Serangan Houthi dan Serangan yang Dipimpin AS Menghancurkan Harapan untuk Kesepakatan Damai Yemen yang Cepat

Selama sembilan tahun, Yaman dilanda perang yang pecah ketika Houthi, milisi Yaman yang didukung oleh Iran, menggulingkan pemerintah dan menguasai barat laut negara tersebut.

Terkejut dengan kelompok yang terkait dengan Iran mengendalikan di seberang perbatasan, Arab Saudi menyusun koalisi militer dan meluncurkan kampanye bombardir, didukung oleh senjata dan dukungan Amerika, dalam upaya untuk mengembalikan pemerintah. Namun, bukannya berhasil mengembalikan pemerintah, ratusan ribu orang meninggal akibat pertempuran, kelaparan, dan penyakit, dan koalisi mundur di bawah tekanan internasional, meninggalkan Houthi berkuasa.

Ketika tahun 2023 dimulai, tampaknya Houthi dan faksi-faksi Yaman yang sudah bertempur siap untuk menandatangani kesepakatan perdamaian. Tetapi kemudian perang di Gaza dimulai, dan sekarang prospek perdamaian mulai berantakan.

Houthi melancarkan serangkaian serangan terhadap kapal-kapal di Laut Merah, koalisi militer yang dipimpin oleh AS mulai membombardir Yaman dengan serangan udara — termasuk serangan intensif pada hari Minggu — dan keputusan AS untuk menetapkan Houthi sebagai kelompok teroris sementara memblokir elemen penting dari proses perdamaian.

Kelompok anti-Houthi di Yaman melihat celah untuk merebut kembali wilayah, dan mulai meminta dukungan internasional untuk memulai kembali pertempuran mereka. Semua itu telah merusak harapan banyak diplomat untuk kesepakatan perdamaian yang didukung PBB, yang telah tampaknya akan segera diumumkan sepanjang tahun lalu.

“Eskalasi di Laut Merah telah mengakibatkan penundaan langsung kesepakatan yang diantisipasi akan diumumkan dalam beberapa bulan terakhir,” kata Ahmed Nagi, seorang analis senior Yaman di International Crisis Group, sebuah think tank. “Diskusi politik yang dipimpin PBB saat ini sedang berhenti.”

Yaman, di ujung selatan Semenanjung Arab, adalah negara paling miskin di Timur Tengah. Konflik di sana dimulai pada tahun 2014, ketika pejuang Houthi membanjiri ibu kota, Sana, dan menguasai lembaga-lembaga negara. Bertahun-tahun perang yang menyusul mendorong negara tersebut menjadi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia dan menyisakan Houthi yang kukuh berkuasa di utara Yaman, di mana mereka telah menciptakan negara semu yang miskin yang mereka kuasai dengan tangan besi.

Dalam dua tahun terakhir, pertempuran tersebut telah mereda dalam jumlah yang besar.

Membaca  Ikhtisar Selasa - The New York TimesorIkhtisar Hari Selasa - The New York Times

Arab Saudi, yang berbatasan dengan Yaman di bagian utara, mulai berbicara langsung dengan Houthi dalam upaya untuk melepaskan diri dari perang, dan gerakan diplomatik untuk menyelesaikan konflik semakin intensif.

Pada akhir Desember, Envoi Khusus PBB untuk Yaman, Hans Grundberg, mengumumkan bahwa pihak-pihak yang berselisih telah mengambil langkah signifikan untuk mengakhiri perang. Saat itu, Houthi telah mulai menyerang kapal di Laut Merah. Namun, di dalam negara, gencatan senjata de facto telah terjadi, dan Houthi telah berkomitmen untuk langkah-langkah yang pada akhirnya dapat mengarah pada perdamaian yang langgeng, kata Mr. Grundberg saat itu.

“Tiga puluh juta orang Yaman sedang menonton dan menunggu kesempatan baru ini,” katanya.

