Sebagai Biden Berubah Pendapat Mengenai Israel, Aide Tertinggi Mengungkapkan Penyesalan atas ‘Kesalahan’

Dalam pertemuan tertutup dengan para pemimpin Arab Amerika di Michigan minggu ini, salah satu ajudan kebijakan luar negeri teratas Presiden Biden mengakui kesalahan dalam respons administrasi terhadap perang di Gaza, mengatakan dia tidak memiliki “kepercayaan” bahwa pemerintah Israel bersedia mengambil langkah-langkah “bermakna” menuju kemerdekaan Palestina.

Komentar ini datang setelah bulan-bulan teguran publik dan pribadi dari administrasi Biden kepada Israel untuk mengambil pendekatan yang lebih tepat dalam konflik yang telah menewaskan lebih dari 27.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan di Gaza. Pada hari Kamis, Presiden Biden sendiri menyatakan bahwa Israel telah “melebihi batas” dalam respons terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober.

Ajudan Biden, Jon Finer, seorang wakil penasihat keamanan nasional, memberikan beberapa ekspresi penyesalan administrasi atas apa yang ia sebut “kesalahan” yang telah dilakukannya sejak awal kekerasan, dan dia berjanji bahwa administrasi akan melakukan yang lebih baik.

Selama pertemuan pada hari Kamis dengan para pemimpin politik Arab Amerika di Dearborn, Mich., Mr. Finer mengatakan, “Kami sangat menyadari bahwa kami telah melakukan kesalahan selama menanggapi krisis ini sejak 7 Oktober,” menurut rekaman pertemuan yang diperoleh oleh The New York Times. Seorang pejabat Dewan Keamanan Nasional mengonfirmasi rekaman tersebut autentik.

Mr. Finer menambahkan: “Kami telah meninggalkan kesan yang sangat merugikan berdasarkan apa yang menjadi pertanggungjawaban publik yang sangat tidak memadai untuk seberapa besar presiden, administrasi, dan negara menghargai nyawa warga Palestina. Dan itu dimulai, sebenarnya, cukup awal dalam konflik.”

Perang di Gaza telah menjadi bagian dari rangkaian masalah politik bagi Mr. Biden, yang tetap secara publik mendukung Israel dan menolak tuntutan di dalam Partai Demokrat untuk menyerukan gencatan senjata. Sikapnya sejak Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel pada 7 Oktober, bersama dengan komentarnya yang meragukan jumlah kematian akibat serangan udara Israel dan menyebut kehilangan nyawa sebagai “harga dari berperang,” telah mengejutkan kaum muda, pemilih kulit hitam, dan kaum progresif yang lebih simpatik terhadap masalah Palestina.

Mr. Biden sendiri telah mengakui para pengunjuk rasa pro-Palestina yang telah menjadi kehadiran yang sering kali hadir dalam acara publiknya. Bulan lalu, rapat kampanye untuk hak-hak aborsi di Virginia berulang kali terganggu oleh para pengunjuk rasa yang mendesak Mr. Biden untuk menyerukan gencatan senjata.

Setelah rapat tersebut, Mr. Biden bertemu secara pribadi dengan sekitar 40 peserta yang diundang dan mendorong mereka untuk tidak melihat para pengunjuk rasa sebagai musuh politik, mengatakan bahwa mereka layak mendapat simpati dan bahwa tujuan mereka “benar-benar penting,” menurut tiga orang yang menghadiri rapat tersebut.

Jurubicara kampanye Biden menolak untuk berkomentar.

Membaca  Joe Biden berharap adanya gencatan senjata Israel-Gaza pada hari Senin

Tetapi rekaman pertemuan di Dearborn memberikan gambaran di balik layar yang tidak biasa tentang upaya administrasi untuk menguatkan dukungan di negara bagian krusial Michigan, yang memiliki populasi terbesar Arab Amerika di Dearborn dan pinggiran Detroit lainnya. Polling menunjukkan bahwa dukungan Mr. Biden di negara bagian tersebut telah merosot. Para pendukungnya di sana telah memperingatkan Gedung Putih dalam beberapa bulan terakhir bahwa dia berisiko kehilangan negara bagian tersebut, yang berhasil dimenangkannya pada tahun 2020

Mr. Finer dan beberapa pejabat senior administrasi Biden lainnya, termasuk Samantha Power, admintrator United States Agency for International Development, melakukan perjalanan ke Dearborn pada hari Kamis untuk serangkaian pertemuan, termasuk pertemuan di mana komentar Mr. Finer direkam.

Sesi-sesi tersebut datang seminggu setelah ajudan kampanye Biden, termasuk Julie Chávez Rodríguez, manajer kampanyenya 2024, diam-diam melakukan perjalanan ke kota tersebut dan bertemu dengan beberapa pejabat, termasuk Wakil Perwakilan Rashida Tlaib, seorang progresif Amerika keturunan Palestina yang berada di garda depan panggilan Demokrat untuk gencatan senjata.

