Raja Charles Diduga Menderita Kanker

Raja Charles III telah didiagnosis menderita jenis kanker dan akan menghentikan tugas publiknya untuk menjalani pengobatan. Pengumuman ini dibuat oleh Istana Buckingham pada Senin malam, sepekan setelah sang suveren berusia 75 tahun dinyatakan telah pulang dari rumah sakit di London, setelah menjalani prosedur untuk mengobati pembengkakan prostat. Istana tidak mengungkapkan jenis kanker yang diderita Raja, namun mengatakan bahwa kanker tersebut terdeteksi selama prosedur tersebut.

“Selama prosedur terbaru Sang Raja untuk pembengkakan prostat yang jinak, masalah terpisah yang mengkhawatirkan juga terdeteksi,” demikian pernyataan istana. “Pemeriksaan diagnostik selanjutnya telah mengidentifikasi jenis kanker. Majestasnya telah memulai jadwal pengobatan reguler, selama waktu tersebut ia telah dihimbau oleh dokter untuk menunda tugas yang berhubungan dengan publik.”

“Selama periode ini, Sang Raja akan terus melakukan bisnis negara dan pekerjaan resmi seperti biasa,” lanjut pernyataan istana. “Raja sangat berterima kasih kepada tim medisnya atas intervensi yang cepat, yang dimungkinkan berkat prosedur rumah sakit sebelumnya. Ia tetap sangat positif mengenai pengobatannya dan berharap dapat kembali menjalani tugas publik penuh sesegera mungkin.”

Charles, yang naik tahta pada September 2022 setelah kematian ibunya, Ratu Elizabeth II, umumnya memiliki kondisi kesehatan yang baik.

Membaca  Harga gas naik minggu ini di Greater Cincinnati.