Rusia Akan Diperiksa Mengenai Nasib Anak-Anak Ukraina yang Dideportasi Secara Paksa di Komite PBB

Rusia akan memberikan tanggapan terhadap pertanyaan yang diajukan oleh berbagai negara mengenai nasib anak-anak Ukraina yang dideportasi secara paksa di Komite Hak Anak PBB pada tanggal 23 Januari.

Komite PBB berusaha untuk menentukan berapa banyak anak yang telah dideportasi ke Rusia atau ke wilayah yang diduduki oleh Rusia, serta apa yang telah dilakukan oleh Rusia untuk melindungi “hak anak-anak tersebut untuk mempertahankan identitas mereka, termasuk kewarganegaraan, nama, dan hubungan keluarga.”

Pada hari Senin, pertanyaan diajukan kepada perwakilan PBB oleh Rusia yang mencari justifikasi atas serangan yang dilakukan oleh Rusia terhadap anak-anak Ukraina, yang telah menewaskan 545 anak dan melukai 964 orang, menurut Kantor Komisioner Hak Asasi Manusia PBB. Angka sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

Sejak Februari lalu, hampir 20.000 anak Ukraina telah diidentifikasi sebagai anak yang diculik dari wilayah yang diduduki oleh Rusia dan dikirim ke wilayah lain di Ukraina yang dikontrol oleh Rusia, atau ke Rusia itu sendiri, menurut basis data nasional Ukraina tentang anak-anak yang diculik.

Ukraina hanya berhasil mengembalikan sekitar 400 anak dari Rusia.

Pada Maret 2023, Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) mengeluarkan surat penangkapan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin dan Komisioner Hak Anak Rusia Maria Lvova-Belova, karena diduga bertanggung jawab atas deportasi paksa anak-anak Ukraina ke Rusia.

Dalam pernyataannya, ICC menulis bahwa ICC percaya bahwa Putin “bertanggung jawab secara individual atas kejahatan yang dilakukan terhadap anak-anak Ukraina.”

Baca juga: Menculik masa depan: Bagaimana orang tua Ukraina berjuang untuk menyelamatkan anak-anak mereka dari Rusia

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen yang berasal dari sumber lokal di Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.

Membaca  Swissy memberikan Ukraina bantuan sebesar $1.75 miliar