Namun, Walikota Abdullah Hammoud dari Dearborn dan beberapa pejabat lokal lainnya menolak untuk bertemu dengan Ms. Chávez Rodríguez. Mr. Hammoud kemudian mengeluarkan pernyataan mengatakan bahwa ia ingin berbicara dengan para pembuat kebijakan daripada pejabat kampanye. Pejabat-pejabat Gedung Putih kemudian berusaha menyusun kunjungan.

Selama pertemuan Kamis, Mr. Finer menggambarkan upaya pemerintah Amerika untuk mengakhiri perang di Gaza. Membangun hubungan diplomatik yang formal antara Israel dan Arab Saudi, katanya, adalah langkah penting menuju penciptaan negara Palestina. Melakukannya, tambahnya, memerlukan pengorbanan politik yang sulit dari kedua negara dan Amerika Serikat.

“Kita harus melakukan hal-hal untuk Arab Saudi yang akan sangat tidak populer di negara ini dan di Kongres kita,” kata Mr. Finer. “Apakah Israel bersedia melakukan hal sulit yang akan dibutuhkan dari mereka, yaitu langkah-langkah bermakna bagi Palestina dalam pertanyaan dua negara? Saya tidak tahu apakah jawabannya adalah ya. Saya tidak memiliki kepercayaan pada pemerintah Israel saat ini.”

Mr. Finer juga mengatakan administrasi Biden seharusnya lebih cepat dalam mengecam pernyataan beberapa pejabat Israel yang, menurutnya, membandingkan “penduduk Gaza dengan hewan.” Dia mengatakan pejabat-pejabat tidak melakukannya karena mereka mencoba berkerja dengan pemerintah Israel.

“Dari keinginan untuk fokus pada menyelesaikan masalah dan tidak terlibat dalam perdebatan retorika dengan orang-orang yang, dalam banyak kasus, menurut saya semua, agak menjijikkan, kami tidak cukup menunjukkan bahwa kami sepenuhnya menolak dan tidak setuju dengan jenis pernyataan seperti itu,” kata Mr. Finer.

Dia tidak menjelaskan pejabat Israel mana yang ia maksud, namun pada awal konflik, Yoav Gallant, menteri pertahanan Israel, mengatakan, “Kita sedang berperang melawan hewan manusia, dan kita bertindak sesuai.” Beberapa pejabat Israel lainnya juga menghadapi kritik atas bahasa yang menurunkan martabat manusia.

Membaca  Charles Stendig Meninggal pada Usia 99 Tahun; Mengenalkan Furniture Fantasi dari Luar Negeri

Catatan penyesalan paling eksplisit Mr. Finer adalah untuk pernyataan yang dirilis dengan nama Mr. Biden pada 14 Januari, menandai 100 hari sejak konflik dimulai. Pernyataan tersebut fokus pada penderitaan sandera Amerika dan Israel yang ditahan di Gaza dan tidak menyebutkan warga Palestina yang telah tewas.

“Pernyataan itu tidak dalam bentuk apapun menanggapi kehilangan nyawa warga Palestina selama 100 hari pertama konflik,” kata Mr. Finer. “Tidak ada alasan untuk itu. Itu seharusnya tidak terjadi. Saya percaya itu tidak akan terjadi lagi. Tetapi kita tahu bahwa ada banyak kerusakan yang dilakukan.”

Mr. Finer, yang menolak untuk berkomentar, adalah pejabat peringkat kedua di Dewan Keamanan Nasional, di bawah Jake Sullivan, yang merupakan Penasihat Keamanan Nasional Mr. Biden.

Adrienne Watson, seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional, mengatakan: “Presiden dan Mr. Finer mencerminkan kekhawatiran yang sudah kami miliki sejak lama, dan akan terus kami miliki seiring dengan berlanjutnya operasi Israel, tentang kehilangan nyawa warga Palestina dalam konflik ini dan perlunya mengurangi kerugian bagi warga sipil.”

Orang-orang Michigan yang menghadiri pertemuan Kamis dengan pejabat administrasi Biden menggambarkannya sebagai intens dan mengatakan bahwa mereka kecewa karena delegasi dari Washington tidak berkomitmen untuk perubahan kebijakan.

Sebagai contoh, pejabat administrasi menolak untuk mengatakan apakah mereka telah menyarankan atau akan menyarankan presiden untuk menyerukan gencatan senjata, yang diminta oleh para peserta l9

“Anda tidak akan mendapatkan jawaban itu,” kata Steve Benjamin, direktur kantor keterlibatan publik Gedung Putih.

