Rio de Janeiro Menganugerahkan Kedaruratan Kesehatan Dengue Sehari Sebelum Karnaval Dimulai

RIO DE JANEIRO (AP) — Rio de Janeiro telah menyatakan keadaan darurat kesehatan masyarakat karena wabah demam berdarah yang ditularkan oleh nyamuk, demikian yang dikatakan kota tersebut dalam gazet resminya pada hari Senin, hanya beberapa hari sebelum perayaan Karnaval dimulai di seluruh Brasil.

Namun, wabah ini tidak diharapkan mengganggu Karnaval, yang resmi dimulai pada Jumat malam dan berlangsung hingga 14 Februari.

Kantor walikota Rio mengumumkan pembukaan 10 pusat perawatan, pembentukan pusat operasi darurat, dan alokasi tempat tidur rumah sakit untuk pasien demam berdarah. Otoritas juga akan menggunakan “mobil asap” di wilayah dengan insiden kasus tertinggi, mencemari insektisida ke udara.

Sejak awal 2024, munisipalitas telah mendaftarkan lebih dari 10.000 kasus demam berdarah. Jumlah itu sedikit di bawah total kasus — 23.000 — yang tercatat sepanjang 2023.

Pengumuman tersebut datang ketika wisatawan dan penari sedang membanjiri Rio untuk mengikuti pesta jalanan dan menghadiri parade flamboyan sekolah samba.

Demam berdarah adalah infeksi virus yang ditularkan kepada manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi dan lebih umum terjadi di iklim tropis. Hujan yang sering dan suhu tinggi, yang mempercepat penetasan telur nyamuk dan perkembangan larva, membuat kota Rio yang terkenal panas rentan terhadap wabah demam berdarah.

Namun, masalah ini bersifat nasional. Ledakan kasus demam berdarah di seluruh Brasil telah menyebabkan setidaknya empat negara bagian — Acre, Minas Gerais, dan Goias, disamping Distrik Federal — untuk menyatakan keadaan darurat kesehatan masyarakat.

Pada hari Senin, angkatan udara Brasil mendirikan rumah sakit lapangan berkapasitas 60 tempat tidur di Distrik Federal di Ceilandia yang dijadwalkan untuk mulai merawat pasien.

Membaca  5 Pelajaran Kesehatan yang Kami Pelajari di Tahun 2023: Ozempic, Covid, Alkohol, dan lainnya

“Tujuan kami adalah untuk meringankan unit perawatan darurat di wilayah tersebut, mengingat Distrik Federal saat ini menyumbang sekitar 20% dari kasus demam berdarah di negara ini,” kata komandan angkatan udara Letnan Brigadir Marcelo Kanitz Damascene dalam sebuah pernyataan.

Banyak orang yang terkena demam berdarah tidak mengembangkan gejala, tetapi jika gejala muncul bisa termasuk demam tinggi, sakit kepala, nyeri tubuh, mual, dan ruam, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Meskipun kebanyakan sembuh setelah seminggu atau lebih, beberapa mengembangkan bentuk yang parah dan memerlukan rawat inap. Dalam kasus seperti itu, demam berdarah bisa berujung fatal.

Story continues

Perubahan iklim, yang mengakibatkan peningkatan suhu dan curah hujan yang tinggi, dikaitkan dengan risiko demam berdarah yang lebih tinggi, WHO mengatakan pada Desember.

Walikota Rio Eduardo Paes mendesak “cariocas” — sebagaimana warga Rio dikenal — untuk menghilangkan sumber air yang berada diam, yang digunakan nyamuk sebagai tempat berkembang biak.

“Berbeda dengan pandemi COVID-19, di mana warga tidak dapat melakukan banyak hal selain menuntut pemerintah mendapatkan vaksin, dalam kasus demam berdarah banyak tergantung pada tindakan setiap warga,” kata Paes.

Pada Maret 2023, Brasil menyetujui vaksin terhadap demam berdarah dan menjadi negara pertama di dunia yang menawarkan vaksin demam berdarah melalui sistem kesehatan publik, menurut kementerian kesehatan. Lebih dari 3 juta orang dijadwalkan menerima suntikan pada 2024.