Serangan pengiriman di Laut Merah menghentikan produksi Tesla di pabrik Jerman.

Produsen mobil listrik AS, Tesla, terpaksa menghentikan produksi di pabrik di luar Berlin, Jerman, selama sekitar dua minggu, perusahaan tersebut mengatakan pada hari Kamis, menyoroti kesenjangan rantai pasokan akibat serangan Houthi terhadap kapal-kapal kontainer di Laut Merah.

“Karena kekurangan komponen, kami terpaksa menghentikan produksi kendaraan di Gigafactory Berlin-Brandenburg antara 29 Januari dan 11 Februari, kecuali beberapa sub-areanya,” kata Tesla dalam sebuah pernyataan.

Sejak pecahnya Perang Gaza antara Israel dan pemberontak Houthi, kelompok Houthi Yaman telah beberapa kali menyerang kapal-kapal dengan koneksi Israel di Laut Merah. Perusahaan pelayaran besar semakin menghindari rute perdagangan penting tersebut. Sekitar 10% dari seluruh perdagangan global melewati Laut Merah.

Daripada melewati Terusan Suez, yang menghubungkan Laut Tengah dengan Laut Merah dan menawarkan rute laut terpendek antara Asia dan Eropa, banyak yang memilih untuk mengalihkan kapal-kapal melalui Tanjung Harapan di Afrika Selatan, yang memakan waktu sekitar dua minggu lebih lama.

Seiring dengan pengalihan rute kapal kargo untuk menghindari Laut Merah, “waktu transportasi yang jauh lebih lama” menyebabkan kesenjangan rantai pasokan, kata Tesla.

“Produksi akan kembali normal mulai 12 Februari,” tambah Tesla.

Tesla telah memproduksi mobil listrik di Grünheide di dekat Berlin sejak Maret 2022, dengan sekitar 11.500 orang bekerja di sana.

Tesla ingin melipatgandakan produksi di Grünheide dari target 500.000 mobil per tahun menjadi satu juta mobil per tahun. Menurut perusahaan, saat ini menghasilkan lebih dari 250.000 kendaraan per tahun di pabrik tersebut.

Kapasitas penyimpanan untuk produksi sel baterai akan meningkat dari 50 hingga 100 gigawatt per tahun. Para aktivis lingkungan telah menimbulkan kekhawatiran tentang ekspansi tersebut.

Membaca  Serangan Houthi di Laut Merah Membuat Kegaduhan dalam Pengiriman Global

Sebuah kendaraan listrik Tesla Model Y berdiri di depan Tesla Gigafactory Berlin-Brandenburg. Patrick Pleul/dpa