Rusia telah merekrut hingga 15.000 orang Nepal untuk bertempur melawan Ukraina – CNN Rusia telah merekrut sampai 15.000 orang Nepal untuk bertempur melawan Ukraina – CNN

Rusia telah merekrut sekitar 15.000 warga Nepal untuk berperang melawan Ukraina, demikian dilaporkan oleh CNN dan anggota oposisi Nepal serta mantan Menteri Luar Negeri Bimala Rai Paudyal.

Sumber: CNN

Rincian: “Banyak sumber” memberitahu CNN bahwa sekitar 15.000 pria Nepal bergabung dengan tentara Rusia setelah pemerintah Rusia mengumumkan paket menarik untuk tentara asing tahun lalu.

Paket tersebut termasuk gaji bulanan setidaknya US$2.000 dan prosedur cepat untuk memperoleh paspor Rusia.

Paspor Nepal adalah salah satu yang terburuk di dunia dari segi mobilitas global menurut indeks yang dibuat oleh perusahaan konsultan Henley & Partners, di bawah Korea Utara, dan Nepal adalah salah satu negara termiskin di dunia dari segi PDB per kapita, menurut data Bank Dunia.

Pemerintah Nepal mengatakan setidaknya 200 warga Nepal berperang di pihak Rusia dan setidaknya 13 orang Nepal tewas di zona pertempuran. Namun, para anggota parlemen dan aktivis hak asasi manusia di Nepal mengatakan perkiraan resmi ini jauh lebih rendah dari jumlah sebenarnya.

Bimala Rai Paudyal, seorang anggota dewan oposisi terkemuka dan mantan Menteri Urusan Luar Negeri Nepal, mengatakan pada 8 Februari di majelis tinggi parlemen negara itu bahwa 14.000-15.000 pria Nepal sedang berperang di Ukraina, dengan mengutip pria yang telah kembali dari zona pertempuran, dan mendesak pihak berwenang Rusia untuk mempublikasikan jumlah tersebut.

Empat tentara Nepal saat ini ditahan di Ukraina sebagai tawanan perang menurut Kementerian Luar Negeri Nepal.

Kementerian Luar Negeri Rusia tidak merespons pertanyaan CNN tentang jumlah warga Nepal yang direkrut oleh tentara Rusia, dan berapa jumlah dari mereka yang tewas.

CNN menganalisis akun TikTok dari 10 pria Nepal yang pergi ke Rusia untuk bergabung dengan tentara dan, menggunakan citra satelit, mengidentifikasi lokasi mereka berada di pusat pelatihan Avangard, sebuah akademi militer di dekat Moscow.

Membaca  Zelensky Mengumumkan Kepala Staf Umum Baru

Fasilitas tersebut didirikan sebagai akademi militer pemuda dan dideskripsikan sebagai pusat “pendidikan patriotik”. Fasilitas tersebut kini telah diubah fungsi menjadi akademi pelatihan bagi warga negara asing yang bergabung dengan tentara Rusia.

Salah satu tentara menggambarkan kawannya di akademi sebagai berasal dari seluruh global selatan, mengatakan bahwa dia memiliki teman sekelas Afghanistan, India, Kongo, dan Mesir, antara lain. Foto-foto kelas dari Avangard yang diposting di media sosial menunjukkan puluhan tentara yang tampaknya berasal dari Asia Selatan dengan instruktur Rusia.

Setelah pelatihan dasarnya di Avangard, CNN melacak setidaknya dua tentara ke pangkalan sekunder terdekat yang dikenal sebagai lapangan latihan Alabino.

Di kompleks latihan infanteri mekanik ini, yang ditempatkan dengan bantuan komunitas Discord Bellingcat, sejumlah tentara Asia Selatan dalam perlengkapan tempur lengkap tampaknya sedang mempersiapkan diri untuk beroperasi di sebelah kendaraan lapis baja dan persenjataan berat, serta mengemas tas peralatan dan mengorganisir menjadi unit yang lebih besar di antara tentara Rusia.

Banyak warga Nepal yang mendaftar di tentara Rusia mengatakan bahwa mereka tidak bisa berbicara bahasa Rusia tetapi instruktur di Avangard melatih mereka dalam bahasa Inggris.

Beberapa pejuang Nepal yang kembali dari Ukraina berbicara dengan CNN, menyalahkan Rusia karena menggunakan mereka sebagai pion dalam perang.

