Serangan AS Mengenai Sebagian Besar Target di Irak dan Suriah, Pentagon Mengatakan

Pesawat tempur Amerika menghancurkan atau merusak parah sebagian besar target Iran dan milisi yang mereka serang di Suriah dan Irak pada Jumat, menurut Pentagon, yang merupakan serangan besar pertama dalam apa yang Presiden Biden dan para ajudannya katakan sebagai kampanye yang berkelanjutan.

May. Gen. Patrick S. Ryder, juru bicara Pentagon, mengatakan pada hari Senin bahwa “lebih dari 80” dari sekitar 85 target di Suriah dan Irak hancur atau tidak bisa digunakan. Target-target tersebut mencakup pusat komando; pusat intelijen; gudang untuk roket, peluru kendali, dan pesawat serang; serta bunker logistik dan amunisi.

Ini adalah penilaian pertama dari serangan yang dilakukan sebagai respons terhadap serangan drone di Yordania oleh milisi yang didukung Iran di Irak pada 28 Januari yang menewaskan tiga tentara Amerika dan melukai setidaknya 40 anggota lainnya.

“Ini adalah awal dari respons kami, dan akan ada tindakan tambahan yang diambil,” kata Jenderal Ryder kepada wartawan tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut. “Kami tidak mencari konflik di Timur Tengah atau di mana pun, tetapi serangan terhadap pasukan Amerika tidak akan ditoleransi.”

Namun, penilaian itu juga menunjukkan batasan kampanye Amerika sejauh ini. Secara khusus, pejabat AS mengakui bahwa milisi yang ditargetkan masih mempertahankan sebagian besar kemampuan mereka untuk melakukan serangan di masa depan.

Tidak ada indikasi awal bahwa penasihat Iran tewas dalam serangan Jumat, kata pejabat militer, tetapi Jenderal Ryder mengatakan kemungkinan ada korban. Suriah dan Irak mengatakan bahwa setidaknya 39 orang — 23 di Suriah dan 16 di Irak — tewas dalam serangan Jumat, jumlah korban yang pemerintah Irak katakan termasuk warga sipil.

Membaca  Apa Itu Kesetaraan Kesehatan dan Mengapa Hal Ini Penting Bagi Mereka yang Berkebutuhan Khusus

Serangan di kedua negara, serta serangan yang dipimpin AS pada hari Sabtu terhadap 36 target Houthi di Yaman utara, telah mendekatkan wilayah tersebut pada konflik yang lebih luas bahkan ketika pemerintahan menegaskan bahwa mereka tidak ingin perang dengan Iran. Sebaliknya, pejabat AS mengatakan mereka fokus pada merenggut gudang senjata yang kuat dari milisi dan menakut-nakuti serangan tambahan terhadap pasukan AS, serta kapal-kapal dagang di Laut Merah.

Namun, milisi tampaknya tidak terpengaruh. Beberapa jam setelah serangan Jumat, sebuah milisi yang didukung Iran menembakkan dua roket ke pos militer AS di Suriah timur laut di mana pasukan membantu membasmi sisa-sisa Negara Islam. Pada hari Minggu, sebuah drone yang dipasangi bahan peledak ditembakkan ke pos militer AS lainnya di Suriah timur laut. Menurut Pentagon, roket-rocket itu tidak menimbulkan kerusakan atau luka-luka pada tentara AS. Pada hari Minggu, Komando Pusat militer mengatakan pasukan AS menghancurkan lima rudal dan peluru kendali anti-kapal Houthi yang merupakan ancaman langsung.

Pada hari Senin, pasukan AS melakukan serangan terhadap dua drone angkatan laut yang dipasangi bahan peledak yang menurut Komando Pusat adalah ancaman langsung bagi kapal-kapal di wilayah tersebut.

Secara keseluruhan, milisi yang didukung Iran telah melakukan setidaknya 166 serangan drone, roket, dan peluru kendali terhadap pasukan AS di Irak, Suriah, dan Yordania sejak serangan pada 7 Oktober oleh Hamas yang menewaskan 1.200 orang di Israel. Houthi telah melakukan setidaknya tiga puluh enam serangan terhadap kapal-kapal di Laut Merah dan Teluk Aden. Milisi mengatakan serangan mereka adalah solidaritas dengan Palestina dalam perang antara Israel dan Hamas.