Dalam esai di Foreign Affairs beberapa bulan lalu, Jake Sullivan, Penasihat Keamanan Nasional Presiden Biden, memuji periode ketenangan relatif di Yaman, mengatakan bahwa itu sebagian “berkat diplomasi AS yang gigih dan berprinsip.”

Sekarang, pemerintahan Biden sedang mengejar strategi multipronged “untuk mengendalikan kembali Laut Merah sesegera mungkin,” kata Tim Lenderking, utusan khusus AS untuk Yaman, kepada The New York Times dalam sebuah wawancara.

Itu melibatkan penggunaan serangan udara untuk melemahkan kemampuan Houthi untuk menyerang kapal, meningkatkan upaya untuk mengintersep senjata Iran yang dikirim ke milisi, dan meningkatkan upaya diplomatik untuk menekan Houthi, katanya.

“Pemerintahan Biden terus memprioritaskan penyelesaian konflik Yaman, meskipun sulit untuk melihat adanya dukungan internasional bagi Houthi duduk di sekitar meja perundingan dengan pemerintah Yaman sementara Houthi terus menembak kapal,” tambahnya. “Langkah terbaik adalah bagi Houthi untuk menghentikan serangan mereka terhadap kapal.”

Bagi pihak-pihak yang telah bertahun-tahun bertempur melawan Houthi, sorotan global tiba-tiba terhadap Yaman menyajikan sebuah kesempatan.

Rashad al-Alimi, kepala pemerintah Yaman yang diakui secara internasional, baru-baru ini meminta dukungan internasional untuk serangan darat baru terhadap Houthi di wilayah Yaman yang menghadap Laut Merah.

“Wilayah-wilayah ini harus dibebaskan dari kendali Houthi,” katanya dalam sebuah briefing langka dengan media berita internasional. “Solusinya adalah untuk mengeliminasi kemampuan militer Houthi.”

Membaca  Kebakaran Hutan Mengancam 2 Kota di Chile, Menghancurkan 1.000 Rumah dan Menewaskan 19 Orang

Amerika Serikat tidak sedang mempertimbangkan untuk mempersenjatai atau membiayai salah satu faksi-faksi Yaman anti-Houthi, kata Mr. Lenderking.

“Kita tidak ingin membesarkan konflik militer di dalam Yaman,” katanya. “Yaman selama dua tahun terakhir telah menjadi kisah kemajuan; dunia ingin, dan terus melakukannya, mendukung perdamaian dan kemakmuran Yaman untuk rakyat Yaman.”

Tapi bahkan sebelum perang di Gaza dimulai pada 7 Oktober, banyak analis politik dan warga Yaman telah mengekspresikan keraguan tentang keberlanjutan proses perdamaian.

“Bahkan jika proses yang dipimpin PBB bergerak maju, ini kemungkinan besar akan menghasilkan kesepakatan antara Arab Saudi dan Houthi yang pada dasarnya tidak menyelesaikan konflik mendasar antara Houthi dan pasukan anti-Houthi” di dalam Yaman, kata Alex Stark, seorang peneliti kebijakan junior di RAND Corporation, sebuah think tank.

Dalam beberapa tahun terakhir, diplomat dan analis juga mengekspresikan kekhawatiran bahwa ketegangan antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab bisa mempersulit upaya untuk mengakhiri perang. Dua sekutu AS di Timur Tengah itu telah bekerja bersama dalam koalisi pimpinan Arab Saudi untuk melawan Houthi, tetapi kemudian tampaknya mengejar tujuan yang berbeda di Yaman.

Sementara Houthi mengendalikan barat laut, di mana sebagian besar penduduk Yaman tinggal, sebagian besar negara lainnya dikendalikan oleh Dewan Transisi Selatan, sebuah kelompok separatis bersenjata yang didukung oleh Uni Emirat Arab yang menuntut kemerdekaan Yaman selatan.

