Sebuah Kapal Karam Ditemukan di Danau Superior. Perilaku Kaptennya Tetap Misteri.

Saat S.S. Arlington, sebuah kapal Kanada yang membawa gandum melintasi Danau Superior, mulai tenggelam dalam cuaca buruk pada 1 Mei 1940, para kru nya memanjat ke perahu penolong dan kemudian melihat pemandangan yang aneh.

Di sana, di seberang perairan yang bergelora, ada kapten mereka, Frederick Burke, yang dikenal sebagai Tatey Bug, melambaikan tangan kepada mereka dari dek Arlington, sebelum akhirnya tenggelam bersama kapalnya.

Perilaku aneh sang kapten, seorang sosok yang tersisa sendirian setelah awaknya melarikan diri, tetap menjadi misteri. Dan kemungkinan penjelasan, seperti kapal itu sendiri, tidak akan pernah muncul, menurut para peneliti di Great Lakes Shipwreck Historical Society, yang mengumumkan pada hari Senin bahwa Arlington telah ditemukan di lepas pantai Upper Peninsula Michigan.

“Pertanyaannya adalah apakah dia sedang berkata, ‘Hey, tahan perahu penolong’ atau sedang melambaikan selamat tinggal,” kata Dan Fountain, seorang peneliti yang menjadi relawan di masyarakat sejarah dan yang pertama kali mendeteksi ketidaknormalan di dasar danau yang mengarah pada penemuan Arlington tahun lalu.

Ratusan kapal telah tenggelam di Great Lakes, terancam oleh gelombang buruk saat melintasi dengan muatan. Banyak reruntuhan kapal telah ditemukan selama bertahun-tahun, perlahan-lahan muncul dari kedalaman keruh dengan bantuan sonar atau teknologi satelit.

Seperti Arlington, reruntuhan kapal bisa terlihat, namun detail-detail saat kapal terakhir kali sering tidak pernah terungkap.

Danau Superior, danau air tawar terbesar di dunia menurut luasnya, telah menjadi koridor pengiriman komersial utama selama berabad-abad. Ratusan reruntuhan diperkirakan berada di danau seluas hampir 32.000 mil persegi tersebut.

Ketika lumpur dasar danau terganggu oleh arus dan waktu, reruntuhan tersebut menampakkan diri dalam tahapan-tahapan. Gangguan di dasar danau muncul dalam data penangkapan jauh dan kemudian dikonfirmasi dengan sonar sisi-geser, yang mengirim dan menerima pulsa akustik untuk membantu memetakan dasar danau dan mendeteksi benda-benda tenggelam. Kemudian kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh mengambil detail-detail tersebut.

Membaca  Jenazah Aleksei Navalny Dikembalikan kepada Ibunya, Kata Sekutu

Artifak, badan kapal atau setir kemudi terbawa oleh arus. Kapal-kapal tersebut jarang diangkat ke permukaan, karena itu terlalu mahal dan melanggar hukum di Michigan. Manifestasi yang selamat dan daftar awak kapal diselidiki untuk petunjuk mengenai kehidupan di kapal.

Beberapa menyimpan rahasianya sendiri. Edmund Fitzgerald menghilang dalam badai salju di Danau Superior tahun 1975, membawa 29 orang dan menjadi legenda budaya berkat balada rakyat yang menghantui dari Gordon Lightfoot. Schooner Atlanta, yang hilang tahun 1891 dan ditemukan di Danau Superior tahun 2022, menghidupkan kembali kisah enam awak yang berpegangan pada perahu penolong, hanya dua di antaranya yang selamat setelah perahu itu terbalik.

Arlington sejauh ini telah menjaga rahasia paling dijaganya, membawa bersamanya setiap penjelasan atas perilaku Kapten Burke di saat-saat terakhir kapal dalam kesulitan ketika gelombang setinggi 10 kaki membasahi deknya yang kemudian miring.

“Klise adalah bahwa kapten tenggelam bersama kapalnya,” kata Bruce Lynn, direktur eksekutif masyarakat sejarah, dalam wawancara pada hari Senin. “Tetapi saat itu ada banyak waktu bagi kapten untuk keluar dari rumah kemudinya dan menjadi bagian dari awak yang akan diselamatkan.

“Jadi saya pikir itulah misterinya mengapa sang kapten bertindak seperti itu,” katanya.

Diisi dengan gandum, Arlington berangkat dari apa yang sekarang Thunder Bay, Ontario, pada 30 April 1940, menuju Owen Sound, Ontario, dengan awak kapal berjumlah 16 orang. Kapal tersebut serta kapal pengangkut lainnya, Collingwood, mengalami kabut tebal. Saat senja tiba, kapal-kapal itu diterjang badai, kata masyarakat sejarah dalam pernyataan.

Kapten Burke, yang telah melakukan banyak perjalanan di danau, telah membuat keputusan-keputusan sejak badai mulai yang membingungkan awaknya, masyarakat sejarah dan Mr. Fountain mengutip laporan-laporan kontemporer dari waktu tenggelamnya kapal.

Membaca  Menjelajahi Beragam Bahasa di Indonesia: Sebuah Penelitian Mendalam

Saat Arlington mulai terendam air, mate pertamanya, Junis Macksey, memberi perintah untuk memeluk pantai utara, berharap perlindungan dari angin dan gelombang. Tapi Kapten Burke menuntut agar kapal tetap melanjutkan perjalanannya melintasi perairan terbuka.

Pada 1 Mei, sekitar pukul 4.30 pagi, insinyur kepala Arlington, Fred Gilbert, memperingatkan saat kapal mulai tenggelam. Awak kapal mulai meninggalkan kapal tanpa adanya perintah dari kapten mereka, dan sampai di Collingwood, kelompok sejarah tersebut mengatakan.

Mr. Lynn mengatakan sang kapten telah menghabiskan banyak waktu di rumah kemudi Arlington ketika kapal dalam kesulitan, dan ada kebingungan mengenai mengapa dia sedang melambaikan tangan. Beberapa anggota awak mengatakan mereka percaya dia sakit atau telah jatuh dan tidak bisa naik ke perahu penolong.

“Orang terakhir di rumah kemudi hanya berkata bahwa dia tidak akan datang,” kata Mr. Lynn. “Ada spekulasi tentang veteran dari danau-danau ini. Mengapa dia bertindak seperti itu? Apa yang terjadi dalam saat-saat terakhir itu?”

Mr. Fountain, peneliti, mendeteksi ketidaknormalan di dasar danau, sekitar 35 mil ke utara Semenanjung Keweenaw di Michigan pada 2019. Sejak dikonfirmasi sebagai Arlington, sebagian terduduk tegak dan utuh, ia berusaha menemukan keturunan awak kapal di Midland, Ontario.

“Ini memecahkan misteri, mengatakan bahwa sekarang kami memiliki ‘X’ di peta alih-alih kabur di area ini,” katanya. “Kami senang telah menemukannya. Tetapi ini juga memberi kesan ketika Anda menyadari bahwa ini juga merupakan kuburan Kapten Burke.”