Serangan Meningkatkan Ketakutan Akan Perang yang Lebih Luas di Timur Tengah dan Amerika Serikat

Artikel ini membahas ketegangan yang meningkat di Timur Tengah, dengan serangkaian peristiwa yang mengancam untuk meletus menjadi konflik yang lebih luas. Pembunuhan seorang pemimpin Hamas di Lebanon dan serangkaian ledakan misterius di Iran mengancam untuk membawa kawasan Timur Tengah, termasuk Amerika Serikat, menuju ambang perang regional. Meskipun begitu, Pemerintahan Biden telah berusaha untuk menahan konflik sejak serangan mematikan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober.

Amerika Serikat dan 11 negara lainnya mengeluarkan peringatan tertulis kepada kelompok milisi lain di wilayah tersebut, yaitu Houthi dari Yaman, yang telah melancarkan serangan misil, drone, dan kapal terhadap kapal-kapal komersial. Namun, Amerika Serikat telah menahan diri untuk membalas serangan terhadap basis Houthi di Yaman, sebagian besar karena tidak ingin merusak gencatan senjata yang rapuh dalam perang saudara Yaman. Namun, pejabat-pejabat Biden kini menunjukkan bahwa kesabaran mereka mulai habis.

Selama ini Amerika Serikat telah menyampaikan keprihatinan mereka terhadap risiko konflik meluas ke berbagai front. Namun, sejumlah pejabat AS mengatakan bahwa terlalu dini untuk memprediksi apakah akan terjadi perang yang lebih luas. Meskipun Hezbollah dan Iran telah terlibat dalam bentrokan dan serangan proksi terhadap Israel, mereka tidak necessarily ingin memperluas konflik.

Presiden Biden dan para ayudannya telah berupaya sejak serangan pada 7 Oktober untuk menahan konflik antara Israel dan Hamas di wilayah Gaza. Namun, strategi itu sekarang mulai tergelincir. Salah satu dari kelompok kapal induk tersebut, yang dipimpin oleh Gerald R. Ford, sedang meninggalkan wilayah tersebut, kata Pentagon minggu ini.

Serangan milisi yang didukung Iran telah menyerang pasukan AS yang ditempatkan di Irak dan Suriah untuk tugas-tugas kontraterorisme sebanyak 118 kali sejak serangan pada 7 Oktober, yang paling baru pada hari Senin. Beberapa anggota pasukan AS telah terluka dalam serangan tersebut, setidaknya satu kritis, yang memaksa Pentagon untuk membalas lima kali dengan serangan udara terhadap kelompok-kelompok tersebut.

Membaca  Disney dan Reliance Industries Mengumumkan Kesepakatan Mega Media di India

Dalam beberapa minggu terakhir, pemerintahan Biden telah membeberkan intelijen yang menunjukkan bahwa kelompok paramiliter Iran sedang mengkoordinasikan serangan Houthi, memberikan informasi targeting tentang pengiriman komersial yang melewati Selat Hormuz dan Terusan Suez. Amerika Serikat telah menciptakan pasukan tugas angkatan laut multinasional untuk melindungi kapal-kapal komersial di Laut Merah dan Teluk Aden.

Penting untuk menghindari sikap eskalator, terutama di Libanon. Perancis akan terus menyampaikan pesan-pesan ini kepada semua pihak yang terlibat langsung atau tidak langsung di wilayah tersebut.