Rencana Kuil Hindu Besar Modi Menciptakan Pemenang di Pasar Saham

(Bloomberg) — Sejumlah saham kecil yang diharapkan mengalami kenaikan besar dari pembukaan kuil Hindu kontroversial di India telah muncul sebagai pemenang-pemenang.

Mayoritas dibaca dari Bloomberg

Saham-saham perusahaan yang terkait dengan pengembangan Ayodhya telah mengalami kenaikan berkat prospek kota suci tersebut menjadi destinasi pariwisata religi. Praveg Ltd., yang telah mendirikan tenda mewah di dekat Ayodhya, dan Allied Digital Services Ltd., yang mendapat kontrak untuk jaringan pengawasan CCTV, keduanya telah melonjak lebih dari 55% dalam satu bulan terakhir. Kamat Hotels India Ltd. mengalami kenaikan sekitar 35% selama periode tersebut.

Perdana Menteri Narendra Modi akan meresmikan kuil yang didedikasikan untuk dewa-rajah Hindu Ram di kota yang terletak di negara bagian Uttar Pradesh utara pada hari Senin. Situs tersebut merupakan pusat dari proyek multi-miliar dolar untuk mengembangkan ziarah dan pariwisata di area tersebut. Bandara baru dan stasiun kereta yang direvitalisasi dibuka bulan lalu, sementara hotel, pengecer, dan bank juga berencana untuk memperluas.

BACA: Modi Mengungkapkan Proyek Senilai $1,3 Miliar di Kota Kuil yang Diperdebatkan

Praveg mengatakan bahwa mereka sudah menyaksikan “lonjakan di antara agen perjalanan dan para pengikut” untuk situs Ayodhya mereka menjelang peresmian. Kontrak di Ayodhya membawa Allied Digital ke sorotan, kata Vaibhav Vidwani, seorang analis dengan perusahaan pialang Bonanza Portfolio Ltd. “Itu dapat membantu mereka mengajukan penawaran untuk proyek-proyek serupa,” katanya.

Pendorong untuk memperbaiki infrastruktur di sekitar kuil akan membantu mengubah negara bagian terpadat di negara itu. Miliarder Mukesh Ambani dan Gautam Adani termasuk di antara mereka yang diundang untuk menghadiri acara tersebut, menyoroti fokus dan perhatian infrastruktur kota yang kemungkinan besar akan mendapatkan.

Membaca  Sebagian Besar Kota Tanpa Listrik

BACA: Apa yang Artinya Kuil Ram India bagi Hindu dan Muslim: QuickTake

“Anda dapat melihat jumlah bandara baru di daerah tersebut atau ekspansi bisnis — semuanya menunjukkan pertumbuhan yang berkelanjutan,” kata Sukumar Rajah, direktur pengelolaan portofolio di Franklin Templeton Emerging Markets Equity. Dia mengharapkan Uttar Pradesh akan muncul sebagai sumber aktivitas perjalanan dan bisnis utama dalam beberapa tahun mendatang.

Mayoritas dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P.