Rencana untuk penyelidikan internal militer Israel terkait serangan 7 Oktober menyulut kemarahan beberapa menteri

Rencana militer Israel untuk melakukan penyelidikan internal terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober yang memicu perang Gaza menuai kritik dari menteri-menteri pemerintah sayap kanan, yang menginginkan tinjauan kebijakan yang lebih luas terhadap enklaf Palestina tersebut.

Kepala angkatan bersenjata, Letnan Jenderal Herzi Halevi, memberitahu kabinet keamanan tentang rencana penyelidikan yang direncanakan selama sesi pemberian informasi pada Kamis malam. Pertemuan tersebut seharusnya tertutup tetapi sebagian dari informasinya disiarkan oleh media Israel, termasuk kritik oleh beberapa menteri yang hadir.

Serangan 7 Oktober oleh militan Hamas, di mana Israel mengatakan sekitar 1.200 orang tewas dan sekitar 240 ditawan, mengejutkan perangkat keamanan canggih negara itu dan mengekspos Perdana Menteri Benjamin Netanyahu ke kritik.

Berbeda dengan beberapa pejabat tinggi lainnya, ia tidak mengakui kegagalannya secara pribadi. Ia lebih banyak berbicara secara umum tentang kebutuhan akan perhitungan publik dengan semua pembuat keputusan Israel yang terlibat dalam kebijakan Gaza, termasuk mereka yang mendahului masa jabatannya yang terlama dalam sejarah.

Dua menteri kabinet sayap kanan mengatakan mereka keberatan dengan inklusi mantan Jenderal Shaul Mofaz dalam penyelidikan militer, yang merupakan mantan menteri pertahanan ketika Israel secara sepihak meninggalkan Jalur Gaza pada tahun 2005 dan meratakan pemukiman Yahudi di sana.

Dua menteri tersebut, Itamar Ben-Gvir dan Bezalel Smotrich, menuduh seorang mantan jenderal lain yang membantu penyelidikan telah melemahkan militer dengan mendukung perwira cadangan yang memprotes kampanye perombakan yudisial oleh Netanyahu tahun lalu.

“Mereka adalah orang-orang yang tindakan-tindakan mereka harus diselidiki – dan seharusnya bukan mereka yang melakukan penyelidikan,” kata Ben-Gvir dalam sebuah tulisan di media sosial.

Dalam tulisannya sendiri di media sosial, Smotrich mengatakan ia pada prinsipnya tidak menentang tinjauan militer yang dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja perang. Tetapi ia mengatakan bahwa setiap penyelidikan tentang apa yang menyebabkan peristiwa pada 7 Oktober, dan doktrin keamanan yang lebih luas, memerlukan masukan kabinet.

Membaca  Pangeran Harry Kalah dalam Tantangan di Pengadilan Tinggi Terkait Pemangkasan Keamanan

Kantor juru bicara militer Israel mengatakan penyelidikan tersebut belum dimulai, menambahkan: “Staf umum merencanakan proses penyelidikan dan penunjukan kepala tim penyelidikan.”

(Ditulis oleh Dan Williams, Diedit oleh Timothy Heritage)