Sebuah Penikaman di Kota Kecil Mempunyai Arti Lebih Besar bagi Perancis

Desa tradisional di pinggiran kota 18 menit dari kota berakhir dengan cara tradisional: para pemuda berkelahi di luar.

Yang membuatnya berbeda adalah adanya senjata tajam yang terlihat.

Tiga pemuda dilarikan ke rumah sakit dini hari tanggal 19 November. Salah satunya, seorang pemuda berusia 16 tahun yang menjadi kapten tim rugby lokal, meninggal di perjalanan karena luka tusuk di jantungnya.

Apa yang mungkin dianggap sebagai tragedi lokal bagi warga Romans-sur-Isère, sebuah kota kelas pekerja 60 mil di selatan Lyon, dengan cepat menjadi berita nasional karena satu alasan: ras. Korban adalah seorang remaja putih dari pedesaan, sementara banyak dari para tersangka berasal dari keturunan Afrika Utara dan dari La Monnaie, sebuah lingkungan kota yang terkenal karena peredaran narkoba.

Hampir seketika, pendukung sayap kanan jauh, politisi, dan media sayap kanan melompat ke atas kasus ini sebagai bukti bahwa nilai-nilai tradisional Prancis terancam oleh imigran dan keturunannya, yang mereka katakan menolak untuk berbaur.

Dipersubur oleh interpretasi ini, 50 hingga 100 nasionalis ultrakanan kemudian turun ke kota untuk membalas apa yang mereka gambarkan sebagai pembunuhan anti-putih. Dipersenjatai dengan besi dan tongkat bisbol, mereka berteriak, “Islam keluar dari Eropa.”

Bagi yang lain, kekuatan dan kemauan sayap kanan jauh yang semakin membesar adalah ancaman terbesar bagi negara dan keamanan mereka sendiri. Banyak penduduk La Monnaie mengatakan mereka sekarang tinggal di rumah, takut mereka akan menjadi target karena mengenakan hijab atau karena akar Afrika Utara mereka.

“Sayap kanan jauh hari ini ingin mendorong kita ke dalam perang saudara,” deklarasi Menteri Dalam Negeri Gérald Darmanin di radio nasional.

Kejadian-kejadian ini meninggalkan banyak penduduk Romans-sur-Isère, sebuah kota yang melekat pada kemuliaannya saat ini sebagai ibu kota manufaktur sepatu mewah Prancis, dalam keadaan kebingungan mati rasa.

“Mengerikan — Anda mengirim anak Anda ke pesta, dan mereka kembali mati atau pembunuh,” kata Thomas Huriez, seorang anggota dewan kota.

“Kami semua gelisah dan hiper-sensitif,” katanya. “Kami semua sedikit tersesat di dalamnya, tapi mayoritas, kami ingin situasi menjadi tenang dan mengetahui kebenaran.”

Kebenaran akan harus menunggu hingga penyidikan pidana besar selesai. Lebih dari 100 orang gendarme terlibat dalam kasus ini. Dua hari setelah kejadian berdarah, mereka menyergap untuk menangkap sembilan pemuda dan remaja laki-laki, tujuh di antaranya telah melarikan diri 300 mil ke barat Toulouse. Mereka dihadapkan pada tuduhan pembunuhan dan percobaan pembunuhan dalam geng yang disusun. Beberapa tersangka lain masih buron.

Membaca  Hampir 100 pertempuran di garis depan dalam satu hari, sebagian besar di tiga front – Staf Jenderal

Pesta tersebut diselenggarakan di desa sepi terdekat Crépol, dengan populasi 530 orang. Pesta akhir pekan adalah tradisi di desa-desa di seluruh Prancis, dan sekitar 400 orang memadati pusat komunitas stuko yang terletak di jalan sempit di belakang supermarket.

Saat pesta berakhir, celaan kecil tentang gaya rambut memicu perkelahian yang berlanjut di luar. Perkelahian di akhir pesta desa begitu umum, orang tua setempat mengingatnya hampir nostalgik — tetapi kali ini kekerasan terjadi dengan cepat mencapai tingkat yang mengejutkan.