Para ahli keamanan nasional dan pejabat mengatakan secara pribadi bahwa untuk benar-benar merusak kemampuan milisi Syiah, Amerika Serikat harus melakukan kampanye bertahun-tahun mirip dengan upaya selama enam tahun untuk mengalahkan Negara Islam di Irak dan Suriah. Bahkan pada saat itu, para pejabat mengatakan, milisi, dengan dukungan Iran, mungkin dapat bertahan lebih lama dari Negara Islam, yang ditekan oleh Amerika Serikat dan Iran, dan bahkan Rusia.

Membaca  Mengenang Paul Farmer, Pelopor Kesehatan Masyarakat Global.

Pejabat AS akhir pekan lalu dan pada hari Senin memperingatkan bahwa akan ada serangan lebih lanjut dalam kampanye yang berlanjut bukan hanya di Yaman — di mana Amerika Serikat dan Britania Raya pertama kali meluncurkan serangan membalas besar-besaran pada 11 Januari — tetapi sekarang juga di Suriah dan Irak untuk membalas kematian tiga prajurit cadangan Angkatan Darat, yang tewas di basis pasokan terpencil.

“Presiden sudah jelas ketika ia memerintahkannya dan ketika dia melaksanakannya bahwa itu adalah awal dari respons kami dan akan ada langkah-langkah lebih lanjut yang akan diambil,” kata Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional, di acara “State of the Union” di CNN pada hari Minggu, berbicara tentang serangan di Irak dan Suriah.

Sullivan mengatakan ia tidak ingin “mengoncangkan pukulan-pukulan kami” dengan mengungkapkan rincian tindakan masa depan. Tapi ia mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menghukum mereka yang menargetkan Amerika tanpa memicu konfrontasi langsung dengan Iran.

Para analis mengatakan bahwa sudah ada tanda-tanda bahwa serangan-serangan terbaru sudah memberikan dampak di Tehran, di mana pemerintah yang sangat tidak populer yang sudah berjuang dengan ekonomi lemah, gelombang protes massal, dan terorisme, memiliki sedikit nafsu untuk berperang secara terbuka dengan Amerika Serikat.

Tetapi para spesialis wilayah mengatakan bahwa mengendalikan proksi Iran, yang bergantung pada Tehran untuk senjata, intelijen, dan pendanaan, mungkin akan terbukti lebih sulit.

“Pada sekitar tahun 2020, Iran mulai memberikan izin tanpa syarat kepada kelompok-kelompok ini untuk menyerang posisi-posisi Amerika di Irak dan Suriah,” kata Jenderal Kenneth F. McKenzie Jr., mantan kepala Komando Pusat AS, di acara “Face the Nation” di CBS pada hari Minggu. “Mereka memiliki kesempatan untuk menghasilkan serangan-serangan ini tanpa harus kembali langsung ke Iran.”

Membaca  Di Gaza, Sebuah Perang yang Tidak Bisa Dilihat oleh Dunia

Pertanyaan besar bagi Biden dan para ajudan keamanan nasionalnya adalah target tambahan apa di Irak dan Suriah yang bisa diserang.

Pada Jumat, pesawat pembom B-1B Amerika dan pesawat tempur lainnya menyerang target-target di empat lokasi di Suriah dan tiga lokasi di Irak dalam serangan 30 menit, kata pejabat AS. John F. Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional, mengatakan target-target di setiap lokasi dipilih karena terkait dengan serangan-serangan spesifik terhadap pasukan AS di wilayah tersebut, dan untuk menghindari korban warga sipil.

Dengan menghindari target-target di Iran, Gedung Putih dan Komando Pusat mencoba mengirim pesan pencegahan sambil mengendalikan eskalasi, kata pejabat AS. Jelas dari pernyataan dari Gedung Putih dan dari Tehran bahwa tidak ada pihak yang ingin perang yang lebih luas. Namun, seperti yang ditunjukkan serangan di Yordania, dengan setiap tindakan militer ada kemungkinan kesalahan perhitungan.