Satu Tahun Setelah Gempa Pemusnahan: Kota Kontainer, Ujian, dan Duka Cita

Pada pukul 4:17 pagi hari Selasa, ribuan orang di berbagai kota di selatan Turki berkumpul untuk menangis, menyalakan lilin, dan mengutuk pemerintah, menandai saat satu tahun yang lalu gempa bumi dahsyat menghancurkan wilayah tersebut.

Gempa bumi berkekuatan 7,8 skala Richter, yang diikuti oleh gempa susulan yang sangat kuat beberapa jam kemudian, merusak atau menghancurkan ratusan ribu bangunan, menewaskan lebih dari 53.000 orang di selatan Turki dan 6.000 orang di utara Suriah. Ini merupakan gempa bumi terluas dan paling mematikan di wilayah tersebut dalam ratusan tahun.

Skala kehancuran dan kegagalan layanan darurat untuk menjangkau banyak orang yang tertimbun di reruntuhan selama beberapa hari kemudian, membuat para korban marah. Banyak yang menyalahkan kontraktor bangunan yang memotong biaya untuk meningkatkan keuntungan mereka serta pemerintah yang gagal menegakkan standar bangunan yang aman.

Presiden Recep Tayyip Erdogan berjanji setelah bencana tersebut untuk membangun sejumlah besar rumah baru dalam waktu satu tahun. Janji tersebut hanya sebagian terpenuhi, dan upaya untuk mempertanggungjawabkan orang atas konstruksi yang buruk sedang berjalan lambat.

Banyak korban masih mengungsi, berduka atas kehilangan orang yang dicintai, dan berjuang dengan cedera jangka panjang.

Selang satu tahun setelah gempa bumi:

Setelah gempa bumi, pemerintah mengatakan bahwa 227.000 bangunan, yang berisi lebih dari 637.000 unit, rusak parah atau hancur. Erdogan berjanji bahwa pemerintah akan membangun 319.000 tempat tinggal baru dalam waktu satu tahun.

Namun, hingga akhir Januari, hanya 46.000 unit baru siap diserahkan kepada pemilik, menurut Kementerian Tata Kota dan Lingkungan Hidup. Pejabat menyatakan bahwa ratusan ribu unit baru direncanakan atau sedang dalam konstruksi, dan sebagian besar diharapkan selesai tahun ini.

Membaca  Nvidia Wajib Dibeli. Ataukah Tidak?

Pemerintah juga membayar bantuan sewa kepada keluarga yang mengungsi dan memulai proyek untuk membantu pemilik apartemen membangun kembali bangunan yang runtuh, meskipun beberapa korban kesulitan mengakses bantuan tersebut.

Namun, keterlambatan dalam memindahkan korban kembali ke rumah mereka terlihat dari “kota-kota kontainer” yang masih tersebar di zona gempa, di mana ratusan ribu orang tinggal di rumah prefabrikasi yang sempit. Banyak yang tidak memiliki uang untuk menyewa tempat lain atau membangun kembali rumah yang hancur.

Kebanyakan kemarahan setelah gempa bumi difokuskan pada kontraktor bangunan dan inspektur, yang para korban tuduh melakukan pekerjaan asal demi menghemat uang.

Hingga saat ini, pengadilan telah menangani 275 kasus dan yang lain masih sedang diperiksa, demikian diumumkan oleh Menteri Kehakiman Yilmaz Tunc minggu lalu. Lebih dari 260 tersangka telah ditahan menunggu persidangan.

Sidang pengadilan baru-baru ini dimulai dalam sejumlah kasus.

Bulan lalu, pengadilan membuka sidang untuk 11 terdakwa yang dituduh “dengan kelalaian yang disengaja” dalam hubungannya dengan runtuhnya Grand Isias Hotel di kota Adiyaman. Lebih dari 70 orang tewas, termasuk sekelompok pemain voli pelajar dan beberapa orangtua serta pelatih mereka.

Pengadilan lain setuju untuk mengadili kasus delapan orang yang dituduh melanggar aturan dalam konstruksi Renaissance Residence, kompleks perumahan mewah di kota Antakya yang roboh, menewaskan ratusan orang.

