Realitas Lebih Berbicara dari pada Kata-kata

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy bereaksi terhadap serangan teroris oleh militer Rusia di Kharkiv pada awal Februari 10, di mana sebuah keluarga dengan tiga anak dan pasangan lainnya tewas akibat serangan drone.

“Kenyataan selalu lebih kuat daripada kata-kata apa pun,” tulis Zelenskyy di saluran Telegramnya.

“Semalam, sebuah keluarga lengkap tewas dalam kebakaran setelah serangan Shahed di Kharkiv: orangtua dan tiga anak. Anak tertua, Oleksiy, berusia 7 tahun, anak tengah, Mykhailo, berusia 4 tahun, dan anak bungsu, Pavlo, berusia 7 bulan. Anak-anak yang belum melihat kehidupan tewas karena kegilaan Rusia. Keluarga lain juga tewas: seorang suami dan istri. Turut berduka cita kepada semua kerabat dan teman!”

Operasi penyelamatan di Kharkiv masih berlangsung dan empat orang, termasuk seorang anak, telah diselamatkan sejauh ini.

“Puluhan orang telah dievakuasi,” katanya.

“Semua layanan yang diperlukan terlibat, dan semua yang menderita akan diberikan bantuan yang diperlukan.”

Zelenskyy juga berterima kasih kepada semua yang mendukung Ukraina dan warga Ukraina dalam pertahanan mereka terhadap terorisme Rusia dan menekankan bahwa terorisme tidak boleh tanpa hukuman.

“Teror tidak bisa tanpa tanggapan yang adil,” kata kepala negara itu.

“Para teroris harus kalah dalam perang yang mereka mulai. Rusia harus diminta pertanggungjawaban atas setiap kehidupan yang telah hancur dan dihancurkan. Hanya dengan cara ini keamanan bagi semua akan menjadi bagian dari kenyataan lagi.”

Semua lima anggota keluarga, seorang suami, istri, dan tiga anak, tewas di Kharkiv pada awal Februari 10, akibat serangan Rusia oleh drone kamikaze Iran.

Serangan itu memicu kebakaran setelah menyerang depot minyak dan menyebabkan kebocoran bahan bakar, menyebar ke area pemukiman.

Mayat pria itu ditemukan di koridor rumah. Ibunya dan anak-anaknya, seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun, seorang anak laki-laki berusia empat tahun, dan seorang anak laki-laki berusia tujuh bulan, mencoba bertahan hidup di kamar mandi.

Membaca  Poland Mengkhawatirkan Slogan Pro-Putin di Protes Petani, Mengatakan Agen Rusia Mungkin Bertanggung Jawab

Pencarian jenazah bayi masih berlanjut.

Di rumah lain, seorang pria berusia 66 tahun dan istrinya berusia 65 tahun tewas.

Dua wanita berusia 61 dan 39 tahun, serta seorang pria berusia 45 tahun, terluka.

Akibat serangan itu, 15 rumah pribadi hancur total.

Menurut Angkatan Udara Ukraina, pertahanan udara menghancurkan 23 dari 31 drone yang diluncurkan oleh Rusia. Di Oblast Odesa, terjadi serangan di pelabuhan dan infrastruktur sipil, dan empat orang terluka.

Selama lebih dari sebulan, Rusia telah semakin menyerang Kharkiv dengan misil dan drone bunuh diri, dan secara teratur melakukan penembakan artileri terhadap pemukiman di wilayah tersebut.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine.