Rekor Suhu Tinggi Bulan Januari di Daratan dan di Laut Suhu Januari Mencapai Rekor Tertinggi di Daratan dan di Laut

Kehangatan luar biasa yang pertama kali menyelimuti planet ini musim panas lalu masih kuat hingga 2024: Bulan lalu tercatat sebagai Januari terpanas yang pernah diukur, monitor iklim Uni Eropa mengumumkan pada hari Kamis.

Ini adalah Januari terpanas yang pernah tercatat untuk samudra, menurut Layanan Perubahan Iklim Copernicus Uni Eropa. Suhu permukaan laut hanya sedikit lebih rendah daripada pada Agustus 2023, bulan terpanas di lautan. Dan suhu laut terus naik dalam beberapa hari pertama Februari, melampaui rekor harian yang ditetapkan Agustus lalu.

Laut menyerap sebagian besar tambahan panas yang gas rumah kaca di atmosfer tangkap di dekat permukaan Bumi, menjadikannya alat ukur yang handal untuk melihat seberapa banyak dan seberapa cepat kita menghangatkan planet ini. Perairan laut yang lebih hangat memberikan lebih banyak bahan bakar bagi badai, dan dapat mengganggu kehidupan laut.

Januari merupakan delapan bulan berturut-turut suhu udara rata-rata, di seluruh benua dan laut, telah melampaui semua rekor sebelumnya untuk waktu ini. Secara keseluruhan, 2023 adalah tahun terpanas di Bumi dalam satu setengah abad.

Penyebab utama dari semua kehangatan ini tidak diragukan lagi bagi para ilmuwan: Pembakaran bahan bakar fosil, deforestasi, dan aktivitas manusia lainnya telah mendorong suhu terus naik selama lebih dari satu abad. Siklus cuaca El Niño saat ini juga memungkinkan lebih banyak panas laut untuk dilepaskan ke dalam atmosfer.

Namun, alasan tepat mengapa Bumi menjadi begitu panas, untuk waktu yang lama, dalam beberapa bulan terakhir tetap menjadi perdebatan di kalangan para peneliti, yang menunggu data lebih lanjut untuk melihat apakah faktor-faktor lain, yang mungkin kurang dapat diprediksi dan mungkin kurang dipahami, juga bisa bekerja di sekitar margin.

Membaca  Rusia Menyembunyikan Jumlah Korban Perangnya. Kami Menyusun Petunjuk-Petunjuknya.

“Pengurangan cepat emisi gas rumah kaca adalah satu-satunya cara untuk menghentikan peningkatan suhu global,” kata Samantha Burgess, direktur pelaksana Copernicus, dalam sebuah pernyataan.

Menurut data Copernicus, suhu di bulan Januari jauh di atas rata-rata di Kanada bagian timur, barat laut Afrika, Timur Tengah, dan Asia Tengah, meskipun sebagian besar Amerika Serikat bagian dalam lebih dingin dari biasanya. Bagian Amerika Selatan lebih hangat dari biasa dan kering, berkontribusi pada kebakaran hutan baru-baru ini yang menghancurkan Chili bagian tengah.

Intensitas gelombang panas bawah air baru-baru ini mendorong Administrasi Oseanografi dan Atmosfer Nasional pada bulan Desember untuk menambahkan tiga level baru ke sistem peringatan panas lautnya untuk menunjukkan di mana karang-karang mungkin menjadi pucat atau mati.

Pola El Niño seperti yang saat ini diamati di Pasifik terkait dengan tahun-tahun yang lebih hangat bagi planet ini, serta sejumlah efek pada curah hujan dan suhu di wilayah tertentu.

Namun, seiring manusia menghangatkan planet ini, efek-efek yang para peramal dahulu bisa dengan yakin harapkan El Niño memiliki pada suhu lokal tidak lagi begitu dapat diprediksi, kata Michelle L’Heureux, seorang ilmuwan NOAA yang mempelajari El Niño dan fase kebalikannya, La Niña.

“Bagi wilayah-wilayah yang sebelumnya cenderung memiliki suhu di bawah rata-rata selama El Niño, Anda hampir tidak pernah melihat hal itu lagi,” kata Ms. L’Heureux. “Anda melihat sesuatu yang lebih mendekati rata-rata, atau bahkan masih miring di atas rata-rata.”