Protes Israel menahan truk bantuan untuk Gaza

Ratusan demonstran Israel telah memblokir sejumlah truk bantuan kemanusiaan dari masuk ke Gaza selama tiga hari berturut-turut.

Demonstran, termasuk keluarga para sandera yang masih ditahan di Gaza, melayangkan bendera Israel di sebuah perlintasan utama dan menyanyikan yel-yel menentang “membantu musuh”.

Para demonstran mengatakan bahwa mereka menuntut agar tidak ada bantuan untuk Gaza sampai semua sandera dibebaskan.

Hal ini terjadi meskipun AS mendesak agar bantuan untuk warga sipil di Gaza dapat masuk “tanpa hambatan”.

Untuk hari ketiga berturut-turut, para demonstran turun ke perlintasan perbatasan Kerem Shalom antara Israel dan Gaza untuk mencoba menghalangi bantuan kemanusiaan masuk ke wilayah tersebut.

Antrian truk pengangkut bantuan, beberapa di antaranya membawa bendera Mesir, terhenti selama berjam-jam di perlintasan tersebut saat para demonstran mendesak pemerintah untuk menghentikan pasokan bantuan sampai sandera yang tersisa yang ditahan oleh Hamas dibebaskan.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan bahwa pada hari Rabu – hari pertama protes – hanya sembilan truk yang dapat melewati Kerem Shalom, sementara 114 dibelokkan ke perlintasan Rafah di Mesir.

PBB menyatakan bahwa hanya 153 truk yang masuk Gaza pada hari Rabu, yang jauh di bawah jumlah yang dapat masuk dalam beberapa pekan terakhir.

Pemerintah Israel menghadapi tekanan internasional yang semakin meningkat untuk membiarkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza, dikombinasikan dengan tekanan domestik yang intens untuk memastikan pembebasan sandera.

Para demonstran mengatakan bahwa mereka melihat pengiriman bantuan ke Gaza sementara orang yang mereka cintai masih ditahan oleh Hamas sebagai “kegagalan moral”.

Mereka mengatakan bahwa mereka khawatir bantuan tersebut bisa berakhir di tangan kelompok tersebut.

Membaca  Protes di kampus universitas Berlin menyusul serangan anti-Semit Translate to Indonesian: Protes di kampus universitas Berlin menyusul serangan anti-Semit

Media Israel melaporkan bahwa meskipun beberapa dari para demonstran adalah keluarga sandera, lainnya adalah orangtua tentara IDF yang saat ini dikerahkan di Gaza, dengan kelompok lain mewakili aktivis sayap kanan yang mempromosikan pengembalian pemukiman Yahudi ke Gaza.

Demonstrasi ini berlangsung di tengah laporan yang belum dikonfirmasi bahwa pejabat Israel dan Amerika akan mengadakan pembicaraan sandera “kritikal” dengan mediator Qatar dan Mesir di Eropa dalam beberapa hari mendatang.

Laporan-laporan tersebut menyarankan bahwa direktur CIA AS, William Burns, dan kepala Mossad, David Barnea, akan bertemu dengan Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al-Thani, untuk membahas pembebasan lebih dari 100 sandera Israel dan jeda pertempuran di Gaza.

Gedung Putih telah menjelaskan pembicaraan tersebut sebagai upaya “serius” dan “berhati-hati”, melibatkan pemain yang kunci dalam menandatangani perjanjian sebelumnya pada November.

Namun, Hamas terus menegaskan untuk gencatan senjata penuh dan penarikan pasukan Israel dari Gaza.

Seorang pejabat senior Palestina telah memberitahu BBC bahwa mediator telah menawarkan pembebasan berangsur-angsur sandera Israel sebagai pertukaran gencatan senjata yang dapat diperbaharui, pembebasan tahanan Palestina, dan peningkatan bantuan.

Sementara itu, pertempuran sengit terus berlanjut di Gaza. Pejabat militer Israel mengatakan pesawat tempur telah melakukan puluhan serangan udara pada beberapa target Hamas di sekitar Khan Younis selama malam.

Kementerian kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan serangan Israel dalam 24 jam terakhir telah menewaskan 183 orang dan melukai hampir 400 orang lainnya.

Israel meluncurkan kampanye militer dengan tujuan deklarasi untuk menghancurkan Hamas setelah para penembaknya membunuh 1.300 orang – sebagian besar warga sipil – dan memegang sekitar 250 sandera lainnya, dalam serangan belum pernah terjadi sebelumnya terhadap komunitas Israel selatan pada 7 Oktober tahun lalu.

Membaca  Israel Mengeluarkan Selebaran untuk Warga Palestina yang Ditimpa Masalah, Meminta Bantuan Mereka dalam Mencari Sandera Israel, Saat Jumlah Kematian di Gaza Mencapai 25.000 Jiwa.

Sejak itu, pejabat kesehatan mengatakan lebih dari 26.000 warga Palestina tewas di Gaza.