Rumah Boneka Ratu Mary: Sorotan Kehidupan Kerajaan 100 Tahun yang Lalu

Mahkota perak dihiasi dengan berlian. Rubi, safir, zamrud, dan mutiara benih tersebar di dalam desainnya. Dan topi beludru merah di dalamnya cocok untuk menopang kepala seorang raja.

Hanya saja keseluruhan benda tersebut memiliki tinggi hanya satu inci.

Miniatur permata ini, salinan dari Mahkota Negara Imperial Britania, merupakan bagian dari Rumah Boneka Ratu Mary, yang dipamerkan di Istana Windsor di luar London, tempat objek-objek sehari-hari, barang mewah, dan keunikan kehidupan kerajaan pada awal abad ke-20 direproduksi dalam skala satu-duabelas.

Pemeriksaan terhadap keluarga kerajaan Britania khususnya diperparah minggu ini oleh pengumuman diagnosis kanker Raja Charles III, yang diikuti oleh dirawatnya Catherine, Putri Wales, pada bulan Januari.

Namun, meskipun monarki modern terus berada di bawah sorotan yang kadang tidak diinginkan, rumah boneka ini telah memungkinkan pengunjung selama satu abad terakhir untuk melihat di dalam ruangan istana secara terperinci — meskipun dalam skala yang sangat kecil.

Rumah ini diberikan kepada Ratu Mary, istri Raja George V, pada tahun 1924, bukan sebagai mainan anak-anak, tetapi sebagai gambaran yang dirancang dengan cermat tentang kualitas kerajinan Britania yang terbaik bagi seorang ratu yang menyukai segala sesuatu dalam bentuk miniatur.

Laporan pada bulan Januari 1924 di The Times of London menjelaskan bagaimana Ratu Mary, yang saat itu berusia 57 tahun, telah memeriksa hadiahnya “dan menyatakan penghargaan yang paling mendalam terhadap keajaibannya,” yang termasuk air yang mengalir dan lift listrik.

Untuk merayakan peringatan seratus tahun, pengunjung sekarang dapat melihat lebih dekat barang-barang yang biasanya disimpan di dalamnya, seperti mahkota mini terkenal, dengan seleksi yang dipresentasikan dalam pameran khusus di luar dinding rumah tersebut.

Membaca  Apakah Data Pemantauan Kebugaran Meningkatkan Kesehatan Anda? Apa yang Harus Diketahui Tentang Alat yang Dapat Dipakai.

“Ini memiliki daya tarik instan,” kata Kathryn Jones, kurator senior Royal Collection Trust. “Tetapi juga ketika Anda menyelidikinya lebih dalam, saya pikir Anda akan menemukan bahwa ini sangat kompleks.”

Istana Windsor selalu dipenuhi pengunjung yang sering menatap ke atas: ke menara benteng besar Round Tower yang mengintimidasi di atas tanah istana, ke langit-langit megah aula jamuan resmi, dan ke lukisan-lukisan yang terpajang tinggi di dinding-dinding yang mengesankan.

Namun sekarang mereka juga didorong untuk menatap lebih dekat kepada detail-detail rumah boneka, dengan beberapa artefak terkecilnya ditempatkan dalam kas-kas rendah untuk inspeksi yang teliti.

Pada suatu siang musim dingin akhir-akhir ini, dua wanita crouched melihat miniatur, yang dipajang di Waterloo Chamber. Ada piano mini, lengkap dengan kunci yang berfungsi; mesin jahit Singer dengan gulungan benang kecil; dan mesin penyedot debu Hoover, dengan kabel secara rapi digulung di sekeliling pegangannya.

Seperti yang dicatat oleh Ms. Jones, kuratornya, “Anda mulai melihat dunia dengan cara yang sangat berbeda karena Anda menjulurkan kepala di atas semua hal-hal kecil itu.”

“Anda merasa sedikit seperti Gulliver,” tambahnya.

Rumah boneka, dalam gaya rumah kota era Edwardian, dirancang oleh Edwin Lutyens, seorang arsitek terkemuka Britania. Dibangun dari tahun 1921 hingga 1924, dan dipamerkan di Istana Windsor pada tahun berikutnya.

Sally Isherwood, 70 tahun, mengangkat cucunya yang berusia 3 tahun, Demi, untuk melihat lebih dekat ruang makan. “Bisakah kamu melihat meja itu, Demi?” tanyanya sambil menunjuk meja kayu dengan 14 tempat makan mini berisi piring, cangkir, gelas, garpu, dan pisau.

“Bisa!” jawab cucunya sambil menekan wajahnya ke kaca dan bercerita tentang rumah bonekanya sendiri. “Tapi saya tidak punya rumah boneka besar seperti itu.”

Membaca  Adaptasi Budaya dalam Teater Boneka Kontemporer Terkini

“Ini benar-benar indah,” kata Ms. Isherwood. “Bagi saya, itu menakjubkan, tetapi mungkin bagi anak-anak muda, saya pikir mereka ingin menyentuhnya dan bermain dengan semua barang-barang itu,” katanya sambil tertawa.

Meskipun bernama rumah boneka, tidak ada boneka yang pernah menghuni rumah tersebut, dan rumah tersebut juga tidak pernah dimaksudkan untuk dimainkan oleh anak-anak.