Serangan Israel di Lebanon Membunuh Komandan Hezbollah, Kata Milisi Serangan Israel di Lebanon Membunuh Komandan Hezbollah, Kata Milisi

Israel meluncurkan serangan ke selatan Lebanon pada hari Senin terhadap Hezbollah, milisi yang didukung Iran, yang mengatakan salah satu komandannya telah terbunuh di sana, menambah kekhawatiran bahwa pertempuran Israel melawan Hamas di Gaza bisa meletus menjadi perang regional yang lebih luas.

Hezbollah dan Israel telah saling menembaki dan meluncurkan roket satu sama lain secara intensif selama tiga bulan terakhir, dalam beberapa pertempuran paling sengit di sepanjang perbatasan Lebanon sejak Israel dan Hezbollah berperang pada tahun 2006.

Pembunuhan komandan tersebut terjadi pada saat kunjungan Terakhir Menlu Antony J. Blinken ke Timur Tengah, bagian dari upaya administrasi Biden untuk mencegah perang Israel-Hamas dari merambat ke front lain, dan saat pejabat Israel mengeluarkan peringatan baru kepada lawan-lawan mereka.

Selama kunjungan ke Israel utara pada hari Senin, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan kepada para prajurit yang menjaga perbatasan bahwa Israel siap “melakukan apa pun yang diperlukan untuk mengembalikan keamanan ke utara.”

“Kami sudah salah paham dengan Hezbollah secara besar-besaran pada tahun 2006, dan sekarang mereka sudah sangat salah paham kepada kami,” katanya, merujuk pada perang terakhir Israel dengan Hezbollah, menurut pernyataan dari kantornya.

Keprihatinan tentang perang yang lebih luas telah menjadi perhatian utama Amerika Serikat dan sekutunya sejak serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober di Israel yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan memicu perang di Gaza. Keprihatinan tersebut sebagian besar berpusat pada tiga kelompok yang didukung Iran — Hezbollah di Lebanon; milisi-milisi di Irak dan Suriah; dan Houthi di Yaman, yang telah melancarkan serangan terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah dan mendorong Amerika Serikat untuk mengirimkan dua kapal induk ke Laut Tengah Timur pada bulan Oktober.

Selama kunjungan ke Arab Saudi pada hari Senin, Mr. Blinken bertemu singkat dengan Josep Borrell, diplomat puncak Uni Eropa, untuk “membahas upaya untuk mencegah konflik dari merambat dan memastikan perdamaian yang abadi bagi region itu,” menurut juru bicara, Matthew Miller. Seperti Mr. Blinken, Mr. Borrell juga berada di Arab Saudi untuk bertemu dengan penguasa de facto kerajaan tersebut, Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Membaca  Ukraina Mengatakan Serangan Rusia Menewaskan 11 Warga Sipil

“Israel sangat jelas dengan kami bahwa mereka ingin menemukan solusi diplomatis yang mengembalikan jenis keamanan yang memungkinkan orang Israel kembali ke rumah — hampir 100.000 orang Israel telah dipaksa meninggalkan rumah mereka di utara Israel karena ancaman yang datang dari Hezbollah dan Lebanon — tapi juga memungkinkan warga Lebanon kembali ke rumah mereka di selatan Lebanon,” kata Mr. Blinken di Arab Saudi, sebelum terbang ke Tel Aviv. “Dan kami bekerja secara intensif dalam upaya tersebut, dan melakukannya secara diplomatis.”

Bentrokan di sepanjang perbatasan Israel dengan Lebanon telah mengekspresikan peringatan militer Israel yang berulang kali untuk tindakan militer yang lebih agresif. Lebih dari 130 pejuang Hezbollah telah tewas dalam bentrokan tersebut, menurut lembaga berita Reuters.

Adminitrasi Biden telah memanggil untuk kesepakatan yang akan memindahkan pasukan Hezbollah jauh dari perbatasan, namun dengan sedikit kemajuan yang tampak. Meskipun pejabat Israel telah mengatakan bahwa waktu untuk kesepakatan diplomatis sudah habis, para analis mengatakan bahwa Israel waspada untuk memperluas konflik dengan Hezbollah sementara militer masih terlibat dalam pertempuran intensif di Gaza.

Tapi pejabat Lebanon telah menuduh serangan jauh melampaui perbatasan kepada Israel, termasuk satu pekan lalu di dekat Beirut yang menewaskan pejabat senior Hamas yang juga berhubungan dengan Hezbollah.

