Putin dan Lukashenko bertemu di St Petersburg untuk membahas cara memperluas aliansi Rusia-Belarus.

Pemimpin Rusia dan Belarus bertemu pada hari Senin untuk membahas cara untuk memperluas lebih jauh aliansi dekat mereka yang telah menyebabkan penempatan senjata nuklir Rusia di wilayah tetangganya.

Presiden Vladimir Putin menekankan bahwa Rusia dan Belarus telah mengembangkan “kemitraan strategis” sebagai bagian dari perjanjian persatuan 25 tahun mereka. Perjanjian tersebut tidak sampai pada penggabungan penuh, tetapi memperkirakan hubungan politik, ekonomi, dan militer yang erat antara kedua negara.

“Sangat penting bahwa di tengah tekanan asing yang luar biasa, Rusia dan Belarus telah bekerja sama secara dekat di arena internasional dan memberikan dukungan yang tak tergoyahkan satu sama lain sebagai sekutu sejati,” kata Putin di awal pembicaraan di St. Petersburg yang melibatkan pejabat senior dari kedua negara.

Presiden Belarus Alexander Lukashenko telah mengandalkan subsidi Rusia dan dukungan politik untuk memerintah negara bekas Uni Soviet dengan tangan besi selama hampir tiga dekade. Dukungan Moskow membantu Lukashenko bertahan selama berbulan-bulan protes besar-besaran melawan pencoblosan kembali menjadi presiden pada tahun 2020 yang dilihat oleh pihak oposisi dan Barat sebagai rekayasa.

Lukashenko memperbolehkan Kremlin untuk menggunakan wilayah Belarus untuk mengirim pasukan ke Ukraina pada bulan Februari 2022.

Tahun lalu, Rusia memindahkan beberapa senjata nuklir pendeknya ke Belarus, lebih dekat ke Ukraina dan di depan pintu masuk NATO. Penempatan mereka secara terang-terangan dilihat sebagai bagian dari upaya Moskow untuk menakut-nakuti Barat dari meningkatkan dukungan militer untuk Kyiv.

Lukashenko mengatakan bulan lalu bahwa penempatan senjata nuklir Rusia diselesaikan pada bulan Oktober. Dia tidak mengatakan berapa banyak di antaranya yang ditempatkan di Belarus.

Membaca  Kementerian Pertahanan Ukraina Melakukan Inspeksi Mendadak Untuk Memusnahkan Penipuan Pengadaan Militer