“Mereka para pejuang asing, termasuk Nepal, yang sebenarnya berperang di garis depan zona perang. Orang-orang Rusia memposisikan diri mereka beberapa ratus meter dari garis depan sebagai dukungan,” kata Suman Tamang, yang kembali dari Rusia minggu lalu.

“Beberapa teman saya diperlakukan dengan tidak baik oleh komandan Rusia ketika mereka mencoba menyuarakan kekhawatiran mereka,” tambahnya. Dia juga mengklaim bahwa unitnya kekurangan perlengkapan militer modern.

Membaca  Puing-Puing Drone Ditemukan di Moldova Dekat Perbatasan dengan Ukraina

Pria Nepal yang ingin bergabung dengan tentara Rusia awalnya pergi ke Rusia dengan visa turis. Sebagian besar orang yang diwawancarai oleh CNN mengatakan mereka bepergian melalui Uni Emirat Arab atau India. Setelah mendarat di Moskow, mereka pergi ke pusat rekrutmen di mana mereka menjalani pemeriksaan fisik, katanya.

Kontrak satu tahun ditandatangani, dan para pria menerima rekening bank Rusia di mana setidaknya US$2.000 dibayar setiap bulannya. Banyak pejuang mengatakan mereka juga menerima bonus – dan semakin lama mereka bertahan di garis depan, semakin besar bonus yang mereka terima. Beberapa mengatakan mereka menerima hingga US$4.000 sebulan.

Beberapa warga Nepal yang berperang di pihak Rusia mengatakan mereka hanya menerima pelatihan singkat sebelum dikirim ke medan perang.

Pemerintah Nepal telah melarang warganya untuk bepergian ke Rusia untuk bekerja dan telah memperkenalkan persyaratan yang lebih ketat bagi orang yang mencoba bepergian ke negara seperti Uni Emirat Arab dengan visa pelawat.

Pada bulan Desember, Kementerian Luar Negeri Nepal meminta Rusia untuk menghentikan rekrutmen warga Nepal dan mengirim pulang jenazah mereka yang tewas dalam perang.

“Kami sangat prihatin bahwa Rusia merekrut warga kami dan mengirim mereka ke zona perang dalam situasi yang rentan,” kata Menteri Luar Negeri Nepal Narayan Prakash Saud kepada CNN.

Menteri tersebut mengatakan Deputi Menteri Luar Negeri Rusia memberinya jaminan bulan lalu bahwa “mereka akan mempertimbangkan” kekhawatiran Nepal tetapi mengakui bahwa Moskow belum mengambil langkah apa pun.

“Kami tidak memiliki informasi bahwa Rusia sedang melakukan apa pun,” katanya, menekankan bahwa Moskow harus “menghormati pandangan Nepal”.

“Kami memiliki perjanjian tradisional dengan beberapa negara untuk merekrut warga kami di militer negara-negara itu. Tetapi kami tidak memiliki perjanjian semacam itu dengan Rusia untuk jenis rekrutmen militer atau keamanan,” katanya.

Membaca  Presiden Hungaria Mengundurkan Diri Setelah Protes atas Pengampunan Kasus Pelecehan Seks

Menteri tersebut menambahkan bahwa dia telah meminta perjalanan ke Moskow untuk mendiskusikan masalah ini tetapi masih menunggu undangan dari pemerintah Rusia.

Saud juga mengatakan Nepal sedang bernegosiasi dengan pejabat Ukraina untuk memastikan pembebasan empat tawanan perang Nepal yang ditangkap oleh Ukraina dari garis depan. Dia mengatakan bahwa Ukraina memiliki beberapa “reservasi” dan “pertanyaan hukum” yang diusahakan oleh pemerintah Nepal untuk menyelesaikannya.

Pada saat yang sama, seperti yang dicatat oleh CNN, tidak jelas apakah akan ada konsekuensi hukum bagi mereka yang melanggar larangan pemerintah Nepal untuk bepergian ke Rusia untuk bekerja atau mengambil bagian dalam konflik melawan Ukraina.

Kepolisian Kathmandu mengatakan bulan lalu bahwa mereka telah membubarkan geng kriminal, yang mengakibatkan penangkapan 18 orang yang terlibat dalam mengirim warga Nepal untuk bertugas di tentara Rusia. Polisi mengatakan mereka telah melakukan pencarian di beberapa hotel di mana para pria yang ditangkap tersebut tinggal dan menyita puluhan paspor dan beberapa ratus ribu rupiah Nepal. Tetapi, warga Nepal tidak berhenti terbang ke Rusia, lapor CNN.