Ringkasan Senin: Pemilihan Bangladesh yang Bermasalah

Perdana Menteri Sheikh Hasina Bangladesh hampir dipastikan untuk menduduki periode keempat berturut-turut sebagai pemilihan berakhir dalam partisipasi pemilih yang rendah kemarin.

Keamanan tetap ketat ketika Partai Nasional Bangladesh, oposisi utama, memboikot pemilihan mereka karena dianggap tidak adil, dan mendorong untuk melakukan mogok nasional. Dalam beberapa hari menjelang pemungutan suara, kekerasan dilaporkan di seluruh negeri — termasuk pembakaran yang menewaskan empat orang di kereta api di Dhaka, ibu kota, dan pembakaran lebih dari selusin tempat pemungutan suara.

Upaya oposisi untuk memprotes pemungutan suara telah dihadapi dengan penindasan yang diperketat. Lebih dari 20.000 anggota dan pemimpin B.N.P. telah ditangkap sejak rapat besar terakhir partai itu, pada bulan Oktober, menurut para pemimpin partai dan pengacara. Jutaan anggota partai tersebut terjebak dengan janji pengadilan.

Petugas Hasina berusaha meremehkan boikot B.N.P., namun langkah-langkahnya dalam tahap akhir kampanye jelas menunjukkan bahwa dia khawatir akan legitimasi suara. Dia memerintahkan partainya untuk mendukung calon boneka sehingga tidak terlihat sebagai pemenang yang tidak dihadang.

Apa yang akan terjadi selanjutnya: “Ada risiko peningkatan kekerasan setelah pemilu, dari kedua belah pihak,” kata Pierre Prakash, direktur Asia untuk International Crisis Group. “Jika B.N.P. merasa bahwa strategi yang sebagian besar tanpa kekerasan yang mereka terapkan dalam persiapan untuk pemilu 2024 telah gagal, para pemimpin dapat mengalami tekanan untuk kembali ke kekerasan yang lebih terbuka di masa lalu.”

Dan jika B.N.P. benar-benar menggunakan kekerasan secara luas, kata Prakash, mereka akan masuk ke dalam perangkap. Partai Hasina telah mempersiapkan landasan untuk penindasan yang lebih luas saat mereka mendorong narasi bahwa oposisi dipenuhi dengan “teroris” dan “pembunuh.”

Membaca  Popularitas Obamacare Meningkat Sementara Hanya 16% yang Menganggap Trump Memiliki Rencana Kesehatan, Menurut Jajak Pendapat