Hezbollah mengidentifikasi komandan yang tewas pada hari Senin sebagai Wissam Hassan al-Tawil. Seorang pejabat keamanan Lebanon, yang berbicara dengan syarat anonimitas karena sensitivitas masalah itu, mengatakan bahwa dia telah menjadi bagian dari unit Radwan, yang dikatakan Israel bertujuan untuk menyusup ke perbatasannya di utara. Pejabat tersebut mengatakan bahwa al-Tawil telah tewas dalam serangan Israel di Khirbet Selm, sebuah desa di selatan Lebanon yang berjarak sekitar sembilan mil dari perbatasan Israel.

Membaca  Blinken Bertemu Pangeran Mahkota Saudi dalam Upaya Perdamaian di Timur Tengah untuk Menghentikan Perang Gaza

Unit Radwan telah memimpin konflik panjang Hezbollah dengan Israel dan dalam serangan lintas-batas yang telah meningkat dalam tiga bulan terakhir sejak Israel dan Hamas berperang. Para analis militer Israel mengatakan bahwa Radwan telah mengadopsi misi untuk menaklukkan wilayah utara Israel, Galilea.

Asal usul dan susunan unit tersebut tidak jelas. Kelompok ini mengambil nama dari nama samaran pemimpin lamanya, Imad Mughniyeh, yang tewas dibunuh di Suriah pada tahun 2008.

Peran Mr. al-Tawil di Hezbollah tidak langsung jelas. Namun dalam upaya nyata untuk menunjukkan senioritasnya, Al Manar, sebuah penyiaran Lebanon yang dimiliki Hezbollah, memposting gambar-gambar dia bersama berbagai pejabat senior Hezbollah termasuk pemimpin kelompok, Hassan Nasrallah, serta Qassim Suleimani, jenderal Iran yang tewas dalam serangan drone AS pada tahun 2020.

Militer Israel tidak langsung berkomentar tentang serangan Senin. Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan bahwa pesawat tempur Israel telah melakukan “serangkaian serangan,” menyerang situs militer Hezbollah, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sehari sebelumnya, militer Israel mengatakan bahwa mereka telah membunuh setidaknya tujuh anggota Hezbollah dalam serangan yang bertujuan untuk menghancurkan unit Radwan dan bahwa mereka siap untuk menyerang lebih banyak posisi Hezbollah. Kepala staf militer Israel, Letnan Jenderal Herzl Halevi, mengatakan bahwa pasukan mereka bertekad untuk terus menekan Hezbollah dan jika upaya-upaya tersebut gagal, Israel siap berperang “perang lain.”

“Kami akan menciptakan realitas yang benar-benar berbeda, atau kami akan menuju ke perang lain,” katanya pada hari Minggu.

Serangan Hezbollah merusak sebuah pangkalan militer Israel pada hari Sabtu, salah satu serangan terbesar kelompok tersebut terhadap Israel dalam beberapa bulan serangan bolak-balik. Milisi Lebanon yang kuat telah berjanji mendukung Hamas, dan dalam beberapa hari terakhir, mereka telah meningkatkan serangan terhadap Israel sebagai tanggapan atas pembunuhan pekan lalu Saleh al-Arouri, seorang pejabat senior Hamas, di luar Beirut.

Membaca  Ukraina Menuduh Perusahaan Pertahanan Membobol $40 Juta

Serangan roket ke pangkalan militer Israel, Unit Pengendalian Udara Utara di Gunung Meron, menyebabkan kerusakan yang signifikan, menurut laporan dalam media berita Israel. Namun pangkalan masih beroperasi “dan telah diperkuat dengan sistem tambahan,” kata Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara militer Israel, pada hari Minggu.

Pemimpin Israel telah secara berulang kali menyatakan dalam beberapa minggu terakhir bahwa hanya ada dua pilihan untuk mengembalikan ketenangan dalam konflik dengan Hezbollah: solusi diplomatis yang akan memindahkan pasukan Radwan lebih jauh dari perbatasan, di sebelah utara Sungai Litani; atau, jika gagal, serangan militer Israel besar-besaran yang bertujuan untuk mencapai tujuan yang sama.

“Hezbollah menarik Lebanon ke dalam perang yang benar-benar tidak perlu,” kata Eylon Levy, juru bicara pemerintah Israel, kepada wartawan pada hari Senin.

“Kami sekarang berada di persimpangan jalan,” tambahnya. “Entah Hezbollah mundur, mudah-mudahan sebagai bagian dari solusi diplomatis, atau kami akan mendorongnya pergi.”

Ketenangan, kata pejabat Israel, adalah prasyarat untuk memungkinkan sekitar 80.000 orang Israel yang dievakuasi dari wilayah dekat perbatasan dengan Lebanon untuk kembali ke rumah mereka. Jumlah yang sama dari warga Lebanon telah melarikan diri dari rumah mereka di sisi lain.

Edward Wong berkontribusi dalam laporan dari Al Ula, Arab Saudi.