Rishi Sunak menghadapi pemungutan suara penting di Rwanda setelah wakil ketua Tory mengundurkan diri.

Rishi Sunak menghadapi pemungutan suara penting mengenai RUU Rwanda-nya, setelah dua wakil ketua Partai Konservatif dan seorang ajudan menteri mengundurkan diri untuk memberontak atas isu tersebut.

Pada hari Selasa, Lee Anderson, Brendan Clarke-Smith, dan Jane Stevenson mundur untuk memberikan suara terhadap perubahan yang mereka katakan akan memperketat legislasi tersebut.

Dalam pukulan bagi otoritas PM, 60 anggota parlemen Partai Konservatif mendukung amendemen pemberontak.

No 10 yakin RUU secara keseluruhan masih akan lolos kemudian, tetapi diperkirakan sedang mempersiapkan untuk memberikan konsesi.

Anggota parlemen dijadwalkan melanjutkan perdebatan mengenai perubahan yang diusulkan terhadap legislasi tersebut di Dewan pada hari Rabu, dengan RUU tersebut akan diputuskan setelahnya jika tetap tidak diubah.

Jika sekitar 30 anggota parlemen Partai Konservatif bergabung dengan partai oposisi dalam memberikan suara menentang RUU tersebut pada tahap final di Dewan, itu bisa dikalahkan.

Paling tidak empat anggota parlemen Partai Konservatif – termasuk mantan menteri Robert Jenrick dan Suella Braverman – telah secara terbuka mengatakan bahwa mereka bersedia memberikan suara menentang RUU tersebut jika tidak diperbaiki.

Tetapi tidak jelas berapa banyak lagi yang bisa bergabung dengan mereka.

Miriam Cates, salah seorang yang memberikan suara untuk amendemen Selasa, mengatakan kepada BBC bahwa ia akan “mungkin” bersedia memberikan suara menentang seluruh RUU tersebut.

“Tetapi kami punya 24 jam – itu waktu yang lama dalam politik. Kami punya lebih banyak pemungutan suara besok mengenai amendemen lain jadi kami belum berada pada posisi di mana kami bisa membuat keputusan tersebut,” katanya.

Meskipun kemenangan pemerintah akan datang dengan biaya politik, dengan perdebatan mengenai isu tersebut mengekspos sejauh mana adanya perpecahan dalam Partai Konservatif.

Membaca  Tantangan Energi: Bagaimana Kehilangan Diri dalam Sebuah Tugas Dapat Meningkatkan Mood Anda

Pemberontakan signifikan juga akan merugikan perdana menteri, yang telah menjadikan kebijakan Rwanda sebagai fokus dari janjinya untuk menghentikan perahu kecil menyeberangi Selat Inggris.

RUU tersebut bertujuan untuk mencegah perlintasan Selat dengan menghidupkan kembali rencana pemerintah untuk mengirim beberapa pencari suaka ke Rwanda.

Jika disetujui oleh anggota parlemen, pemerintah masih menghadapi tantangan untuk meloloskannya melalui Dewan Bangsawan, di mana kemungkinan akan menghadapi perlawanan lebih lanjut.

‘Mentok’

Pada Selasa malam, Mr. Sunak mengalami pemberontakan terbesarnya sejak menjadi perdana menteri, ketika 60 anggota parlemen Konservatif menentang pemerintah untuk mendukung perubahan pada RUU yang diajukan oleh anggota parlemen yang berada di sayap kanan partai.

Sejenak sebelum pemungutan suara, Mr. Anderson dan Mr. Clarke-Smith mengumumkan mereka mengundurkan diri untuk mendukung amendemen tersebut.

Sepasang itu mengatakan bahwa mereka bukanlah menentang RUU tersebut tetapi ingin memastikan RUU tersebut “mentok”.

Ms. Stevenson, seorang sekretaris pribadi parlemen di Departemen Bisnis dan Perdagangan, juga mengonfirmasi bahwa ia telah menawarkan pengunduran dirinya setelah memberikan suara untuk amendemen pemberontak.

Usulan-usulan tersebut – yang bertujuan untuk mencegah penggunaan hukum internasional untuk menghalangi pengiriman seseorang ke Rwanda dan sangat membatasi kemampuan seseorang untuk mengajukan banding terhadap deportasinya – berhasil ditolak.

Tetapi masih memperoleh dukungan signifikan dari para anggota parlemen senior, termasuk mantan menteri dalam negeri Ibu Braverman dan mantan perdana menteri Liz Truss.

Mr. Sunak sejauh ini menolak untuk menyerah kepada tuntutan kritikusnya di sayap kanan partai – dan jika ia melakukannya, ini bisa mengancam kehilangan dukungan di kalangan anggota parlemen yang lebih sentris.

Namun, dalam upaya untuk meredakan beberapa kritikus ini, BBC mengerti bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan konsesi yang akan mengubah pedoman resmi untuk memperkenalkan asumsi bahwa putusan dari Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa yang menghalangi deportasi bisa diabaikan.

Membaca  Pendeportasian Rwanda bisa rendah, kata James Cleverly

Partai Buruh mengatakan pengunduran diri tersebut menunjukkan bahwa Mr. Sunak “terlalu lemah untuk memimpin partainya dan terlalu lemah untuk memimpin negara.”

“Pengunduran diri ini menunjukkan bahwa bahkan seorang politisi senior Partai Tory berpikir bahwa Partai Konservatif telah gagal dan ini adalah bukti lebih lanjut dari kekacauan total Partai Tory atas pameran Rwanda yang gagal mereka – namun mereka masih membuat pembayar pajak membayar harga yang mahal,” koordinator kampanye nasional partai, Pat McFadden, mengatakan.