Robert Badinter, Yang Memenangkan Perjuangan untuk Mengakhiri Hukuman Mati di Prancis, Meninggal pada Usia 95 Tahun

Robert Badinter, seorang pengacara Perancis dan mantan menteri keadilan yang memimpin perjuangan untuk menghapus hukuman mati di Perancis dan menjadi salah satu figur intelektual paling dihormati di negara tersebut, meninggal awal Jumat. Dia berusia 95 tahun.

Kematiannya dikonfirmasi oleh Aude Napoli, juru bicaranya.

“Robert Badinter tidak pernah berhenti mendukung Pencerahan,” tulis Presiden Emmanuel Macron di media sosial, memujinya sebagai “figur abad” yang menggambarkan “jiwa Perancis.”

Pak Badinter menghabiskan puluhan tahun sebagai pengacara pembela terkemuka tetapi terkenal karena menerapkan undang-undang tahun 1981 yang menghapus hukuman mati di Perancis, salah satu tindakan pertamanya sebagai menteri keadilan dalam pemerintahan Sosialis Presiden François Mitterrand.

“Besok, berkat Anda, keadilan Perancis tidak akan lagi menjadi keadilan yang membunuh,” kata Pak Badinter kepada para anggota parlemen pada tahun 1981, dalam pidato panjang yang membara membela undang-undang tersebut.

Dia berhasil melakukannya menghadapi dukungan publik yang luas bagi hukuman mati pada saat itu. Perjuangan melawan hukuman mati menjadi inti dari pembelaan seumur hidupnya terhadap hak asasi manusia terhadap penindasan dan kekejaman.

Dalam “The Execution,” sebuah buku tahun 1973, dia dengan jelas mengingat “suara berdecit tajam” dari bilah guillotine ketika dia menyaksikan eksekusi salah satu kliennya, pengalaman traumatis yang mengatakannya membawanya untuk berkampanye menentang hukuman mati. Beberapa dekade kemudian, dalam wawancara tahun 2010 dengan The New York Times, dia masih merujuk pada guillotine sebagai “musuh lama saya.”

Pak Badinter menjabat sebagai menteri keadilan dari tahun 1981 hingga 1986, dan kemudian menjadi presiden Dewan Konstitusi Perancis, posisi yang dipegangnya selama sembilan tahun. Dewan tersebut adalah lembaga yang meninjau undang-undang untuk memastikan kesesuaian dengan Konstitusi. Dia juga menjabat di Senat sebagai anggota parlemen Sosialis dari 1995 hingga 2011, dan semakin menjadi seperti hati nurani republik, pembela gigih hukum.

Membaca  Mencari Tingkat Bunga Kartu Kredit yang Lebih Rendah? Semoga Beruntung.

“Sangat komitmen pada keadilan, seorang advokat abolisionis, seorang pria hukum dan penuh semangat, dia meninggalkan kekosongan yang sebanding dengan warisannya: tak terukur,” kata Éric Dupond-Moretti, menteri keadilan Perancis — dan seorang pengacara pembela sejak lama — di media sosial.

Lahir di Paris, putra imigran Yahudi dari Bessarabia, sebuah wilayah di Eropa Timur yang kini berada di perbatasan Moldova dan Ukraina, Pak Badinter dibesarkan untuk menghormati nilai-nilai liberal dan toleransi republik Perancis.

Namun pada tahun 1943, ketika dia berusia 15 tahun, ayahnya, Simon, didakwa dari Lyon dan tak pernah kembali dari kamp kematian Nazi. Beberapa anggota keluarganya yang lain, termasuk salah satu neneknya, juga tewas oleh Nazi.

Pelajaran bagi Pak Badinter bukanlah bahwa janji-janji republik itu kosong tetapi bahwa kewaspadaan konstan diperlukan untuk menghormati dan mempertahankannya. Pemerintah Vichy pada masa perang di Perancis yang berkolaborasi dengan Nazi dalam deportasi orang Yahudi merupakan pengkhianatan utama republik.

Membuat definisi tentang dirinya sebagai “republik, sekuler, dan Yahudi,” dia membawa sepanjang hidupnya tanda kehilangan keluarganya dalam momen pengkhianatan Perancis.

“Saya orang Perancis, seorang Yahudi Perancis — keduanya tak bisa dipisahkan,” katanya pada tahun 2018. “Ini bukan hanya kata-kata, ini adalah realitas yang dijalani.”

Pak Badinter sangat dekat dengan Pak Mitterrand, dan bekerja dengannya untuk memperbarui Partai Sosialis sebagai gerakan tengah-kiri yang meninggalkan nasionalisasi massal industri.

Adalah kepada Pak Badinter bahwa Pak Mitterrand menghadap pada tahun 1984 untuk menandatangani, dalam kerahasiaan yang ketat, dokumen di mana presiden mengakui Mazarine Pingeot, putrinya dari hubungan gelap.