Puluhan Ditahan Saat Istri Tentara Rusia Meminta Mereka Kembali dari Ukraina

Lebih dari dua puluh orang, kebanyakan jurnalis, ditahan Sabtu dalam protes di pusat Moskow, ketika istri dan kerabat dari anggota militer Rusia yang dihimbau untuk bertempur di Ukraina memanggil mereka untuk kembali, menurut laporan berita independen Rusia.

Kerabat tersebut berkumpul untuk meletakkan bunga di Makam Prajurit Tak Dikenal, tepat di luar dinding Kremlin. Mereka menandai 500 hari sejak Presiden Rusia Vladimir Putin pada September 2022 memerintahkan “mobilisasi parsial” hingga 300.000 prajurit cadangan setelah kekalahan di medan perang dalam perang penuh skala Rusia melawan Ukraina.

Panggilan tersebut tidak populer dan menyebabkan ratusan ribu orang melarikan diri ke luar negeri untuk menghindari wajib militer.

Istri dan kerabat beberapa prajurit cadangan yang dihimbau pada 2022 telah melakukan kampanye agar mereka dipecat dan digantikan dengan prajurit kontrak. Demonstrasi Sabtu itu diselenggarakan oleh sebuah kelompok kampanye semacam itu, The Way Home, yang pada Jumat memposting di Telegram memanggil “istri, ibu, saudari, dan anak-anak” prajurit cadangan dari seluruh Rusia untuk datang ke Moskow untuk “menunjukkan persatuan mereka.”

“Kami ingin suami kami pulang dalam keadaan hidup,” salah satu pengunjuk rasa, yang hanya memberikan nama Antonina untuk menghindari balas dendam, terlihat mengatakan dalam video yang diterbitkan oleh media berita independen Rusia SOTAvision.

Antonina menegaskan bahwa ia tidak menginginkan kompensasi dari pemerintah Rusia jika suaminya terbunuh, dan mengatakan ia akan “entah pergi ke biara atau mengikutinya.”

“Saya tidak ingin hidup sendiri! Dan jika (otoritas Rusia) tidak mengerti ini … Saya tidak tahu. Tuhan menjadi hakim mereka,” katanya kepada seorang reporter SOTAvision, berjuang menahan air mata.

Demonstrasi Sabtu merupakan yang kesembilan dan terbesar dari setiap pertemuan mingguan serupa yang diselenggarakan oleh The Way Home. Salah satu saluran berita Telegram Rusia yang populer memperkirakan sekitar 200 orang hadir.

Membaca  Ancaman teroris tinggi di zona konflik Afrika dan Afghanistan, dan meningkat di Eropa

Para sekutu tahanan oposisi Kremlin Alexei Navalny dan politisi oposisi Rusia Maksim Kats menyatakan dukungan terhadap protes tersebut pada Jumat, sementara kantor jaksa Moskow pada awal Sabtu memperingatkan warga Rusia untuk tidak berpartisipasi dalam “peristiwa massal yang tidak diizinkan.”

Menurut OVD-Info, sebuah situs web independen yang memantau penangkapan politik di Rusia, polisi menahan 27 orang selama protes, kebanyakan jurnalis. Menurut Sota, kebanyakan dari mereka kemudian dibebaskan, meskipun seorang pengunjuk rasa pria, Yaroslav Ryazanov, masih ditahan hingga Sabtu malam.

Mengetahui kemarahan publik, militer Rusia sejak akhir 2022 semakin berusaha memperkuat kekuatan di Ukraina dengan mendaftarkan lebih banyak relawan. Otoritas mengklaim bahwa sekitar 500.000 orang menandatangani kontrak dengan Kementerian Pertahanan tahun lalu.

Namun, seruan istri dan kerabat untuk membawa pulang prajurit cadangan yang dihimbau telah dihalangi oleh media yang dikendalikan oleh pemerintah Rusia, dan beberapa politisi pro-Kremlin mencoba menggambarkan mereka sebagai boneka Barat. Para pengunjuk rasa pada Sabtu dengan marah menolak tuduhan itu.

Maria Andreyeva, yang suaminya dan saudaranya bertempur di Ukraina, mengatakan kepada SOTAvision bahwa ia melihat pertempuran di Ukraina sebagai “tragedi besar yang terjadi antara dua bangsa bersaudara.”

“Hampir setiap orang Rusia memiliki kerabat di Ukraina, dekat dan jauh, jadi… ini adalah situasi yang telah mengguncang kami hingga ke inti. Setelah Perang Dunia II, kami merasa bahwa kakek kami meninggal agar tidak ada lagi (konflik),” kata Andreyeva.

Protes tersebut datang hanya beberapa minggu sebelum pemilihan presiden Rusia, yang dijadwalkan berlangsung selama tiga hari pada 15-17 Maret, dimana Putin hampir pasti akan menang. Setelah Andreyeva dan yang lainnya meletakkan bunga di monumen, mereka menuju ke markas kampanye Putin untuk menyampaikan tuntutan mereka kepadanya.

Membaca  Pentagon Membuat Rencana Baru untuk Mengirim Senjata ke Ukraina dengan Cepat

Bulan lalu, calon presiden Rusia lainnya bertemu dengan Andreyeva dan kerabat prajurit lainnya yang melakukan kampanye untuk pulang. Mantan legislator lokal Boris Nadezhdin, yang secara terbuka menentang perang di Ukraina, mengkritik keputusan Kremlin untuk tetap menjaga mereka di barisan selama pertempuran berlangsung.

“Kami menginginkan (otoritas) untuk memperlakukan orang yang menjalankan tugas mereka dengan cara yang layak,” kata Nadezhdin.