Saat ini, pemerintah yang diakui secara internasional dipimpin oleh dewan presidensial delapan anggota yang dihantui oleh perselisihan internal, dengan anggotanya bersatu hanya dalam penentangannya terhadap Houthi. Banyak warga Yaman mengejeknya sebagai “pemerintahan hotel” karena memerintah sebagian besar di pengasingan.

Tuan al-Alimi, kepala dewan presidensial, diyakini menghabiskan sebagian besar waktunya di Hotel Ritz-Carlton di Riyadh, ibu kota Arab Saudi. Wakil presiden adalah Aidarous al-Zubaidi, pemimpin kelompok separatis yang didukung oleh Uni Emirat Arab, yang sebelumnya bertempur melawan pasukan pemerintah Yaman.

“Apa yang kita sepakati, kita jalankan, dan apa yang kita tidak sepakati, kita tunda sebentar,” kata Tuan al-Alimi ketika ditanya tentang ketegangan dalam dewan.

Membaca  Biaya Perang Nuklir di Luar Angkasa

Dia mengatakan bahwa pemerintah Yaman “siap untuk proses perdamaian,” meskipun dia berpendapat bahwa pada awalnya, mungkin akan diperlukan lebih banyak pertempuran untuk memaksa Houthi datang ke meja perundingan.

Namun pada awal Januari, Amr Al Bidh, seorang pejabat senior Dewan Transisi Selatan, secara terbuka mengkritik “peta jalan” pimpinan PBB menuju perdamaian. Dia menyebutnya sebagai rencana yang dipimpin oleh Arab Saudi dan mengatakan kelompoknya tidak cukup dikonsultasikan, menambahkan bahwa dia percaya rencana itu berisi elemen-elemen yang akan “mempower” Houthi.

“Kita harus terlebih dahulu menghentikan peta jalan, lalu mari kita pikirkan dengan serius tentang melakukan sesuatu di darat,” katanya — merujuk pada serangan darat baru terhadap Houthi.

Pada bulan Desember, Mr. Grundberg, utusan PBB, mengatakan bahwa rencana perdamaian yang diharapkan agar dapat bergerak maju akan mencakup gencatan senjata, peningkatan ekspor minyak dari Yaman, dan pemudahan pembatasan di bandara di Sanaa.

Hal itu juga akan mencakup elemen yang sangat penting bagi Houthi dan banyak warga sipil Yaman — pembayaran gaji bagi pekerja sektor publik di wilayah yang dikuasai Houthi yang tidak menerima gaji selama bertahun-tahun. Pembayaran itu akan menjadi tidak mungkin di bawah penunjukan terorisme yang akan segera diimplementasikan oleh Amerika Serikat terhadap Houthi.

Para pejabat AS telah mengeluarkan lisensi khusus untuk memastikan bantuan kemanusiaan bisa terus berlanjut dan bisnis bisa mengimpor makanan, obat-obatan, dan bahan bakar ke Yaman, termasuk melalui pelabuhan yang dikuasai Houthi, kata seorang pejabat AS, berbicara dalam kondisi anonimitas karena sensitive matter.

Para pejabat bisa mengeluarkan lisensi tambahan yang akan memfasilitasi pembayaran gaji jika Houthi mengejar jalannya perdamaian, tambahnya. Jika mereka melakukannya, Amerika Serikat bersedia untuk mempertimbangkan ulang penunjukan tersebut secara keseluruhan, tambah pejabat.

Namun sampai saat ini, Houthi telah menunjukkan sedikit minat untuk menghentikan serangan mereka.

Houthi “akan menentang eskalasi Amerika-Britania dengan eskalasi,” kata Mohammed al-Bukhaiti, seorang pejabat senior Houthi, melalui media sosial platform X.

Eric Schmitt berkontribusi melaporkan dari Washington, dan Saeed Al-Batati dari Al Mukalla, Yaman.