Robert Badinter, yang memimpin Prancis untuk mengakhiri hukuman mati dan melawan penyangkalan Holocaust, telah meninggal pada usia 95 tahun.

PARIS (AP) — Robert Badinter, yang menjadi pionir dalam penghapusan hukuman mati di Prancis, memerangi anti-Semitisme dan penyangkalan Holocaust, dan memimpin badan Eropa yang menangani dampak hukum dari pembubaran Yugoslavia, telah meninggal dunia. Dia berusia 95 tahun.

Presiden Prancis Emmanuel Macron memuji Badinter, seorang pembela hak asasi manusia yang dihormati dan mantan menteri kehakiman, sebagai “figur abad ini” yang “tidak pernah berhenti memperjuangkan gagasan Pencerahan.” Kementerian Kehakiman Prancis pada Jumat mengonfirmasi kematian Badinter, tanpa memberikan rincian.

Seorang pengacara terkenal dan pemikir, Badinter terkenal karena upayanya untuk mengakhiri hukuman mati. Dia menggambarkan melihat salah satu kliennya kehilangan nyawa akibat guillotine, yang digunakan hingga tahun 1970-an untuk mengeksekusi para penjahat di Prancis.

Saat menjabat sebagai menteri kehakiman di bawah Presiden Francois Mitterrand, Badinter berhasil mengatasi oposisi publik dan memenangkan dukungan parlemen untuk menghapus hukuman mati pada tahun 1981.

Lahir di Paris pada tahun 1928 dari keluarga Yahudi, Badinter melihat horor Nazi dan kolaborasi Prancis secara langsung selama Perang Dunia II, dan kehilangan ayahnya di kamp kematian Sobibor, menurut kantor Macron. Sebagai seorang pengacara, dia kemudian menuntut seorang penyangkal Holocaust yang terkenal di pengadilan.

Badinter kemudian memimpin Mahkamah Konstitusi Prancis, menjabat sebagai senator selama 16 tahun, dan dianggap sebagai kompas moral bagi banyak orang di Prancis karena dedikasinya dalam memperjuangkan hak asasi manusia.

Pada tahun 1991, Badinter memimpin sebuah badan arbitrase yang didirikan oleh Masyarakat Ekonomi Eropa untuk memberikan nasihat hukum kepada Konferensi Perdamaian Yugoslavia setelah dua dari enam republik negara itu – Slovenia dan Kroasia – menyatakan kemerdekaan. Komisi Badinter, demikian badan itu disebut, terdiri dari presiden-prediden pengadilan konstitusi negara-negara anggota Masyarakat Ekonomi Eropa, leluhur dari UE.

Membaca  Apa rencana Inggris untuk mengirim pencari suaka ke Rwanda?

Badinter Commission mengeluarkan 15 pendapat hukum antara tahun 1991 dan 1993, termasuk salah satunya yang menyatakan bahwa Republik Federal Sosialis Yugoslavia telah bubar. Hal ini membuka jalan bagi pengakuan internasional terhadap Slovenia dan Kroasia sebagai negara berdaulat pada tahun 1992.

Komisi Badinter juga menyatakan batas-batas antara bekas republik Yugoslavia sebagai perbatasan internasional antara negara-negara merdeka yang hanya bisa diubah melalui diplomasi, bukan dengan kekuatan. Meskipun demikian, perang meletus di tahun 1990-an di Kroasia, dan kemudian di Bosnia dan Herzegovina serta Kosovo, menewaskan ratusan ribu nyawa dan mengusir jumlah pengungsi terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Macron akan memimpin penghormatan nasional khusus bagi Badinter, demikian kantor presiden mengatakan.

Dalam pernyataannya, Macron menghormati kenangan seorang “orang bijaksana dari republik,” yang “setelah mengalami tragedi abad ini, mewakili bagian paling indah dari harapan.”

___

Barbara Surk di Nice, Prancis, berkontribusi.