Namun para pejabat berkomitmen untuk mengeluarkan surat yang menjelaskan dukungan administrasi terhadap karya Badan Bantuan dan Pemulihan PBB, yang dana pendanaannya telah dipotong oleh Amerika Serikat setelah Israel menuduh beberapa stafnya berpartisipasi dalam serangan 7 Oktober. Pejabat-pejabat Biden tidak membahas pertanyaan dari para pemimpin Michigan tentang prospek elektoral presiden di negara bagian tersebut.

“Kami menekankan bahwa di luar komunikasi, harus ada perubahan kebijakan,” kata Abraham Aiyash, seorang perwakilan negara Demokrat yang merupakan pemimpin mayoritas di Dewan Perwakilan Rakyat Michigan. “Kami menjelaskan bahwa tidak akan ada pertemuan tindak lanjut dalam kapasitas apapun jika tidak ada pergeseran kebijakan berdasarkan langkah-langkah nyata yang kami tunjukkan kepada mereka hari ini.”

Abbas Alawieh, seorang mantan ajudan kongres yang ikut dalam pertemuan tersebut, mengatakan bahwa “sangat tidak wajar” bahwa baru lebih dari 100 hari setelah perang dimulai, administrasi melakukan komunikasi dengan Dearborn, dan bahwa Mr. Biden sendiri belum mengunjungi tempat tersebut.

Membaca  Perang atau Tidak, Banyak Warga Ukraina Tua Ingin Tetap Tinggal.translate to Indonesian:Perang atau Tidak, Banyak Warga Ukraina Tua Ingin Tetap Tinggal

Mr. Biden bertemu dengan para pemimpin Amerika Arab dan Muslim pada bulan Oktober, di tengah bertambahnya ketegangan di dalam dan di luar Gedung Putih, dan meminta maaf karena meragukan jumlah korban tewas Gaza dan pesan lain dari administrasi. Namun, ia sebagian besar membela dukungannya terhadap perang Israel, menunjuk pada pertimbangan kebijakan luar negeri.

Pada November, pejabat administrasi juga melakukan pertemuan melalui videoconference dengan para pemimpin Amerika Palestina yang menyatakan kekhawatiran tentang survei yang menunjukkan penurunan dukungan terhadap Mr. Biden di komunitas mereka. Para pejabat mengatakan kepada mereka bahwa angka polling tidak mendikte keputusan kebijakan luar negeri presiden.

“Orang-orang merasakan bukan hanya rasa pengkhianatan yang samar, tapi rasa pengkhianatan mendalam oleh Presiden Biden,” kata Mr. Alawieh.

Assad I. Turfe, wakil eksekutif Kabupaten Wayne, yang juga mendengarkan penjelasan dari ajudan Biden pada hari Kamis, mengatakan bahwa Mr. Biden harus dinilai dari seberapa cepat konflik di Gaza diselesaikan.

“Administrasi Biden harus bertindak dengan cepat dan tegas untuk mengakhiri kekerasan ini, menghormati prinsip-prinsip keadilan dan hak asasi manusia,” kata Mr. Turfe.

Pertemuan Kamis di Dearborn terjadi dua hari setelah sekelompok pemimpin Arab Amerika dan Muslim di Michigan, yang dipimpin oleh saudari Ms. Tlaib, memulai kampanye untuk meyakinkan Demokrat yang marah atas sikap Mr. Biden terhadap Israel untuk memberi suara “Tidak Berkomitmen,” melawan presiden, dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat negara bagian pada 27 Februari. Meskipun langkah itu kemungkinan kecil memiliki efek praktis, itu bisa memalukan presiden jika cukup banyak pemilih memilih untuk berpartisipasi.

Mantan Perwakilan Andy Levin dari Michigan menyebut kampanye tersebut “hal yang konstruktif bagi presiden” dan mengatakan ia mendorong rekan-rekan Demokrat untuk memberi suara Tidak Berkomitmen – meskipun ia menolak mengatakan bagaimana ia merencanakan untuk memberi suara dalam pendahuluan.

“Mengenai Gaza, kita harus terus mendorongnya,” kata Mr. Levin dalam sebuah wawancara.

Osama A. Siblani, penerbit berpengaruh The Arab Amerikan News, sebuah surat kabar Dearborn, mengadakan pertemuan dengan Ms. Chávez Rodríguez dan delegasi Mr. Finer. Dia mengatakan pemilih Amerika Arab di Michigan merasa dikhianati setelah mendukung Mr. Biden dalam jumlah besar pada 2020, berargumen bahwa mereka “tidak menerima apa pun” sejak saat itu “selain pujian belaka.”

“Saya terlibat dalam komunitas ini setiap saat setiap hari selama 40 tahun,” kata Mr. Siblani. “Saya bisa mengatakan kepada Anda sekarang, saya tidak bisa meyakinkan komunitas saya untuk memberi suara untuk Biden jika saya mencium kaki mereka. Mereka tidak akan melakukannya.”