Seiring Pembangunan Merubah Kepulauan Yunani’s Sifat dan Budayanya, Penduduk Lokal Melawan Kembali

Dengan banjirnya wisatawan asing yang menggerakkan pembangunan tak henti di pulau-pulau Yunani yang dulu masih alami, penduduk dan pejabat setempat mulai melawan, bergerak untuk menekan gelombang pembangunan yang mulai menyebabkan kekurangan air dan mengubah identitas budaya unik pulau tersebut.

Pariwisata sangat penting di Yunani, menyumbang seperlima dari output ekonomi negara itu, dan komunitas di banyak pulau bergantung padanya. Namun, para kritikus mengatakan bahwa pembangunan telah meluas di beberapa daerah, terutama di pulau seperti Mykonos dan Paros, di mana kompleks hotel besar tumbuh pesat dalam beberapa tahun terakhir.

Guru dan profesional lainnya di pulau-pulau Cycladic, sebuah gugus populer di Laut Aegea, kesulitan menemukan tempat tinggal yang terjangkau di tengah banjirnya pengunjung dan pembeli rumah, yang memicu protes yang semakin meningkat oleh penduduk setempat atas dampak pariwisata yang meluas.

Pulau-pulau, di garis depan booming pariwisata Yunani, semakin mendesak untuk melestarikan warisan alam dan budayanya.

Jumlah kedatangan wisatawan asing ke Yunani memecahkan rekor lagi pada tahun 2023, dengan 30,9 juta dalam 10 bulan pertama tahun itu, menurut Bank Yunani — peningkatan 17 persen dibandingkan tahun sebelumnya dan melebihi tingkat pariwisata sebelum pandemi.

Untuk memenuhi permintaan tersebut, 461 hotel baru dibuka di pulau-pulau Aegea selatan Yunani dari 2020 hingga 2023, menurut data dari Hellenic Chamber of Hotels yang disusun oleh Research Institute for Tourism yang berbasis di Athena. Dari jumlah tersebut, 126 dibuka tahun lalu, menurut lembaga tersebut.

Proliferasi kolam renang telah menimbulkan tekanan serius pada pasokan air di pulau-pulau Cycladic seperti Sifnos dan Tinos, dan ekspansi agresif bar tepi pantai di banyak pulau telah menimbulkan penolakan dari penduduk setempat.

Membaca  Musik Indonesia dan konektivitas global

Konservasionis dan arsitek juga memimpin upaya untuk melestarikan karakter Cyclades, yang mereka katakan berisiko dihapuskan dalam homogenisasi tujuan liburan yang didorong oleh real estat.

Museum Seni Cycladic berbasis Athena, yang memamerkan patung-patung marmer unik yang diproduksi di pulau-pulau tersebut di zaman kuno dan mempengaruhi arsitektur Barat, sedang bekerja sama dengan otoritas setempat dan asosiasi untuk tujuan yang sama.

Menteri Pariwisata Yunani, Olga Kefalogianni, baru-baru ini berjanji bahwa pertumbuhan tak terkendali tidak akan lagi tidak terkendali.

“Kami memiliki visi dan tujuan yang jelas untuk keberlanjutan tujuan dan produk pariwisata kami,” katanya bulan lalu dalam sebuah konferensi di Athena. Dia mengatakan bahwa ke depannya, akan lebih menekankan perlindungan lingkungan alam dan identitas budaya dari destinasi individu, dengan legislasi yang sedang disusun untuk mendukung upaya tersebut.

Mereka yang mendorong perubahan tidak yakin.

“Sangat mudah mengatakan pembangunan berkelanjutan, tetapi yang mereka lakukan sebenarnya adalah menyetujui investasi baru,” kata Ioannis Spilanis, mantan sekretaris jenderal untuk kebijakan pulau di kementerian perkapalan Yunani dan sekarang kepala Observatory Pariwisata Berkelanjutan Aegea.

Pak Spilanis, penduduk asli Serifos, adalah salah satu dari beberapa ahli yang berbicara dalam sebuah konferensi November di Mykonos tentang bagaimana pariwisata telah “secara radikal mengubah” Cyclades. Acara itu diselenggarakan oleh otoritas setempat yang baru-baru ini mengajukan banding ke pengadilan tinggi Yunani atas proyek kompleks hotel bintang lima dan marina untuk superyacht. (Pengadilan mengizinkan pembangunan tetapi membatasi ukuran marina.)

