Rincian Israel tentang Klaim Terhadap Pekerja PBB yang Dikatakan Membantu Hamas

Salah satunya dituduh menculik seorang wanita. Yang lain disebut-sebut telah memberikan amunisi. Ketiga dikatakan turut serta dalam pembantaian di kibbutz di mana 97 orang tewas. Dan semuanya dikatakan sebagai karyawan lembaga bantuan PBB yang menyekolahkan, memberi tempat perlindungan, dan memberi makan ratusan ribu warga Palestina di Jalur Gaza.

Dakwaan-dakwaan ini termuat dalam sebuah dossier yang diserahkan kepada pemerintah Amerika Serikat yang merinci klaim-klaim Israel terhadap sejumlah karyawan Lembaga Bantuan dan Kerja UN yang, kata mereka, memainkan peran dalam serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober atau pasca serangan tersebut.

PBB mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah memberhentikan beberapa karyawan setelah diberitahu tentang tuduhan-tuduhan tersebut. Namun sedikit yang diketahui tentang tuduhan-tuduhan tersebut sebelum dossier tersebut ditinjau pada hari Minggu oleh The New York Times.

Tuduhan-tuduhan ini yang menyebabkan delapan negara, termasuk Amerika Serikat, menangguhkan sebagian pembayaran bantuan kepada UNRWA, seperti lembaga itu dikenal, meskipun perang mendorong warga Palestina di Gaza ke dalam kesulitan yang putus asa. Lebih dari 26.000 orang telah tewas di sana dan hampir dua juta terdampak, menurut pejabat Gaza dan PBB.

Para pekerja UNRWA dituduh membantu Hamas menyusun serangan yang meletuskan perang di Gaza, atau membantu Hamas dalam beberapa hari setelahnya. Sekitar 1.200 orang di Israel tewas pada hari itu, kata pejabat Israel, dan sekitar 240 diculik dan dibawa ke Gaza.

Pada hari Minggu, Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, menggambarkan dirinya sebagai “terkejut atas tuduhan-tuduhan ini” dan mencatat bahwa sembilan dari 12 karyawan yang dituduh telah dipecat. Namun Mr. Guterres mohon agar negara-negara yang menangguhkan pembayaran bantuannya mempertimbangkan kembali. UNRWA adalah salah satu dari perusahaan terbesar di Gaza, dengan 13.000 orang, sebagian besar Palestina, bekerja di sana.

Membaca  Pembunuhan Al-Arouri adalah pukulan bagi Hamas, meskipun kemungkinan tidak merusak, kata analis. Pembunuhan Al-Arouri merupakan pukulan bagi Hamas, meskipun kemungkinan tidak menghancurkan, kata para analis.

Saat ditanya tentang tuduhan-tuduhan Israel pada hari Minggu, UNRWA mengatakan bahwa dua dari 12 karyawan telah meninggal dunia tetapi mereka tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut sementara Badan Pengawasan Internal PBB masih menyelidiki.

Dua pejabat Barat anonim mengonfirmasi bahwa mereka telah diberi informasi tentang isi dokumen pada hari-hari terakhir, tetapi mengatakan bahwa mereka belum dapat memverifikasi rincian tersebut. Meskipun Amerika Serikat belum memverifikasi klaim Israel itu sendiri, pejabat Amerika mengatakan bahwa klaim-klaim tersebut cukup kredibel untuk membenarkan penangguhan bantuan.

The Times memverifikasi identitas salah satu dari 12 karyawan, seorang manajer gudang, yang profil media sosialnya mencantumkan dia sebagai karyawan UNRWA dan menunjukkan dia memakai pakaian bertemakan PBB.

Dossier Israel, disajikan kepada pejabat AS pada hari Jumat, mencantumkan nama-nama dan pekerjaan para karyawan UNRWA beserta tuduhan-tuduhan terhadap mereka.

Dokumen tersebut mengatakan bahwa petugas intelijen Israel telah memastikan pergerakan enam dari pria tersebut di dalam Israel pada tanggal 7 Oktober berdasarkan sinyal telepon mereka; yang lain telah dimonitor saat melakukan panggilan telepon di dalam Gaza di mana, kata Israel, mereka membahas keterlibatan mereka dalam serangan Hamas.

Tiga orang lainnya menerima pesan teks yang memerintahkan mereka untuk melapor ke titik-titik muster pada tanggal 7 Oktober, dan satu orang diperintahkan untuk membawa granat peluncur roket yang disimpan di rumahnya, menurut dokumen tersebut.

Israel menggambarkan 10 karyawan tersebut sebagai anggota Hamas, kelompok militan yang menguasai Gaza saat serangan 7 Oktober terjadi. Seorang lagi dikatakan berafiliasi dengan kelompok militan lain, Jihad Islam.

Namun tujuh dari yang dituduh juga dikatakan sebagai guru di sekolah UNRWA, mengajar pelajaran seperti matematika dan bahasa Arab. Dua lainnya bekerja di sekolah dalam kapasitas lain. Tiga sisanya dikatakan sebagai seorang pekerja sosial, karyawan perkantoran, dan manajer gudang.