Luka tusuk di Thomas Perotto, anak bungsu seorang pemilik restoran, terbukti fatal.

Rincian dan motif lain masih buram. Di awal penyelidikan, ketika jaksa mencoba meredakan dugaan sayap kanan di media sosial, mereka menawarkan laporan resmi. Tetapi setelah tuduhan resmi diajukan, penyelidikan diserahkan kepada dua hakim penyelidik, yang tetap diam.

Cerita resmi, sampai saat ini, didapat dari sekitar 100 saksi yang diwawancarai, yang mengatakan kepada penyidik bahwa anggota kelompok kecil dari La Monnaie — diperkuat oleh orang lain yang tiba dengan mobil — melempar batu dan pagar besi serta menarik keluar pisau.

Sembilan dari puluhan saksi mengatakan mereka mendengar komentar bermusuhan terhadap “kaum putih” selama pertarungan.

Sejak itu, penyidik telah melakukan ratusan wawancara tambahan, menurut prefek setempat, Thierry Devimeux.

“Kita hanya memiliki satu sisi cerita,” kata Bapak Devimeux, pejabat negara teratas di daerah tersebut. “Saya tidak yakin ada kata-kata yang sama jeleknya di arah lain.”

Namun, di Crépol, banyak yang masih yakin bahwa anak-anak kota datang bukan untuk menari dan berbicara dengan gadis, tetapi untuk menyerang orang-orang kulit putih.

Beberapa minggu setelah insiden, karangan bunga yang basah oleh hujan dan lilin yang terbakar menghiasi pintu masuk balairung, yang tetap menjadi tempat kejadian yang tertutup. Sebuah tanda yang dilukis tangannya memanggil gerakan perlawanan lokal terhadap penduduk penduduk, “Melawan para penjahat,” katanya.

“Dua populasi hidup di Prancis, salah satunya harus terus-menerus melarikan diri dari serangan faksi lain yang semakin keras,” tulis Éric Zemmour, kepala partai sayap kanan jauh Reconquête Prancis. Ia memposting kembali di media sosial daftar nama yang terdengar seperti dari Afrika Utara, purporting mereka sebagai tersangka.

Membaca  Presiden baru Liberia mengambil jabatan dengan janji untuk 'menyelamatkan' republik tertua di Afrika.

Sepekan setelah pesta, walikota sayap kanan Romans-sur-Isère, Marie-Hélène Thoraval, menyatakan bahwa ada sekitar 50 “savage” yang tak dapat diperbaiki di La Monnaie yang, diumbar oleh narkoba, mewakili tren yang memprihatinkan di seluruh negeri.

“Kota Romans mengkristalisa perasaan nasional tentang kejenuhan atas kriminalitas ini,” kata Nyonya Thoraval, merilis daftar lima bangunan publik lokal yang telah dibakar dalam beberapa tahun terakhir, termasuk pusat komunitas dan taman kanak-kanak.

“Aku hanya mengatakan dan menerjemahkan apa yang menjadi kenyataan,” katanya dalam sebuah wawancara. “Dan kebenaran ini, menyakitkan.”

Beliau telah ditempatkan di bawah perlindungan polisi setelah ancaman kematian baru-baru ini.

Tetapi lawannya di Dewan Kota menuduhnya memotong pendanaan untuk program-program lokal di La Monnaie sejak terpilih pada tahun 2014.

Penutupan termasuk bangunan asosiasi lingkungan yang menawarkan pekerjaan kepada warga setempat dan program setelah sekolah untuk anak-anak kecil.

Pada tahun 2016, para guru menerbitkan “teriakan kegelisahan” tentang layanan-layanan yang telah dicabut.

Seperti pinggiran kota di seluruh negeri, gedung-gedung apartemen subsidi La Monnaie dibangun setelah Perang Dunia II untuk menampung pekerja pabrik baru. Seiring berjalannya waktu, pabrik-pabrik ditutup, pengangguran meningkat, dan yang tinggal semakin miskin menjadi imigran.

Banyak bangunan yang dirobohkan dan tidak pernah digantikan, meninggalkan lapangan hampa. Luka-luka dari mobil yang dibakar menghiasi jalanan. Perdaganan narkoba terjadi terbuka pada malam hari.

