Program Vaksin Malaria Pertama di Dunia dan Manfaatnya bagi Anak-anak

Pada hari Senin, Kamerun, sebuah negara di Afrika Tengah, meluncurkan rencananya untuk secara rutin memberikan vaksin malaria baru kepada anak-anak.

Kampanye ini merupakan tonggak sejarah dalam upaya puluhan tahun untuk menghentikan penyakit yang terjadi di Afrika, di mana 95% kematian malaria di dunia terjadi, menurut NBC News.

Apa itu malaria dan mengapa memiliki tingkat kematian yang tinggi?

Malaria adalah penyakit yang mengancam jiwa yang disebarkan oleh beberapa jenis nyamuk, biasanya ditemukan di negara-negara tropis. Gejala-gejala meliputi demam, menggigil, sakit kepala, kelelahan, kebingungan, kejang, dan kesulitan bernapas, tergantung pada keparahan kasus. Penyakit ini dapat dicegah dan disembuhkan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Karena sumber daya yang langka dan ketidakstabilan sosial ekonomi di daerah di mana malaria terkonsentrasi, individu dan pemerintah sulit untuk mencegah dan mengobati penyakit, yang menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Anak-anak di bawah usia 5 tahun, karena kurangnya kekebalan terhadap virus, menyumbang 78% dari semua kematian malaria di Wilayah Afrika, menurut WHO.

Bagaimana vaksin memberikan manfaat bagi anak-anak?

Vaksin malaria mengurangi 13% dari semua jenis kematian di kalangan anak-anak, bukan hanya akibat malaria, menurut NPR.

Ini “bukan hanya langkah besar untuk pengendalian malaria tetapi juga kemajuan besar dalam kesehatan anak,” kata Mary Hamel, pejabat teknis senior malaria WHO, kepada NPR.

Bagaimana cara kerja vaksin?

Kamerun telah mulai menggunakan Mosquirix, vaksin malaria pertama dari dua vaksin malaria yang baru disetujui. Vaksin yang dijual oleh GlaxoSmithKline ini efektif sekitar 39% dan memerlukan empat dosis, menurut NPR.

“Meskipun efikasi 39% terlihat rendah untuk sebuah vaksin, ketika kita mempertimbangkan beban malaria yang begitu besar, ini berarti potensi penurunan besar dalam kasus dan kematian di kalangan anak-anak,” kata Aaron Samuels, direktur program malaria CDC Kenya, kepada CDC.

Membaca  Rutinitas Kecantikan Sadie Sink: Bibir Merah dan Cuka Apel

Apa tantangan yang dihadapi?

Fakta bahwa empat dosis diperlukan menyebabkan beberapa kesulitan dalam koordinasi, dan setiap dosis membutuhkan biaya sekitar $9.80, menurut NPR.

Tantangan lainnya adalah bahwa GlaxoSmithKline hanya dapat memproduksi sekitar 15 juta dosis Mosquirix setiap tahun.

Vaksin malaria kedua yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan disetujui oleh WHO pada bulan Oktober lalu menawarkan harapan untuk solusi yang lebih praktis. Vaksin ini akan lebih murah, memerlukan hanya tiga dosis, dan Serum Institute India mengatakan bahwa mereka dapat memproduksi hingga 200 juta dosis setiap tahun, menurut NBC News.

Meskipun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, Mohammed Abdulaziz, kepala pengendalian dan pencegahan penyakit di Africa CDC, merasa terdorong.

“Untuk waktu yang lama, kami telah menunggu hari seperti ini. Ini membawa lebih dari sekadar harapan. Ini membawa penurunan dalam kematian dan morbiditas yang terkait dengan malaria,” kata dia dalam konferensi pers bersama NPR.

Kamerun berharap dapat memvaksinasi sekitar 250.000 anak tahun ini dan tahun depan. Ada rencana untuk juga memperkenalkan vaksin tersebut di 20 negara tambahan dan mengimunisasi lebih dari 6 juta anak pada tahun 2025, menurut NBC News.