Rival Modi Menjadi Sekutu dalam Rintangan untuk Persatuan Oposisi India

(Bloomberg) – Aliansi politik yang menantang Perdana Menteri Narendra Modi menerima pukulan sebelum pemilihan ketika seorang kepala negara bagian oposisi beralih pihak untuk bergabung dengan partai penguasa.

Mayoritas Dibaca dari Bloomberg

Nitish Kumar memimpin pemerintahan di negara bagian Timur Bihar dengan koalisi partai-partai kecil sebelum beralih bergabung dengan Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Modi, menurut Press Trust of India. Dia dilantik sebagai kepala negara bagian untuk kali kesembilan pada hari Minggu.

Perkembangan politik di negara bagian yang memiliki populasi lebih besar dari setiap negara di Uni Eropa dan mengirimkan 40 anggota parlemen, merupakan kerugian bagi persatuan oposisi India karena Kumar adalah anggota kunci dari aliansi oposisi federal baru yang terdiri dari 28 partai. Dia bahkan dianggap sebagai calon pemimpin yang mampu menghadapi Modi dalam pemilihan nasional yang akan dilaksanakan pada paruh pertama tahun ini.

“Situasi tidak berjalan baik, oleh karena itu saya harus mengundurkan diri,” kata Kumar seperti yang dikutip oleh PTI setelah perpindahannya.

Hubungan antara partai Kumar dan mitra utamanya Rashtriya Janata Dal telah memburuk, sehingga dia melakukan negosiasi dengan BJP. Kumar sebelumnya telah membentuk pemerintahan dengan bantuan partai Modi setelah koalisi mereka mempertahankan kekuasaan setelah pemilihan negara bagian pada November 2020. Mereka telah memutuskan hubungan pada tahun 2022.

Realigmen baru di negara bagian tersebut terjadi ketika Modi mencari masa jabatan lima tahun ketiganya. Prospek pemilihan Modi juga didukung oleh ekonomi yang merupakan salah satu yang paling cepat tumbuh di dunia dan pasar saham yang melampaui Hong Kong menjadi pasar saham terbesar keempat di dunia.

Oposisi politik menghadapi beberapa masalah dalam seminggu terakhir dengan Mamata Banerjee, kepala negara bagian Bengal Barat dan ketua partai Trinamool Congress, mengumumkan bahwa partainya akan bertarung sendiri di negara bagian tersebut. Kelompok oposisi lainnya, Partai Aam Aadmi, mengatakan tidak akan bergabung dengan Kongres di Punjab.

Membaca  Mahkamah Agung Israel Membatalkan Undang-Undang Peradilan

(Diperbaharui dengan judul dan rincian baru di seluruh teks.)

Mayoritas Dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P.