Rusia mengimpor peralatan pengolahan logam dari Taiwan meskipun sanksi (Russia imports metalworking equipment from Taiwan despite sanctions)

Taiwan telah menjadi eksportir peralatan pemrosesan logam terbesar ke Rusia selama invasi penuh skala ke Ukraina, sebuah penyelidikan bersama oleh media independen Rusia The Insider dan Taiwan The Reporter, yang diterbitkan pada 27 Januari, mengungkapkan.

Penyelidikan ini membawa ke permukaan contoh terbaru dari upaya sukses Rusia untuk mengelakkan sanksi, mengimpor teknologi dan peralatan untuk produksi pertahanan di tengah agresi terus menerus terhadap Ukraina. Meskipun harapan awal dari Barat untuk menyulitkan mesin perang Rusia melalui sanksi, upaya tersebut telah memiliki kesuksesan terbatas, karena Rusia beradaptasi dengan pembatasan, sering menggunakan perantara negara ketiga untuk impor.

Menurut penyelidikan media, Taiwan melarang ekspor peralatan pemrosesan logam ke Rusia pada Januari 2023. Namun, Moscow menerima 193 unit mesin pemrosesan logam buatan Taiwan senilai hampir $29 juta dari Maret hingga September 2023.

Hampir 80% peralatan tersebut dilaporkan dikirim ke Rusia melalui perantara, Turki dan China, menurut penyelidikan, merujuk pada data dari layanan bea cukai Rusia.

Menurut data bea cukai Taiwan yang dikutip dalam penyelidikan, harga total peralatan pemrosesan logam yang diekspor ke Turki meningkat 45% dari Januari hingga Oktober 2023.

Mesin-mesin tersebut digunakan dalam produksi berbagai peralatan militer dan senjata, termasuk senjata presisi tinggi.

Taiwan telah mendukung Ukraina dalam perjuangannya melawan invasi Rusia dengan memberikan paket bantuan ke Kyiv dan memberlakukan sanksi terhadap Moscow.

Pada 27 Desember, Taiwan memperluas sanksinya terhadap Rusia dan Belarus untuk termasuk barang-barang high-tech tambahan yang dapat dijadikan senjata, demikian diumumkan oleh Kementerian Ekonomi negara tersebut pada 26 Desember.

Baca juga: Upaya Ukraina untuk mengisolasi ekonomi Rusia melalui daftar ‘International Sponsors of War’

Membaca  Rusia Mengancam Barat dengan Kerugian $288 Miliar Sebagai Balasan atas Pembekuan Aset Rusia.

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen dan lokal untuk Anda dari Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.