Warga setuju ada sekelompok pedagang narkoba dan preman yang melakukan pembakaran di La Monnaie. Ibu-ibu di pasar Sabtu yang sibuk mengisahkan kekhawatiran bahwa anak-anak mereka akan terlibat dengan mereka. Tetapi mereka tidak menganggap mereka sebagai ancaman secara personal, juga tidak menganggap lingkungan mereka sebagai berbahaya. Mereka menggambarkannya sebagai tempat yang akrab di mana tetangga mengirimkan mangkuk makan malam.

Mereka menunjukkan foto-foto online dari beberapa tertuduh saat pesta malam itu menari. Salah satunya juga ditusuk.

“Berhenti mengatakan bahwa pemuda-pemuda ini pergi ke sana untuk menyerang. Itu bukanlah kebenaran. Mereka pergi untuk bersenang-senang, dan itu berakhir dengan perkelahian,” kata Samira, seorang ibu empat anak yang tidak menyebutkan namanya karena takut, karena putrinya mendapat ancaman setelah foto-foto dengannya bersama salah satu tersangka beredar di internet.

Membaca  Rencana untuk Memperbaiki Kembali Piramida dengan Granit Menimbulkan Debat PanasTranslate: Rencana untuk Mengembalikan Lapisan Piramida dengan Granit Menuai Debat Panas

Banyak penduduk La Monnaie mengatakan mereka sekarang takut menjadi target pendukung sayap kanan jauh, yang hanya dihentikan dari memasuki lingkungan mereka selama perjalanan mereka oleh petugas polisi bersenjata. Keluarga para tersangka menerima ancaman kematian online dan disampaikan melalui surat. Salah satu ibu menyerah atas kontrak sewa rumahnya dan pindah.

Lebih dari selusin para pendemo ultrakanan yang ditangkap; enam di antaranya langsung diadili dan dikirim ke penjara karena menyerang petugas dan ikut serta dalam kelompok yang kekerasan.

“Putri saya sangat ketakutan, dia tidak mengirimkan anak-anaknya ke sekolah minggu ini,” kata Ajela Idir, 67 tahun, mantan pekerja pabrik sepatu yang berbelanja bersama saudara-saudarinya, pada bulan Desember.

Banyak yang mengatakan mereka merasa ditandai dengan komentar walikota, dan mereka menyalahkan dirinya atas memperparah masalah di lingkungannya, yang mengarah ke kenakalan.

“Pemuda-pemuda ini berusia 5 atau 10 tahun saat walikota terpilih,” kata Salim Dlih, 42 tahun, yang tumbuh di La Monnaie dan kembali untuk pertemuan komunitas untuk memprotes kata-kata walikota. “Jika dia telah mempertahankan program-program yang sama seperti yang saya miliki saat saya muda, jika mereka memiliki kesempatan yang sama seperti yang saya miliki, mungkin mereka akan bekerja sebagai insinyur di perusahaan seperti saya.”

Dia menambahkan, “Tangannya juga ada di pisau.”

Duduk di sebuah kedai kopi di distrik bersejarah yang menyenangkan di kota, hanya beberapa menit dengan mobil, Joseph Guinard, anggota dewan kota lainnya, mengatakan dia merasa bingung. Cucunya termasuk di antara mereka yang terluka malam itu dan dia adalah salah satu dari sembilan saksi yang mendengar kata-kata rasialis terhadap orang-orang kulit putih.

Bapak Guinard setuju bahwa La Monnaie telah mengalami pemotongan. Tetapi kemiskinan tidak dapat menjelaskan membawa pisau ke pesta dan menikam seseorang, katanya.

“Sebelumnya saya pikir semua orang baik. Saya menemukan maaf dengan mudah. Sekarang lebih sulit,” kata Bapak Guinard, 68 tahun. “Ini bukan pertanyaan investasi atau uang. Ini pertanyaan kemanusiaan.”

Aurelien Breeden mengkontribusikan laporan dari Paris, dan Juliette Guéron-Gabrielle dari Romans-sur-Isère, Prancis.