Serangan Israel di Suriah Membunuh Pejabat Iran dan Pasukan AS Terluka di Irak

Iran menuduh Israel meluncurkan serangan udara ke ibukota Suriah, Damaskus, pada hari Sabtu yang menewaskan pejabat senior militer Iran, yang merupakan serangan terakhir dalam serangkaian serangan Israel terhadap pejabat dari Iran dan dua sekutunya, Hamas dan Hezbollah. Iran bersumpah akan membalas, mengundang ketakutan akan lebih meresapnya keresahan regional dari perang di Gaza.

Secara terpisah, beberapa tentara AS di Irak terluka pada hari Sabtu ketika pangkalan udara mereka di bagian barat negeri itu diserang dengan kuat oleh roket atau misil dari kelompok militan yang dikatakan berbasis di Iran. Ini adalah serangan terberat dari sekitar 140 serangan roket dan misil terhadap pasukan AS yang berbasis di Irak dan Suriah selama beberapa bulan terakhir. Kedua kejadian itu menegaskan ketidakstabilan yang semakin meningkat di Timur Tengah. Sejak 7 Oktober, ketika Hamas, sekutu Iran, menyerbu Israel dan melancarkan serangan teroris mereka. Israel telah merespon dengan perang sengit di Gaza. Di seluruh wilayah, serangkaian serangan dan balasan mengancam memperluas konflik menjadi perang yang lebih besar.

Dalam satu minggu terakhir, daftar serangan dan pembalasan telah panjang dan menakutkan: Iran menembakkan misil ke Irak, Suriah, dan Pakistan; Pakistan merespons dengan menyerang wilayah Iran. Turki menghantam sasaran Kurdi di utara Irak dan Suriah; Hamas melepaskan roket ke arah Israel; Israel terus menggempur selatan Gaza dan menyerang selatan Lebanon, tempat militan Hezbollah memulai serangan roket ke arah Israel dalam beberapa bulan terakhir. Militan Houthi di Yaman menyasar kapal komersial di Laut Merah dan Teluk Aden, dan Amerika Serikat membalas dengan tujuh putaran serangan terhadap sasaran Houthi.

Beberapa serangan itu tidak tampak ada hubungannya dengan perang di Gaza. Tetapi jika diambil bersama-sama, mereka menegaskan bahaya bahwa serangan yang sangat mematikan — kecelakaan atau provokasi yang disengaja — dapat menyebabkan eskalasi tak terelakkan dan konflik yang lebih luas.

Membaca  Istanbul Basaksehir Menghukum dan Meminjamkan Eden Karzev Israel karena Postingan Media Sosial

Di antara orang-orang yang tewas dalam serangan di Damaskus pada hari Sabtu adalah Hojatallah Omidvar, kepala intelijen di Suriah untuk aliansi Garda Revolusioner Iran, Quds Force, dan deputinya, menurut media Iran dan pejabat pertahanan Israel.

Nasser Kanaani, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, mengutuk serangan tersebut sebagai serangan terhadap “martir-martir tingkat tinggi,” seperti yang dikatakannya, dan mengatakan dalam pernyataan bahwa Iran “mengakhiri haknya untuk membalas” pada waktu dan tempat yang tepat.

Pejabat pertahanan Israel, yang meminta untuk tidak disebut namanya untuk membahas masalah intelijen yang sensitif, tidak mengatakan siapa yang berada di balik serangan itu tetapi tidak menyangkal bahwa itu berasal dari Israel.

Garda Revolusioner mengatakan dalam pernyataan yang dipublikasikan secara online bahwa lima anggotanya yang berada di Suriah sebagai penasehat militer tewas bersama dengan beberapa warga Suriah. Suriah adalah sekutu dekat Iran dan merupakan jalur untuk pengiriman senjata Iran kepada sekutunya, terutama Hezbollah.

Selama bertahun-tahun, Israel telah terlibat dalam perang bayangan dengan Iran, melakukan serangan rahasia dan pembunuhan sasaran yang bertujuan untuk melemahkan kemampuan nuklir dan militer Iran serta jalur pasokannya ke pasukan sekutu di seluruh wilayah.

Quds Force telah memainkan peran besar dalam mendukung pasukan sekutu tersebut, termasuk Houthi di Yaman serta Hamas di Gaza dan Hezbollah di Lebanon.

Namun, setelah pecahnya perang Gaza, setelah serangan pada 7 Oktober, Iran memilih untuk tetap rendah, puas beroperasi melalui sekutunya dan terkadang menyangkal keterlibatan dalam serangan mereka. Tetapi setelah sejumlah pembunuhan pejabat keamanan Iran oleh Israel dan lainnya, Tehran baru-baru ini mengubah sikapnya, melancarkan serangan dengan pasukannya sendiri dan secara terbuka mengemasnya sebagai tindakan pembalasan.