Investigasi dan analisis forensik New York Times menemukan bahwa desain yang cacat, pengawasan minimal, dan pemeriksaan keselamatan yang tidak memadai turut berkontribusi terhadap runtuhnya bangunan tersebut.

Belum jelas berapa lama kasus-kasus tersebut akan diproses di pengadilan, atau apakah pejabat pemerintah akan diadili.

Minggu lalu, Human Rights Watch mengatakan bahwa “tidak satu pun pejabat publik, walikota terpilih, atau anggota dewan kota yang telah menghadapi persidangan” atas peran yang mungkin mereka mainkan dalam mengizinkan atau gagal melindungi masyarakat dari bangunan yang buruk.

Membaca  ARMA mengungkap aset dari pengusaha yang ditahan Ihor Hrynkevych dan rekan-rekannyaTranslation: ARMA mengungkap aset dari pengusaha yang ditahan Ihor Hrynkevych dan rekan-rekannya

Banyak korban khawatir akhirnya mereka akan ditolak hak mereka.

Busra Yildiz, seorang desainer grafis yang berbasis di Britania, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ibu, nenek, dan dua kerabatnya meninggal ketika bangunan tempat tinggal mereka runtuh akibat gempa bumi.

Kontraktor yang membangunnya berada di penjara, sedang diadili karena hubungannya dengan bangunan-bangunan gagal lainnya, namun bukan untuk keluarganya, kata Yildiz, 25 tahun. Namun, dia ingin dia dihukum.

“Saya tidak ingin dia melihat matahari lagi,” katanya.

Banyak korban, yang berurusan dengan cedera dan berduka, merasa bahwa pemerintah gagal menjaga ukuran bencana tersebut.

Pada hari Selasa, warga di Hatay, salah satu provinsi yang paling parah terkena, mencemooh wali kota setempat dan menteri kesehatan nasional, membuat mereka melarikan diri, menurut video yang diunggah di media sosial. Di tempat lain, korban melemparkan kuncup-kuncup bunga di Sungai Orontes untuk mengenang yang meninggal, dan para pengunjuk rasa berteriak, “Kita tidak akan lupa! Kita tidak akan memaafkan!”

Mengenai rasa penduduk yang merasa tidak cukup dilakukan untuk membantu, Huseyin Yayman, seorang anggota parlemen dari Hatay dari Partai Keadilan dan Pembangunan Erdogan, mengatakan bahwa perasaan tersebut wajar.

“Kita membutuhkan rumah, bangunan, dan terutama psikolog,” katanya dalam wawancara. “Semua dari kita dalam kesakitan yang dalam.”

Di samping lebih dari 53.000 yang tewas di Turki, 134 orang masih hilang, katanya. Delapan puluh tiga di antaranya berasal dari provinsinya.

“Sudah satu tahun berlalu dan kesakitan kita masih sangat besar,” katanya.

Meskipun frustasi di zona gempa terhadap respons awal pemerintah, Erdogan memenangkan periode kepresidenan lain pada bulan Mei — meski ia menghadapi salah satu tantangan pemilu terbesar dalam 20 tahun kekuasaannya sebagai tokoh politik puncak Turki.

Membaca  Banjir setelah badai melanda Réunion

Ia membela respons pemerintah terhadap gempa bumi, yang ia sebut sebagai “bencana abad ini.”

“Kita mengalami bencana yang meruntuhkan rumah kita dan membakar hati kita, dan kita akan membawa rasa sakit yang disebabkannya di dalam kita seperti arang yang terbakar sampai akhir hidup kita,” katanya pada Selasa, dalam sebuah upacara untuk memberikan rumah-rumah baru kepada para korban di kota Kahramanmaras.

Erdogan mengatakan bahwa dalam beberapa hari terakhir, pemerintah telah memberikan kunci untuk lebih dari 27.000 unit baru di kota-kota yang terkena gempa, dan 20.000 lebih akan segera siap.

“Hanya ada sedikit negara dan masyarakat yang bisa menahan sebuah bencana sekuat ini seperti Turki,” katanya. “Syukur Alhamdulillah, di ulang tahun pertama gempa bumi, kita telah membersihkan reruntuhan dan membuat kemajuan signifikan dalam membangun kembali kota-kota, dan orang-orang sudah mulai mendapatkan kembali kehidupan mereka.”