Senat Meloloskan Paket Bantuan $95 Miliar untuk Israel dan Ukraina, Namun Nasib Masih Tidak Pasti

Senat telah memberlakukan paket bantuan luar negeri yang dinanti-nantikan untuk Ukraina dan Israel dini hari Selasa, memberikan dukungan bipartisan terhadap legislasi tersebut setelah berbulan-bulan negosiasi, peringatan pertempuran yang mengancam, dan saling serang politik. Namun, tindakan tersebut dihadapi dengan perlawanan sengit di Dewan, di mana perlawanan dari Partai Republik mengancam untuk menggagalkan hal tersebut.

Suara 70-29 mencerminkan dukungan kritis di Kongres untuk legislasi bantuan darurat $95 miliar dan untuk melanjutkan persenjataan Ukraine dalam perjuangannya melawan agresi Rusia. Tindakan tersebut akan memberikan tambahan $60,1 miliar untuk Kyiv — yang akan mendatangkan total investasi AS dalam upaya perang menjadi lebih dari $170 miliar — serta $14,1 miliar untuk perang Israel melawan Hamas dan hampir $10 miliar untuk bantuan kemanusiaan bagi warga sipil di zona konflik, termasuk warga Palestina di Gaza.

Namun, hal tersebut juga memecah belah Republik dan memperkirakan jalan sulit di depan G.O.P.-led House, di mana pemimpin menunjukkan pada Senin malam bahwa dia tidak akan bertindak pada hal tersebut.

Dua puluh dua Senator Republik memberikan suaranya dengan hampir semua dari Demokrat mendukung RUU ini — lima lebih banyak dari yang membantunya melewati hambatan prosedural terakhir pada Senin malam — sementara sisanya dari partai tersebut berpendapat menentang untuk terus mendanai perjuangan bangsa asing untuk melindungi kedaulatannya tanpa terlebih dahulu menindas arus migrasi ke Amerika Serikat melintasi perbatasannya dengan Meksiko.

Suara tersebut berlangsung setelah sesi Senat semalaman penuh dimana sejumlah lawan Republik membuat pidato-pidato menentang berbagai aspek dari RUU itu.

Hostilitas Republik terhadap tindakan tersebut didorong oleh mantan Presiden Donald J. Trump, yang mendorong Senator G.O.P. untuk menolak versi sebelumnya yang akan mencakup kesepakatan bipartisan keamanan perbatasan, dan oleh Pembicara Mike Johnson.

“Para anggota Republik di DPR sangat jelas sejak awal diskusi bahwa sebarang RUU tambahan keamanan nasional haris mengakui bahwa keamanan nasional dimulai dari perbatasan kita sendiri,” kata Bapak Johnson dalam sebuah pernyataan pada Senin malam, menambahkan: “Tanpa menerima sebarang perubahan kebijakan perbatasan dari Senat, DPR akan terus bekerja sendiri pada masalah-masalah penting ini.”

Membaca  Perdana Menteri Swedia Mengunjungi Hungaria untuk Mendiskusikan Penundaan Penawaran NATO.

Komentarnya menunjukkan bahwa satu-satunya jalan RUU bantuan luar negeri melalui DPR mungkin melalui koalisi bipartisan seperti yang ada di Senat — termasuk lebih dari beberapa anggota Republik moderat yang peduli dengan keamanan nasional — untuk berpadu dan menggunakan tindakan luar biasa untuk memaksa tindakan atasnya.

“Jika kita ingin dunia tetap menjadi tempat yang aman untuk kebebasan, bagi prinsip-prinsip demokrasi, untuk kemakmuran masa depan kita, maka Amerika harus memimpin – dan dengan RUU ini, Senat menyatakan bahwa kepemimpinan Amerika tidak akan goyah, tidak akan goyah, tidak akan gagal,” kata Senator Chuck Schumer, Demokrat New York dan pemimpin mayoritas, setelah suara tersebut.

Kemudian, dalam konferensi pers di Capitol, dia menegaskan taruhan jika RUU ini gagal di seberang.

“Sekarang giliran DPR: Penuhi saat ini, lakukan hal yang benar, dan selamatkan demokrasi,” kata Bapak Schumer. “Jika kanan keras membunuh RUU ini, itu akan menjadi hadiah besar untuk Vladimir Putin. Itu akan menjadi pengkhianatan terhadap mitra dan sekutu kita, dan peninggalan dari anggota kami yang melayani.”

Senator Mitch McConnell, Republican Kentucky dan pemimpin minoritas yang vokal memperjuangkan pertolongan untuk Ukraina, merayakan suara tersebut sebagai kemenangan atas para skeptis di partainya sendiri, meskipun dia menahan diri untuk secara langsung menantang Bapak Johnson untuk menempatkan RUU tersebut di lantai DPR.

“Senat memahami tanggung jawab keamanan nasional Amerika dan tidak akan melalaikannya,” kata Bapak McConnell dalam pernyataan setelah suara tersebut. “Sejarah menyelesaikan semua catatan. Dan hari ini, pada nilai kepemimpinan dan kekuatan Amerika, sejarah akan mencatat bahwa Senat tidak berkedip.”

Namun, sikap Bapak McConnell adalah perombakan dengan mayoritas Republik di Kongres, yang menolak tindakan tersebut, mencerminkan mundurnya partai tersebut dari sikap keras kebiasaannya dan kepercayaan dalam proyeksi kekuasaan Amerika dan prinsip-prinsip demokrasi di seluruh dunia.

