Ringkasan Senin – The New York Times

Tanda-tanda tekanan antara AS dan Israel tidak ada satu episode pun dalam separuh abad terakhir yang menguji hubungan antara AS dan Israel secara signifikan seperti perang saat ini di Gaza. Ketetapan awal Presiden Biden untuk mendukung Israel telah digantikan oleh panggilan telepon yang menyebalkan, komentar tajam di muka umum, dan pertemuan maraton yang melelahkan karena hubungan tersebut menjadi tegang.
Berkali-kali, Biden dan timnya telah campur tangan untuk mengarahkan Israel menjauh dari apa yang mereka anggap sebagai kelebihan balas dendamnya terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober — hanya untuk memiliki Israel menantang mereka pada saat-saat krusial. Di antara Demokrat, perlawanan terhadap dukungan Biden terhadap Israel semakin meningkat, dan AS telah menemukan dirinya berselisih dengan negara-negara lain di PBB.
Friksi tampaknya akan mencapai puncaknya ketika tahun baru tiba dan ketika jumlah kematian di Gaza meningkat, meskipun tidak ada pembicaraan serius di dalam pemerintahan mengenai perubahan kebijakan yang bermakna, seperti memutus pasokan senjata ke Israel. Pembicaraan antara Biden dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu semakin tegang.
Apa yang akan terjadi selanjutnya: Perselisihan paling tajam antara Washington dan Yerusalem berpusat pada apa yang harus dilakukan di Gaza setelah perang berakhir. Netanyahu telah menolak saran untuk otoritas Palestina yang “dilangsungkan”, yang berbasis di Tepi Barat, untuk menjalankan Gaza pasca-Hamas, yang pada akhirnya akan diikuti oleh pendirian negara Palestina.
Analisis: Di dalam Israel, hampir semua mendukung tindakan terberat terhadap Hamas dan sedikit kekhawatiran tentang konsekuensi yang mungkin terjadi.
Dalam berita lain dari perang:
Meskipun popularitasnya merosot, Netanyahu telah menegaskan bahwa dia tidak berniat mundur setelah perang berakhir.
Menantang tekanan AS, pasukan Israel memperdalam keterlibatannya di Gaza. Sebanyak 165 orang tewas dalam kurun waktu 24 jam, kata pejabat kesehatan Palestina pada hari Sabtu.
Helikopter Amerika tenggelam tiga kapal Houthi di Laut Merah setelah diserang, membunuh semua awak kapal, kata Pentagon.

Membaca  Video-video bangkai kapal tua disalahartikan sebagai serangan pemberontak HuthiVideo-video bangkai kapal tua disalahartikan sebagai serangan pemberontak Huthi