Membaca  Biden Mengatakan Tanggapan AS terhadap Serangan Drone Mematikan di Yordania Telah Ditetapkan

Tuduhan paling rinci dalam dossier tersebut berkaitan dengan seorang konselor sekolah dari Khan Younis, di selatan Gaza, yang dituduh bekerja dengan anaknya untuk menculik seorang wanita dari Israel.

Seorang pekerja sosial dari Nuseirat, di tengah Gaza, dituduh membantu membawa jenazah seorang prajurit Israel ke Gaza, serta mendistribusikan amunisi dan mengkoordinasikan kendaraan pada hari serangan.

Tuduhan-tuduhan Israel muncul di tengah gesekan yang sudah berlangsung selama beberapa dekade dengan UNRWA. Sejak 1949, lembaga tersebut telah merawat keluarga-keluarga Palestina yang melarikan diri atau dipaksa meninggalkan rumah mereka selama perang-perang seputar pembentukan negara Israel.

Organisasi ini memberikan bantuan penting kepada lebih dari lima juta pengungsi Palestina yang tersebar di seluruh Timur Tengah, masa depan dan status mereka tidak pernah diselesaikan meskipun bertahun-tahun negosiasi.

Tapi bagi para kritikusnya, termasuk banyak warga Israel, organisasi ini menjadi penghalang bagi penyelesaian konflik. Keberadaannya, mereka katakan, mencegah pengungsi Palestina untuk berintegrasi ke komunitas-komunitas baru dan memicu impian mereka untuk suatu hari kembali ke apa yang sekarang adalah Israel — suatu tujuan yang dikatakan Israel tidak akan pernah mengizinkan. Dan di Gaza, Israel berpendapat, UNRWA jatuh di bawah pengaruh Hamas, klaim yang ditolak oleh lembaga tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Amerika Serikat memutuskan uangnya untuk lembaga PBB. Pemerintahan Trump menangguhkan bantuan sebagai bagian dari upaya mereka untuk memberikan tekanan kepada kepemimpinan Palestina agar menghentikan tuntutan agar para pengungsi diizinkan untuk kembali ke Israel.

Tetapi ancaman saat ini terhadap pendanaannya dianggap sebagai ancaman paling serius dalam sejarahnya karena ini datang pada saat krisis bagi Gaza.

Di tengah peringatan kelaparan, keruntuhan sistem kesehatan, dan pengungsiannya penduduk Palestina yang massif, pekerjaan UNRWA dianggap lebih penting dari sebelumnya. Lembaga ini membantu mengkoordinasikan distribusi persediaan bantuan — sekalipun sedikit — yang tiba setiap hari di selatan Gaza, dan sekolah-sekolahnya memberi tempat perlindungan kepada lebih dari satu juta warga Gaza, menurut statistik lembaga tersebut.

Membaca  Kehidupan Meniru Seni saat Film 'Master and Margarita' Membakar Rusia

Penangguhan pendanaan mungkin akan dirasakan dengan cepat. Berbeda dengan lembaga PBB lainnya, UNRWA tidak memiliki cadangan keuangan strategis. Pada hari Minggu, Mr. Guterres mengatakan pelayanan mungkin perlu dikurangi mulai Februari.

Sehari sebelumnya, komisioner jenderal lembaga tersebut, Philippe Lazzarini, memperingatkan tentang malapetaka yang akan datang.

“Jika ada sanksi terhadap lembaga dan masyarakat yang disebabkan oleh tuduhan-tuduhan pelanggaran hukum terhadap beberapa individu, terutama pada masa perang, pengungsi Palestina di Gaza akan terkena dampaknya, dan demikian juga stabilitas regional,” katanya.

Departemen Luar Negeri pada hari Jumat mengakui peran kemanusiaan kritis yang dimainkan oleh UNRWA tetapi mengatakan bahwa mereka menangguhkan pendanaannya sambil menilai baik tuduhan-tuduhan tersebut maupun tanggapan lembaga tersebut terhadapnya.

Pejabat Israel sendiri khawatir pada hari Minggu tentang apakah tuduhan mereka pada akhirnya akan membuat posisi mereka menjadi lebih sulit, menurut tiga pejabat yang terlibat dalam diskusi tersebut. Runtuhnya penyediaan layanan ke Gaza bisa memaksa Israel untuk memikul peran yang lebih besar dalam menjalankan distribusi bantuan — suatu peran yang tidak diinginkan oleh Israel.

Laporan tentang tuduhan-tuduhan terhadap para pekerja bantu muncul pada hari yang sama saat Mahkamah Internasional mengeluarkan putusan sementara terkait tuduhan-tuduhan genosida yang dilontarkan oleh Afrika Selatan terhadap Israel. Mahkamah tersebut memerintahkan Israel untuk mengambil tindakan untuk mencegah tindakan genosida oleh pasukan-pasukannya di Gaza dan memperbolehkan lebih banyak bantuan masuk ke wilayah tersebut.

Pelaporannya disumbang oleh Johnatan Reiss, Julian E. Barnes, Gabby Sobelman, dan Myra Noveck.