Membaca  Pelukis Vera Klement yang Melihat Baik dan Jahat Meninggal pada Usia 93 Tahun

Ketegangan mulai memuncak pada Desember, ketika Iran menuduh Israel membunuh pejabat militer tingkat tinggi, Brigadir Jenderal Sayyed Razi Mousavi, seorang penasihat senior Garda Revolusioner, dengan serangan misil di Suriah. Israel menolak berkomentar langsung mengenai tuduhan tersebut.

Jenderal Mousavi dikatakan membantu mengawasi pengiriman misil dan senjata lain ke Hezbollah, yang telah menukar tembakan roket dan artileri dengan Israel setelah perang pecah di Gaza.

Beberapa hari kemudian, serangan Israel menewaskan pemimpin politik Hamas, Saleh al-Arouri, di Beirut, Lebanon. Hal itu diikuti oleh serangan bom bunuh diri oleh kelompok teroris Sunni ISIS yang menewaskan hampir 100 orang di kota Iran, Kerman. Terakhir, Amerika Serikat membunuh seorang komandan senior dalam milisi yang bersekutu dengan Iran di Baghdad.

Tehran merespons pertama kali dengan mengirim pasukannya sendiri untuk menyerbu sebuah kapal tanker minyak di lepas pantai Oman. Iran meluncurkan serangan misil pekan ini di kota Erbil di wilayah Kurdistan di utara Irak, mengatakan bahwa serangan itu ditujukan kepada “pusat mata-mata Israel”. Iran mengatakan serangan-serangannya dalam seminggu terakhir merupakan tindakan pembalasan, antara lain untuk pembunuhan Jenderal Mousavi.

Israel tidak merespons klaim bahwa target di Erbil adalah pos mata-mata Israel. Tetapi pejabat Irak menolak tuduhan tersebut, mengatakan bahwa hanya warga sipil yang tewas, termasuk seorang pengusaha, anak perempuan berusia satu tahun, dan pengasuhnya. Iran juga melancarkan serangan di Suriah dan Pakistan dengan misil dalam seminggu terakhir, menunjukkan kepada para pendukung garis keras di dalam negerinya bahwa mereka akan merespons dalam menghadapi ancaman.

Serangan Iran akhir-akhir ini juga mencolok karena mereka tampak menggunakan salah satu misil tercanggih dan terpanjang jangkauannya, Kheibar Shekan.

Para analis mengatakan penggunaan misil khusus itu, ketika misil yang kurang canggih mungkin akan sama efektifnya, merupakan tanda bahwa Iran sedang memamerkan jangkauan dan kecanggihan misil terbarunya serta memperkuat kredensialnya sebagai pemasok senjata penting, termasuk ke Rusia dalam perang di Ukraina.

Membaca  Makhluk mirip 'Naga' - dengan cakar yang 'kuat' - ditemukan di dekat halte bus. Itu adalah spesies baru

Sejauh ini, Iran tampaknya menghentikan eskalasi utama yang mungkin lebih menimbulkan kebencian dalam konflik regional yang semakin intens, yang berpusat pada perang antara Hamas yang didukung Iran dan musuh regional Iran, Israel. Para analis mengatakan Iran ingin serangan tersebut diukur, mempertunjukkan kekuatannya tanpa terlibat dalam perkelahian langsung dengan Israel, Amerika Serikat, atau sekutu-sekutu mereka.

Houthi di Yaman berada di pusat ketegangan yang sedang meningkat di front regional lainnya. Kelompok ini telah menyerang kapal di Laut Merah, memprovokasi serangan udara balasan baru-baru ini oleh Amerika Serikat dan Inggris.

Pada hari Sabtu, Komando Pusat AS mengatakan pasukan Amerika telah melancarkan serangan udara terhadap “misil anti-kapal Houthi” yang ditujukan ke Teluk Aden dan siap diluncurkan. Ini adalah ketujuh kalinya dalam 10 hari terakhir bahwa Amerika Serikat telah menghantam target Houthi di Yaman.

Sejauh ini, serangan itu gagal untuk menghentikan Houthi dari menyerang jalur pelayaran di Laut Merah dan Teluk Aden yang terhubung dengan Terusan Suez. Kelompok yang didukung Iran mengatakan akan terus melakukan serangan hingga Israel menghentikan kampanye militer di Gaza.

Presiden Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa serangan udara AS terhadap Houthi akan terus berlanjut meskipun mereka tidak menghentikan serangan kelompok tersebut terhadap pelayaran di Laut Merah.

“Apakah mereka menghentikan Houthi? Tidak,” kata Mr. Biden. “Apakah mereka akan terus? Ya.”

Laporan ini dibantu oleh Eric Schmitt dari Washington, Alissa J. Rubin dari Irak, Ronen Bergman dari Tel Aviv, Lara Jakes dari Roma, David E. Sanger dari Berlin dan Thomas Fuller dari San Francisco.