokumenter terkemuka Afrika Barat pada abad ke-20, Bruce-Vanderpuije menciptakan catatan yang produktif tentang kehidupan di Ghana sebelum dan setelah kemerdekaan, menggambarkan perubahan fesyen dan praktik budaya di negara itu dengan potret pasangan muda yang menikah, bayi yang baru lahir, dan kehidupan sehari-hari selama lebih dari 70 tahun. Dia juga bertemu dengan sejumlah pemimpin masyarakat dan tokoh politik penting sepanjang kariernya, di antaranya adalah Kwame Nkrumah, presiden pertama Ghana setelah kemerdekaannya dari Inggris pada Maret 1957.

Untuk lebih dari satu dekade – sejak Tamakloe mulai mengelola Deo Gratias Photo Studio, yang didirikan kakeknya di daerah Jamestown Accra, Ghana pada tahun 1922 – ia telah mengawasi arsip sekitar 50.000 gambar. Mendukung dan memperbaiki kekurangan dalam koleksi internasional telah menjadi bagian penting dari pekerjaannya.

Dalam kolaborasi dengan Efie Gallery di Dubai, fotografer Ethiopia Aïda Muluneh telah menyusun pameran baru berjudul “Mengungkap Bayangan Masa Lalu: J.K. Bruce-Vanderpuije – Ikon Tersembunyi Fotografi di Afrika” yang menyoroti gambar-gambar dari tahun 1920-an dan 1930-an, ketika Ghana masih menjadi koloni Inggris (kala itu disebut Gold Coast).

“Ketika saya melihat karya Bruce-Vanderpuije, saya berpikir tentang tanggung jawab kita untuk melestarikan wajah-wajah berubah benua ini,” kata Muluneh kepada CNN.

Membaca  Aturan Baru E.P.A. Bertujuan untuk Meminimalkan Kerusakan dari Fasilitas Kimia

Hal ini menunjukkan betapa pentingnya pemeliharaan, publikasi, dan promosi arsip visual Afrika.