Bapak Trump khususnya telah menyerang legislasi dari jalur kampanye. Dalam beberapa hari terakhir, dia telah berargumen di media sosial bahwa ini “bodoh” bagi Amerika Serikat untuk menawarkan bantuan luar negeri daripada pinjaman dan mendorong Rusia untuk “melakukan apa pun yang mereka inginkan” kepada anggota NATO yang tidak menghabiskan cukup uang untuk pertahanan mereka sendiri.

Membaca  Para Pendukung Julian Assange Berkumpul di Luar Pengadilan Tinggi London

Tekanan tersebut sedikit mempengaruhi koalisi Republik yang memberikan beberapa suara untuk membuat RUU tetap maju; bahkan, blok tersebut bertambah seiring legislasi itu mendekati persetujuan.

Tentu saja, tugas ini akan lebih sulit di DPR yang dipimpin oleh Republik, di mana Bapak Johnson mengendalikan lantai dan para anggota sayap kanan yang telah menunjukkan kesiapan untuk memblokir legislasi yang mereka tolak bahkan sebelum dia dibawa ke suara. Namun, jika pendukung dapat mengumpulkan cukup dukungan dari Demokrat serta Republik moderat dan berpikiran keamanan nasional yang bersedia melawan Bapak Trump dan sayap kanan, mereka bisa menghindari perlawanan melalui manuver yang dikenal sebagai petisi pengunduran. Ini memungkinkan legislator untuk memaksa legislasi ke lantai jika mereka dapat mengumpulkan tanda tangan mayoritas DPR — 218 anggota — yang meminta tindakan.

Di Senat, Republik yang mendukung legislasi tersebut berpendapat bahwa persetujuan itu penting untuk menjaga kedudukan internasional Amerika Serikat sebagai penjaga demokrasi gaya Barat terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh rezim otoriter. Mereka menunjukkan perang Ukraina sebagai ujian kritis apakah Washington serius dalam menentang penyerang seperti Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia.

“Jika itu hanya tetap buruk selama beberapa tahun mendatang, Putin adalah yang kalah,” kata Senator Thom Tillis, Republik Carolina Utara, tentang upaya perang Ukraine. Dia berargumen bahwa membantu Kiev dapat melemahkan cengkeramannya Mr. Putin atas kekuasaan — “dan jelas pantas mendapatkan $60 miliar, atau $600 miliar, untuk menyingkirkan dia.”

Bapak Tillis juga menolak gagasan bahwa keraguan RUU oleh para pemilih Republik merupakan alasan untuk menentangnya.

“Ketika orang menggunakan basis sebagai alasan untuk mengatakan bahwa mereka harus menentangnya, saya katakan, saya pulang, tunjukkan sedikit rasa hormat pada basis saya, luruskan rumor, bicarakan fakta,” katanya. “Lalu saya tidak lagi memiliki masalah basis.”

Membaca  Raja Charles Akan Jalani "Prosedur Korektif" untuk Pembesaran Prostat Minggu Depan

Banyak dari lawan Republik tersebut mengutip kurangnya pembatasan perbatasan Amerika Serikat. Namun, mereka juga memimpin serangan pekan lalu untuk membunuh versi legislasi yang memadankan bantuan dengan tindakan penegakan perbatasan yang lebih ketat, termasuk hukum suaka yang lebih ketat, peningkatan kapasitas penahanan, dan deportasi yang dipercepat.

“Suatu invasi secara harfiah datang melintasi perbatasan kami,” kata Senator Rand Paul, Republik Kentucky, di lantai Senat pada hari Senin. “Dan semua yang mereka punya waktu untuk lakukan di Senat adalah mendapatkan uang, mendapatkan pallet tunai, memuat pesawat, siap-siap sampanye, dan terbang ke Kyiv.”

Republik lain berargumen bahwa adalah gila mengirim puluhan miliar dolar tambahan ke Ukraina, mempertanyakan apakah Kyiv dapat pernah mendapatkan keunggulan melawan Rusia.

Bapak Putin “adalah penjahat perang jahat, tetapi dia tidak akan kalah,” kata Senator Ron Johnson, Republik Wisconsin, menambahkan bahwa “kelanjutan perang ini menghancurkan Ukraina.”

Dan dalam memo kepada rekan-rekannya, Senator J.D. Vance, Republik Ohio, menyarankan bahwa seluruh RUU tersebut dirancang untuk mengompromikan kemampuan Bapak Trump untuk menghentikan bantuan kepada Kyiv di masa depan jika dia menang dalam pemilu.

“Pelengkap tersebut merupakan upaya oleh blok kebijakan luar negeri/deep state untuk menghentikan Presiden Trump dari mengejar kebijakan yang diinginkannya,” tulis Bapak Vance, menambahkan bahwa Demokrat sedang mencoba “memberikan alasan untuk memakzulkan dia dan merusak pemerintahannya.”

Beberapa Senator Demokrat juga menolak legislasi tersebut atas miliaran senjata ofensif yang disertakan untuk Israel.

“Saya tidak dapat memberikan suara untuk mengirim lebih banyak bom dan peluru ke Israel ketika mereka menggunakannya dengan cara yang tidak diskriminatif terhadap warga sipil Palestina,” kata Senator Jeff Merkley dari Oregon dalam pernyataannya Senin malam. Dia bergabung dengan Senator Bernie Sanders, independen Vermont, yang biasanya memberikan suara bersama Demokrat tetapi memutuskan dengan partai tersebut karena keberatannya terhadap tindakan Israel terhadap Palestina di Gaza.