Raja Charles Mengidap Kanker. Ini yang Perlu Diketahui.

Pada Senin malam, Istana Buckingham membuat pengumuman tiba-tiba bahwa Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker, kurang dari 18 bulan setelah memulai pemerintahannya. Dia sedang menjalani perawatan jalan di London.
Diagnosis monarki Inggris memunculkan simpati dari para pemimpin di seluruh dunia, dengan Presiden Biden mengatakan bahwa dia berdoa agar “pulih sepenuhnya dengan cepat,” dan Perdana Menteri Inggris, Rishi Sunak, menggambarkan dirinya “terkejut dan sedih” atas berita tersebut. “Dia akan selalu ada dalam pikiran dan doa kami,” kata Mr. Sunak kepada radio BBC pada hari Selasa. “Banyak keluarga di seluruh negeri yang mendengarkan ini mungkin juga mengalami hal yang sama.”
Berikut yang perlu diketahui tentang kondisi raja dan implikasinya bagi monarki Inggris.
Apa yang kita ketahui tentang diagnosis raja?
Tidak begitu banyak. Istana Buckingham mengatakan pada hari Senin malam bahwa “sejenis kanker” telah didiagnosis, tetapi tidak menyebutkan jenisnya, dan meminta agar para wartawan tidak mencoba menghubungi orang-orang yang terlibat dalam perawatan Charles.
Istana mengatakan bahwa dokter telah mengidentifikasi “masalah yang memprihatinkan” saat merawat Charles, 75 tahun, bulan lalu karena prostat yang membesar. Mereka mengkonfirmasi kanker – meskipun bukan kanker prostat – dengan tes lanjutan.
Charles, demikian pernyataannya, memulai jadwal perawatan rutin pada hari Senin, dan “tetap sepenuhnya positif tentang perawatannya dan berharap untuk segera kembali ke tugas publik secara penuh.”
Tidak mengejutkan bahwa istana belum secara publik mengidentifikasi bentuk kanker tersebut; keluarga kerajaan Inggris cenderung sangat pribadi tentang masalah kesehatan. Tiga minggu yang lalu, ketika perawatan prostat yang direncanakan untuk Charles diumumkan, pengumuman itu dianggap sebagai perubahan dari tradisi.
Istana mengatakan bahwa sang raja, yang mendukung beberapa badan amal kanker sebagai Pangeran Wales, telah memilih untuk membagikan diagnosisnya “untuk mencegah spekulasi dan dengan harapan itu dapat membantu pemahaman publik bagi semua orang di seluruh dunia yang terkena dampak kanker.”
Apa tugas normal raja, dan siapa yang akan melakukannya sekarang?
Atas saran dokternya, Charles akan sementara mundur dari keterlibatan publik, yang biasanya mencakup pidato, kunjungan ke badan amal yang ia dukung, proyek komunitas, dan perjalanan ke luar negeri.
Namun, raja akan terus menjalankan tugasnya sebagai kepala negara yang sebagian besar bersifat seremonial. Ini termasuk bertemu setiap minggu dengan Mr. Sunak dan menangani “kotak merah” harian dokumen resmi, seperti penandatanganan dokumen pemerintah rutin dan menerima akreditasi duta besar baru untuk Inggris.
Ratu Camilla akan melaksanakan program lengkap keterlibatan resmi selama perawatan suaminya, kata istana, dan Pangeran William, pewaris takhta, dijadwalkan untuk kembali ke keterlibatan publik minggu ini. William, 41 tahun, telah menangguhkan tugas publiknya selama beberapa minggu karena istrinya, Catherine, dirawat di rumah sakit pada bulan Januari untuk operasi perut. Sekarang dia sedang beristirahat di rumah.
Para pejabat mengatakan tidak ada rencana untuk menunjuk penasihat negara untuk bertindak sebagai ganti Raja Charles – sebuah prosedur yang bisa menandakan bahwa sang penguasa tidak bisa memenuhi tugasnya karena sakit.
Apa yang terjadi jika Charles tidak dapat menjalankan tugasnya?
Jika raja sementara tidak dapat bertindak sebagai kepala negara karena sakit atau bepergian ke luar negeri, penasihat negara diangkat untuk melaksanakan tugasnya.
Beberapa tindakan konstitusional inti masih memerlukan raja untuk membantu formalisasi, termasuk pembubaran Parlemen untuk memberi jalan bagi pemilihan baru; penunjukan anggota baru ke Dewan Lords, kamar atas tidak terpilih Parlemen; dan penunjukan perdana menteri.
Jika Charles tidak bisa bertindak, dia dapat tetap menjadi raja namun dengan “regen” sepenuhnya mengambil alih tugas pemerintah. Regen itu akan menjadi berikutnya dalam garis suksesi: Pangeran William.
Menurut undang-undang tahun 1937 yang mengatur prosedurnya, raja sendiri tidak akan membuat keputusan. Sebaliknya, kelompok termasuk Ratu Camilla dan beberapa perwira tertinggi negara Inggris, termasuk kepala yudisial Inggris dan speaker House of Commons, akan menandatangani deklarasi ketidakmampuan, didukung oleh bukti medis.
William kemudian akan mengucapkan serangkaian sumpah formal, termasuk bersumpah untuk “setia dan setia kepada Raja Charles III, ahli waris dan penerusnya sesuai hukum,” sebelum memulai tugas barunya.
Jika raja kemudian pulih, regensi bisa diakhiri dengan deklarasi “berhentinya ketidakmampuan.”

Membaca  Laporan yang Dibuat-buat tentang 'Jet Tempur Filipina Menghancurkan 300 Kapal Pencuri China' Muncul Online