Selamat dari Auschwitz mengecam meningkatnya sayap kanan dan anti-semitisme di Jerman

BERLIN (AP) — Seorang korban selamat dari kamp kematian Auschwitz yang keturunan Yahudi memberitahu parlemen Jerman pada hari Rabu bahwa dia terkejut dengan kekuatan yang semakin meningkat dari sayap kanan jauh di negara itu dan meningkatnya antisemitisme menyusul serangan Hamas pada 7 Oktober yang memicu perang di Jalur Gaza.

Eva Szepesi, 91 tahun, yang lahir di Hungaria dan dibebaskan dari Auschwitz pada usia 12 tahun pada Januari 1945, berbicara di acara peringatan tahunan parlemen untuk korban Holocaust. Dia berbagi kenangannya tentang penindasan Nazi dan mengatasi kekhawatiran tentang situasi saat ini di Jerman.

“Saya tidak hanya ingin agar orang-orang Yahudi yang dibunuh diingat di hari peringatan tetapi juga untuk orang-orang yang masih hidup diingat dalam kehidupan sehari-hari. Mereka membutuhkan perlindungan sekarang,” kata Szepesi kepada para anggota parlemen.

Jerman mengalami peningkatan signifikan dalam insiden anti-Yahudi setelah serangan terhadap Israel. Szepesi mengatakan beberapa kegiatan membacanya di sekolah dibatalkan karena alasan keamanan sesaat setelah 7 Oktober dan acara terbarunya tersebut dilakukan di bawah perlindungan polisi.

“Shoah tidak dimulai dengan Auschwitz. Itu dimulai dengan kata-kata, itu dimulai dengan masyarakat yang diam dan berpaling. Itu menyakitkan ketika anak sekolah sekali lagi takut pergi ke sekolah hanya karena mereka Yahudi; itu menyakitkan ketika cicit saya masih harus dilindungi oleh petugas polisi dengan senjata mesin hanya karena mereka Yahudi.”

Szepesi juga mengecam penguatan sayap kanan jauh di Jerman, di mana jajak pendapat nasional terbaru menunjukkan partai Alternatif untuk Jerman di tempat kedua dengan dukungan sekitar 20%. Laporan berita terbaru mengatakan beberapa anggota partai menghadiri pertemuan baru-baru ini di mana ekstremis sayap kanan membahas deportasi jutaan imigran dan orang berakar imigran, termasuk beberapa yang memiliki kewarganegaraan Jerman.

Membaca  Bagaimana Cara Berpakaian untuk Perut dan Mood Menopause Saya?

“Saya terkejut bahwa partai sayap kanan ekstremis kembali dipilih,” kata Szepesi. “Mereka tidak boleh menjadi begitu kuat sehingga demokrasi kita terancam.”

Ratusan ribu warga Jerman ikut dalam protes menentang sayap kanan jauh bulan ini.

“Sangat bagus bahwa begitu banyak orang telah turun ke jalan-jalan dalam beberapa minggu terakhir untuk mendemonstrasikan menentang ekstremis sayap kanan,” kata Szepesi kepada parlemen. “Tetapi saya ingin para pendemonstran ini juga memprotes keras di antara kenalan dan tempat kerja ketika komentar yang tidak manusiawi dan antisemitik dibuat.”