Serangan Israel untuk memperingati 100 hari perang di Gaza

Ratusan perusahaan Israel melakukan mogok selama 100 menit pada hari Minggu sebagai tanda solidaritas dengan lebih dari 130 sandera yang masih ditahan di Jalur Gaza.

Mereka menanggapi seruan dari organisasi payung serikat dagang Israel, Histadrut, untuk menandai 100 hari sejak dimulainya perang Gaza pada 7 Oktober.

Pada awal mogok, ribuan peserta dalam rapat yang diselenggarakan oleh kerabat dan pendukung sandera tetap diam selama 100 detik sebagai tanda solidaritas. Rapat di Tel Aviv dijadwalkan berlangsung selama 24 jam hingga Minggu malam.

Pemimpin Histadrut Arnon Ben-David mengatakan dalam rapat: “[Israel] sedang berada di tengah mimpi buruk, dan saya ingin bangun dari mimpi buruk ini dan menciptakan Israel baru.”

“Kami melakukan mogok hari ini untuk bekerja sama membangun tanah Israel.”

“Kami akan membangun kembali segala hal yang telah mereka coba hancurkan.”

Israel telah berperang melawan organisasi Islam Palestina, Hamas, di Gaza sejak militan Hamas dan kelompok ekstrem lainnya meluncurkan serangan berdarah di Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik sekitar 240 orang.

Israel memperkirakan 136 sandera masih ditahan di Gaza dan dua lusin di antaranya telah meninggal.

Israel merespons pembantaian itu dengan serangan udara massal dan meluncurkan serangan darat ke Jalur Gaza.

Menurut otoritas kesehatan Gaza yang dikontrol Hamas, sekitar 24.000 orang tewas dan sekitar 60.600 lainnya terluka di strip pantai yang tersegel sejak dimulainya kampanye Israel. Angka-angka ini saat ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock menguatkan harapannya untuk pembebasan semua sandera. “Kami tidak akan menyerah, kami tidak akan menyerah dalam pekerjaan kami sampai semua sandera Hamas kembali ke rumah,” tulis Baerbock di platform media sosial X pada hari Minggu.

Membaca  Ribuan Nepalis bergabung dengan upaya perang Rusia, tergoda oleh janji gaji dan kewarganegaraan

“Selama 100 hari, anak-anak, orangtua, saudara, sahabat telah menghilang di #Israel. 100 hari ketidakpastian, keputusasaan, duka – dan harapan.”

Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Palestina di Timur Tengah (UNRWA) memperbarui seruannya untuk gencatan senjata kemanusiaan. “Kematian, kehancuran, pengusiran, kelaparan, kerugian, dan duka selama 100 hari terakhir mengotori kemanusiaan bersama kita,” tulis Komisioner Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sekali lagi berjanji bahwa negaranya akan bertempur “sampai kemenangan total.”

“Tidak ada yang akan menghentikan kita,” kata Netanyahu pada malam Sabtu, merujuk pada gugatan genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan di Pengadilan Internasional di Den Haag.

“Serangan hipo-kritis di Den Haag terhadap negara Yahudi yang bangkit dari abu Holocaust, atas permintaan mereka yang datang untuk melakukan Holocaust lain terhadap Yahudi – adalah titik moral terendah dalam sejarah bangsa-bangsa,” kata Netanyahu.

Negara Israel, angkatan bersenjata, dan jasa keamanannya sedang melakukan “perang moral dan adil yang tak tertandingi, melawan monster Hamas, para Nazi baru,” kata Netanyahu, yang sedang mendapat tekanan di dalam negeri.

Di terowongan Hamas di Jalur Gaza, tentara menemukan salinan “Mein Kampf” karya Adolf Hitler, kata Netanyahu. Anggota Hamas adalah “para Nazi baru,” kata Netanyahu, mengutip Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Netanyahu berterima kasih kepada Scholz atas penolakan jelas Jerman terhadap klaim genosida.

“Kami akan melanjutkan perang hingga akhir – sampai kemenangan total, sampai kita mencapai semua tujuan kami: Mengeliminasi Hamas, mengembalikan semua sandera kita, dan memastikan bahwa Gaza tidak akan pernah lagi menjadi ancaman bagi Israel.”

Ada korban sipil dalam serangan baru dari Lebanon di utara Israel pada hari Minggu. Seorang pria berusia 40 tahun tewas dan seorang wanita berusia 70 tahun terluka parah di kota perbatasan Kfar Yuval, menurut layanan penyelamatan Magen David Adom.

Membaca  Senjata yang Mulai Memudar dalam Perang melawan H.I.V.: KondomTerjemahan: Sebuah Senjata yang Memudar dalam Perang Melawan H.I.V.: Kondom

Milisi Syiah Lebanon, Hezbollah, mengklaim bertanggung jawab atas serangan dengan rudal anti-tank di desa tersebut dan tiga desa lain di daerah perbatasan. Menurut milisi, serangan itu dilakukan sebagai dukungan kepada rakyat Palestina.

Menurut tentara Israel, sebuah rumah di Kfar Yuval terkena roket. Sementara itu, jet tempur Israel telah menyerang “infrastruktur teroris Hezbollah dan sasaran militer di Lebanon.”

Ada pertukaran tembakan lain semalam, kata tentara pada siang hari sebelumnya. Para tentara menembak balik, dan empat militan tewas, kata mereka.

Orang-orang berdiri dengan bendera Israel selama rapat “100 hari di neraka” untuk mengenang nasib sandera Israel yang masih belum dibebaskan. Henning Kaiser / dpa