Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Mempertimbangkan Mengakhiri Isolasi 5 Hari untuk Covid or CDC Mempertimbangkan Mengakhiri Periode Isolasi 5 Hari untuk Covid

The Centers for Disease Control and Prevention sedang mempertimbangkan untuk mengendurkan rekomendasinya mengenai berapa lama seseorang harus melakukan isolasi setelah mendapat hasil positif Covid-19, yang merupakan refleksi dari sikap dan norma yang berubah seiring meredanya pandemi.

Di bawah pedoman yang diusulkan, warga Amerika tidak lagi disarankan untuk melakukan isolasi selama lima hari sebelum kembali bekerja atau sekolah. Sebagai gantinya, mereka mungkin kembali ke rutinitas mereka jika mereka telah bebas demam selama setidaknya 24 jam tanpa obat, standar yang sama digunakan untuk virus influenza dan respiratory syncytial.

Usulan ini akan menyelaraskan nasihat C.D.C. dengan rekomendasi isolasi yang direvisi di Oregon dan California. Pergeseran ini sebelumnya dilaporkan oleh The Washington Post, namun masih dalam pertimbangan, menurut dua orang yang mengetahui diskusi tersebut.

C.D.C. terakhir kali mengubah kebijakannya mengenai isolasi pada akhir 2021, ketika mereka mengurangi periode yang direkomendasikan menjadi lima hari dari 10. Jika diadopsi, pendekatan baru ini akan menandakan bahwa Covid telah menjadi bagian dari infeksi pernapasan rutin lainnya.

Namun, dengan fokus pada kebijakan isolasi untuk Covid, misalnya, lembaga tersebut melewatkan kesempatan untuk mendorong kebijakan kesehatan publik yang lebih baik, menurut beberapa ahli.

“Dari perspektif kesehatan masyarakat jangka panjang, saya pikir ini benar-benar menciptakan preseden yang sayang,” kata Dr. Syra Madad, direktur senior program patogen khusus di NYC Health + Hospitals.

Dia mendesak C.D.C. untuk “memanfaatkan kesempatan ini untuk benar-benar mengubah cara kita merespons epidemi dan pandemi mematikan dan menganjurkan cuti sakit dan cuti keluarga berbayar nasional yang dijamin daripada menyerah pada opsi yang lebih mudah dengan menghilangkan periode isolasi.”

Beberapa peneliti khawatir bahwa warga Amerika akan menafsirkan saran baru ini sebagai tanda bahwa Covid tidak lagi merupakan ancaman. Pada puncaknya musim dingin ini, Covid merenggut sekitar 1.500 nyawa setiap hari. Pada orang dewasa yang berusia di atas 65 tahun, kematian akibat Covid dua hingga empat kali lebih umum daripada kematian akibat flu.

Membaca  Promosi Tarian Topeng dan Signifikansi Budaya

“Masih ada banyak orang yang tertular Covid dan meninggal akibat Covid di AS,” kata Dr. Boghuma Titanji, dokter spesialis penyakit menular di Universitas Emory di Atlanta.

“Ketika Anda membuat rekomendasi kesehatan publik, seharusnya tidak didasarkan pada apa yang sudah dilakukan orang,”, tambahnya. Sebaliknya, katanya, saran tersebut harus didasarkan pada bukti.

Bahkan orang yang hanya mengalami penyakit ringan pun dapat mengalami long Covid, yang saat ini belum memiliki pengobatan, tambah Dr. Titanji.

Rekomendasi yang diusulkan juga tampaknya tidak mempertimbangkan orang Amerika yang lebih tua, atau mereka yang memiliki gangguan kekebalan atau berisiko mengalami hasil yang parah akibat Covid, kata Jennifer Nuzzo, direktur Pandemic Center di Brown University School of Public Health.

Dr. Nuzzo mengatakan bahwa ia memiliki bibi yang memiliki kanker yang dua kali terinfeksi Covid di fasilitas perawatan kesehatan. “Saya merasa kasihan bagi orang-orang yang sekarang merasa bahkan lebih kurang terlindungi,” katanya.

Setidaknya, C.D.C. harus menyarankan bahwa orang yang mengakhiri isolasi setelah satu hari bebas demam juga harus menggunakan masker N95 atau yang setara ketika meninggalkan rumah mereka, tambahnya.

“Jangan berpura-pura tiba-tiba Anda tidak menular setelah satu hari,” kata Dr. Nuzzo. “Kita harus sangat jelas dan transparan tentang hal itu – untuk mengatakan bahwa kita masih berpikir bahwa ada risiko.”

Pemakaian masker tetap menjadi isu yang sangat kontroversial di Amerika Serikat. Namun, banyak orang menghindari penggunaan masker hanya karena takut menarik perhatian atau kebencian, kata Dr. Jay Varma, kepala petugas medis di Siga Technologies dan mantan wakil komisioner kesehatan untuk Kota New York.

Seiring waktu, orang sakit yang menggunakan masker bisa menjadi hal yang biasa, seperti menggunakan kondom untuk mencegah infeksi H.I.V. atau menggunakan helm untuk mencegah cedera kepala, katanya.

Membaca  Cara Membuat Strawberry Cokelat Tutup

“Sebuah kelompok orang yang kuat menolak mengenakan masker saat ini, tetapi hal itu tidaklah tetap,” tambahnya. “Orang berubah, orang meninggal, anak-anak menjadi dewasa.”

Pejabat C.D.C. menolak untuk membahas perubahan yang diusulkan. “Kami akan terus membuat keputusan berdasarkan bukti dan sains terbaik untuk menjaga komunitas tetap sehat dan aman,” kata lembaga itu dalam sebuah pernyataan.