Nikos Chrysogelos, mantan anggota Parlemen Eropa dengan partai Ecologist Greens yang telah meluncurkan inisiatif keberlanjutan di seluruh Cyclades, mengatakan pengembang mengabaikan fitur unik Cyclades dan memperlakukannya seperti pinggiran kota.

Membaca  Ukraina melaporkan 12 orang tewas dan 75 orang terluka dalam serangan berat Rusia.

“Dulu Anda melihat bangunan-bangunan pertanian, dinding batu kering — ada keharmonisan dalam lanskap,” kata Pak Chrysogelos, penduduk asli Sifnos. “Sekarang Anda melihat jalan, kompleks hotel, tembok tinggi. Itu bisa menjadi Dubai atau Athena.”

Nikos Belios, kepala sekolah menengah dan ketua petani dan kooperasi peternak lebah setempat, mengatakan Sifnos telah mengalami gelombang investor “dari seluruh planet, membangun struktur kolosal, seperti benteng, dengan tembok besar” untuk melayani turis kaya.

“Mereka datang, mereka memuat Cayenne, atau Jeep, atau Hummer mereka, dan mereka mengunci diri,” katanya tentang para turis. “Mereka tidak tertarik pada Sifnos — itu hanya titik di peta bagi mereka.”

Maria Nadali, walikota Sifnos tahun lalu, mendesak pemerintah Yunani untuk memperlambat pembangunan pariwisata yang “memusingkan” — termasuk melarang pembangunan kolam renang dan “rumah-rumah gua” swasta lebih lanjut yang dibangun di lereng gunung, tren yang katanya merusak “morfolgi dan fisio-nomi arsitektur unik pulau tersebut.”

Museum Seni Cycladic juga terlibat, mencoba membantu penduduk pulau melindungi lingkungan alam dan warisan mereka. Museum ini mengadakan program di delapan pulau, dengan topik termasuk melestarikan tambang marmer kuno Paros — sumber banyak kekarya Ciclades — dan mendokumentasikan serta mempromosikan praktik manajemen air tradisional di Andros.

“Kami mencoba membantu mereka melindungi warisan mereka,” kata Kassandra Marinopoulou, kepala eksekutif dan presiden museum itu, merujuk ancaman kunci meningkatnya pariwisata, penyimpangan dari tradisi lokal, dan dampak perubahan iklim.

Inisiatif ini juga bertujuan mendukung pariwisata budaya di pulau-pulau, dengan tur jalan digital dan promosi gastronomi lokal, kata Ny. Marinopoulou, yang keluarganya berasal dari Andros.

“Kami tidak ingin makanan Cycladic menghilang karena generasi muda menjual warung keluarga dan menjadi bar sushi,” katanya. “Apa yang diinginkan pengunjung adalah otentisitas. Mereka tidak ingin melihat sesuatu yang mereka lihat di Ibiza — itu bukan otentik.”

Membaca  Tinder memperkenalkan pemeriksaan ID pemindaian paspor untuk pengguna di Inggris

Di tengah berlimpahnya hotel bintang lima, beberapa bisnis berusaha mempromosikan “wisata lambat” sebagai model alternatif yang mendukung komunitas lokal daripada menyisihkan mereka.

Salah satunya, startup perjalanan Boundless Life, memperkenalkan budaya lokal kepada wisatawan asing dengan lokakarya keramik, kunjungan pabrik tekstil, dan pelajaran bahasa Yunani. “Saat memilih lokasi baru Boundless, kami sangat ingin mengidentifikasi permata budaya dan melindunginya,” kata Elodie Ferchaud, pendiri startup perjalanan tersebut, yang telah membawa puluhan keluarga asing ke Syros untuk menginap selama tiga bulan.

Tetapi banyak penduduk asli pulau Cycladic mengatakan bahwa perlu dilakukan perubahan total terhadap model pariwisata Yunani.

“Kita perlu menemukan cara untuk bertahan,” kata Pak Spilanis. “Menghancurkan aset yang Anda duduki bukanlah jalan yang tepat.”