Remaja Palestina-Amerika Tewas di Tepi Barat Duka Cita

Anggota keluarga seorang remaja Amerika Palestina yang tewas ditembak di Tepi Barat yang diduduki menuntut pada Sabtu agar pihak berwenang menemukan pembunuh anak berusia 17 tahun itu, yang terkena tembakan bertubi-tubi, kata sepupunya, ketika keduanya hendak berpiknik di dekat desa mereka.

Kematian remaja tersebut, yang keluarga menamai sebagai Tawfic Abdel Jabbar, terjadi saat ketegangan semakin meningkat antara Israel dan Amerika Serikat. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengonfirmasi bahwa seorang warga Amerika tewas di Tepi Barat pada Jumat tanpa merilis identifikasi dan meminta Israel untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang kematian tersebut.

Tanpa menyebutkan nama remaja atau mengonfirmasi kematiannya, polisi Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Sabtu bahwa mereka sedang menyelidiki penembakan itu. Polisi mengatakan bahwa seorang warga sipil Israel dan seorang polisi yang sedang tidak bertugas telah menembak “individu yang diduga terlibat dalam kegiatan melemparkan batu.”

Tentara Israel sedang menyelidiki apakah seorang prajurit juga terlibat dalam penembakan itu, menurut juru bicara militer. Militer dan polisi tidak menanggapi permintaan komentar di luar pernyataan awal mereka.

Sepupu jauh, Mohammad Ejak, 16 tahun, mengatakan Tawfic tertembak saat sedang mengemudi menuju sebuah kebun zaitun milik keluarga, sekitar 15 menit berkendara dari desa mereka di Al-Mazra’a ash Sharqiyeh, dekat Ramallah.

“Kami tidak melemparkan batu ke mobil siapa pun, dan kami bahkan tidak turun dari mobil kami sebelum tembakan ditembakkan pada kami,” kata Mohammad, yang terlihat gemetar. Dia mengatakan tidak mengetahui dari mana tembakan itu berasal, dan ducked di bawah dasbor ketika dia mendengar tembakan itu.

Tawfic lahir dari orang tua Palestina dan dibesarkan di pinggiran New Orleans, di mana ia menghadiri Muslim Academy Gretna Islamic School. Keluarga yang memiliki empat anak lain memutuskan untuk kembali tinggal di Tepi Barat yang diduduki ketika Tawfic berusia 16 tahun, sekitar setahun setengah yang lalu, kata anggota keluarga.

Membaca  Elon Musk Membawa Gugatan terhadap OpenAI dan Sam Altman karena Melanggar Prinsip Perusahaan tersebut

“Di mana pembunuh anak saya?” tanya Hafeth Abdel Jabbar, ayah Tawfic, selama pemakaman. “Dia adalah warga Amerika yang ditembak mati secara keji, dan sebagai warga Amerika, dia seharusnya dilindungi.”

Nabil Abukhader, kepala Muslim Academy di Gretna, La., dan ketua masjid setempat yang sering didatangi keluarga, mengatakan remaja itu berharap untuk memperbaiki bahasa Arabnya saat berada di Tepi Barat.

Dia menggambarkannya sebagai remaja yang pendiam, sopan, dan “sangat menghormati”, yang membantu ayahnya dengan toko sepatu dan pakaian dan sering mengantar saudara-saudaranya ke sekolah. Pemuda itu berencana untuk belajar administrasi bisnis di University of New Orleans, untuk membantu mengembangkan bisnis ayahnya, kata Bapak Abukhader, yang berbicara dengan The New York Times dari New Orleans.

Tepi Barat semakin tegang, karena kekerasan dan serangan militer Israel telah meningkat sejak serangan Hamas pada 7 Oktober. Lebih dari 340 warga Palestina di wilayah tersebut tewas dalam bentrokan dengan tentara dan warga Israel sejak 7 Oktober, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa. Serbuan militer Israel selama dua hari telah menewaskan setidaknya delapan orang minggu ini.

John Kirby, asisten menteri pertahanan untuk urusan publik, mengatakan dalam konferensi Departemen Luar Negeri pada Jumat bahwa Amerika Serikat telah mengucapkan belasungkawa kepada keluarga warga Amerika yang tewas, tanpa menyebutkan langsung mereka, dan sedang “berusaha memahami keadaan kejadian itu.”

“Kami sangat prihatin dengan laporan-laporan ini,” kata pria itu. “Informasinya masih sedikit saat ini. Kami tidak memiliki konteks yang sempurna tentang apa yang terjadi di sini.”

Tetapi, tambahnya, “Kami akan terus berkomunikasi dengan rekan-rekan di wilayah itu untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.”

Anushka Patil dan Gaya Gupta berkontribusi melaporkan.

Membaca  Seni Tari Bajidoran yang Berirama di Jawa Barat""Seni Tari Bajidoran yang Berirama di Jawa Barat