Protes di Rusia Membawa Sorotan pada Ketidakpuasan Etnis di Waktu Perang

Pengadilan seorang aktivis hak minoritas di Rusia pekan ini memicu salah satu ledakan kerusuhan sosial terbesar di negara itu sejak awal perang di Ukraina, menyoroti ketegangan yang konflik tersebut timbulkan pada hubungan etnis kompleks Rusia.

Ratusan demonstran bentrok dengan polisi pada hari Rabu di kota provinsi Baymak, dekat perbatasan Rusia dengan Kazakhstan, setelah pengadilan setempat menghukum seorang advokat hak minoritas etnis Bashkir setempat dengan empat tahun penjara. Dia dinyatakan bersalah atas menimbulkan kekacauan etnis dan mencemarkan nama baik tentara Rusia.

Sebuah kelompok bantuan hukum Rusia, OVD-Info, mengatakan bahwa setidaknya 20 orang telah ditahan dan 20 lainnya terluka dalam protes tersebut. Sebuah video yang dipublikasikan di media sosial, dan diverifikasi oleh The New York Times, menunjukkan para demonstran melemparkan bola salju ke arah barikade polisi yang memakai peralatan anti huru-hara; video lain menunjukkan polisi mengamankan beberapa demonstran dan demonstran yang terpapar yang tampaknya adalah gas air mata.

Ketegangan di Baymak, di wilayah Republik Bashkortostan Rusia, memuncak pada hari Senin setelah penduduk mengumpulkan diri di luar pengadilan untuk protes atas persidangan aktivis, Fail Alsynov. Bapak Alsynov telah menyerukan otonomi budaya dan ekonomi yang lebih besar bagi mayoritas etnis Muslim Bashkir di Pegunungan Ural Rusia. Bapak Alsynov juga telah mengkritik invasi Rusia ke Ukraina dan mobilisasi 2022, yang menurutnya secara tidak proporsional mempengaruhi minoritas etnis seperti Bashkir.

“Pria Bashkir paling pintar dan kuat ditempatkan di bawah tembakan,” kata Bapak Alsynov di media sosial tahun lalu, sebuah pos yang menyebabkan penangkapannya. “Ini bukan perang kita. Tanah kita tidak diserang.”

Persidangan Bapak Alsynov telah menunjukkan bagaimana ketidakpuasan etnis jangka panjang di provinsi-provinsi Rusia dengan cepat mengambil nuansa anti-perang, dalam campuran yang berpotensi meledak yang di tampilkan oleh pemerintah di Baymak bahwa mereka akan bertindak tegas untuk mencegahnya.

Membaca  Teknologi Anti Satelit Rusia Tidak Menimbulkan Ancaman Langsung, Kata Gedung Putih

“Kremlin takut pada nasionalisme dan separatisme,” kata Abbas Gallyamov, seorang eksil Bashkir etnis dan mantan penulis pidato Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia, dalam respon tertulis atas pertanyaan. “Putin dan lingkungannya terluka oleh keruntuhan U.S.S.R. dan khawatir bahwa Rusia akan mengulangi nasibnya.”

Video-video dari protes menunjukkan ratusan petugas keamanan dalam peralatan lengkap anti huru-hara bentrok dengan penunjuk di luar pengadilan Baymak, sebuah kota dengan 15.000 penduduk, dan media lokal melaporkan bahwa akses data seluler di daerah tersebut telah dibatasi.

Beberapa akun media sosial yang meliput protes telah menghilang dari platform yang populer di Rusia pekan ini, dan Kantor Jaksa Rusia di Moskow mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah membuka kasus pidana atas penghasutan kerusuhan.

OVD-Info, kelompok hak, mengatakan dua mahasiswa dari ibu kota Bashkortostan, Ufa, ditahan pada hari Kamis, tampaknya terkait dengan kasus Bapak Alsynov.

Tindakan keras itu dilakukan meskipun upaya demonstran untuk menekankan bahwa fokus mereka adalah mendukung Bapak Alsynov, bukan kritik terhadap pemerintah federal atau tuntutan otonomi yang lebih besar.

“Kami adalah rakyat Republik Bashkortostan, subyek Federasi Rusia. Kami bukan ekstremis,” kata seorang demonstran Baymak dalam sebuah video yang ditujukan kepada Bapak Putin pada hari Senin.

Pemimpin Bashkortostan, Radiy Khabirov, mengatakan dalam pos media sosial pada hari Kamis bahwa kantornya telah bekerja untuk menuduh Bapak Alsynov sebagai ekstremis dan melarang organisasinya, Bashkort, yang telah mempromosikan bahasa dan budaya Bashkir dan menentang penambangan di wilayah tersebut.

“Saya harus melindungi orang dari upaya apa pun untuk melemahkan persatuan antar etnis,” kata Bapak Khabirov dalam sebuah video yang diposting di saluran Telegramnya.

Membaca  Inflasi tahunan Argentina melonjak di atas 250% pada bulan Januari

Dalam pidatonya tentang perang, Bapak Putin menggambarkan Rusia sebagai masyarakat multi-etnis yang harmonis bersatu melawan apa yang dia klaim sebagai upaya Barat untuk memecah belahnya. Dia telah memuji minoritas etnis atas kontribusi mereka terhadap perang dan menekankan sejarah bersama kelompok etnis yang beragam di negara itu dan komitmen bersama terhadap apa yang dia sebut sebagai “nilai-nilai tradisional.”

Namun penggunaan retorika imperialisme Rusia oleh Bapak Putin untuk membenarkan perang di Ukraina juga memberdayakan gerakan kanan jauh yang dahulu dijauhkan, yang mengarah pada ledakan retorika xenofobia.

Bapak Alsynov, aktivis yang sudah divonis, merujuk pada pesan yang bertentangan dari Kremlin dalam pos media sosialnya tentang perang tahun lalu.

Bapak Putin, katanya, telah berargumen untuk tindakan karena “di Ukraina mereka melecehkan orang Rusia, mereka tidak mengajar bahasa Rusia,” kontras dengan apa yang dia gambarkan sebagai perlakuan terhadap bahasa Bashkir di Bashkortostan.