Razia Polisi Brasil pada Bolsonaro dan Sekutunya Terkait Upaya Kudeta yang Gagal

Kepolisian federal Brasil melakukan operasi luas hari Kamis yang dituju pada mantan Presiden Jair Bolsonaro dan banyak penasihat serta mantan menteri terdekatnya sebagai bagian dari penyelidikan upaya untuk menggulingkan pemilihan Brasil 2022.

Kepolisian federal mengatakan bahwa mereka melakukan 33 surat perintah pengeledahan dan empat surat perintah penangkapan. Badan tersebut mengatakan akan memerintahkan 15 orang lainnya untuk menyerahkan paspor mereka, tidak meninggalkan negara dan tidak menghubungi orang lain yang sedang diselidiki.

Bolsonaro menjadi target operasi dan akan menyerahkan paspornya dalam waktu 24 jam, kata juru bicara mantan presiden itu.

Saat razia juga menargetkan mantan menteri pertahanan Brasil, mantan kepala intelijen, mantan menteri keadilan dan mantan kepala Angkatan Laut, rekan sesama kandidat Bolsonaro dan kepala partainya.

Kepolisian mengatakan razia tersebut harus dilakukan dalam serangkaian penyelidikan yang luas terhadap mantan presiden dan sekutunya, termasuk kecurigaan upaya kudeta; serangan terhadap sistem pemilihan Brasil; serangan terhadap vaksin Covid-19; pemalsuan catatan vaksinasi; dan pencurian dana pemerintah serta hadiah luar negeri untuk presiden.

Selama berbulan-bulan menjelang pemilihan Brasil 2022, Bolsonaro menanamkan ketidakpastian tentang keamanan sistem pemilihan negaranya dan memperingatkan bahwa jika dia kalah itu akan hasil dari kecurangan.

Ketika dia, sebenarnya, kalah dari Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, Bolsonaro menolak untuk secara tegas mengakui dan pendukungnya menggelar protes selama berbulan-bulan yang memuncak dalam kerusuhan Januari 2023 di Kongres Brasil, Mahkamah Agung, dan kantor presiden.

Bolsonaro sudah dinyatakan tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri sampai 2030 atas upayanya untuk merusak sistem pemilihan Brasil. Tetapi operasi Kamis menunjukkan bahwa otoritas percaya mantan presiden dan sekutunya telah melakukan upaya yang lebih terkoordinasi untuk mempertahankan kekuasaan setelah kekalahan pemilihan.

Membaca  Krisis Terkait Pertambangan Illegal Kembali Menimpa Suku Yanomami Asli Brazil

Bolsonaro mengatakan pada Kamis bahwa dia korban tak bersalah dari operasi yang bermotivasi politik.

“Saya meninggalkan pemerintahan lebih dari setahun yang lalu dan saya terus menderita penindasan tanpa henti,” kata mantan presiden itu kepada Folha de São Paulo, surat kabar Brasil. “Lupakan tentang saya. Sudah ada orang lain yang memimpin negara.”

Ini adalah cerita yang sedang berkembang.

Julia Vargas Jones berkontribusi dalam pelaporan dari New York.