Serangan Rudal AS Menyerang Target di Yaman Yang Terkait dengan Houthi

The United States and a handful of its allies on Thursday carried out military strikes against more than a dozen targets in Yemen controlled by the Iranian-backed Houthi militia, U.S. officials said, in an expansion of the war in the Middle East that the Biden administration had sought to avoid for three months.

Serangan udara dan laut yang dipimpin oleh Amerika Serikat itu merupakan respons terhadap lebih dari dua puluh serangan drone dan misil Houthi terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah sejak November, dan setelah peringatan kepada Houthi minggu lalu dari pemerintahan Biden dan beberapa sekutu internasional tentang “konsekuensi” serius jika serangan tersebut tidak dihentikan.

Namun, Houthi menantang ultimatum tersebut dengan bersumpah untuk melanjutkan serangan mereka sebagai protes terhadap kampanye militer Israel di Gaza. Pada hari Selasa, kapal perang Amerika dan Inggris menghadang salah satu serangan drone dan misil Houthi terbesar hingga saat ini, serangan yang disebut oleh pejabat militer AS dan Barat terakhir kali.

Inggris bergabung dengan Amerika Serikat dalam serangan terhadap target-target Houthi, demikian disampaikan pejabat AS, dengan pesawat tempur dari basis di wilayah tersebut dan kapal induk Dwight D. Eisenhower mengebom target. Sebuah kapal selam Angkatan Laut menembakkan misil jelajah Tomahawk, kata para pejabat tersebut.

Belanda, Australia, Kanada, dan Bahrain juga diharapkan ikut serta dengan menyediakan logistik, intelijen, dan dukungan lainnya, sesuai dengan para pejabat AS yang enggan disebutkan namanya untuk membahas masalah operasional.

Serangan yang dipimpin oleh Amerika Serikat hari Kamis menghantam radar, misil, situs peluncuran drone, dan daerah penyimpanan senjata, menurut seorang pejabat AS, yang mengatakan bahwa Presiden Biden telah menyetujui serangan balasan tersebut.

Belum jelas apakah serangan oleh sekutu akan mampu mencegah Houthi untuk melanjutkan serangan mereka, yang telah memaksa beberapa perusahaan pengiriman terbesar di dunia untuk mengalihkan rute kapal-kapal dari Laut Merah, menciptakan keterlambatan dan biaya tambahan yang dirasakan di seluruh dunia melalui peningkatan harga minyak dan barang-barang impor lainnya.

Membaca  Sup Lemony White Bean Dengan Turkey dan Sayuran Untuk Membuka Tahun Baru

Houthi — yang kemampuan militer mereka terasah selama lebih dari delapan tahun berperang melawan koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi — menyambut prospek perang dengan Amerika Serikat dengan penuh kegembiraan. Pada hari Rabu, sebelum serangan, Abdulmalik al-Houthi, pemimpin milisi itu, mengancam akan menanggapi serangan Amerika dengan tanggapan yang sangat keras.

“Kami, rakyat Yaman, bukanlah di antara mereka yang takut kepada Amerika,” katanya dalam pidato yang disiarkan di televisi. “Kami nyaman dengan konfrontasi langsung dengan Amerika.”

Beberapa sekutu Amerika di Timur Tengah, termasuk negara-negara Teluk Qatar dan Oman, telah menyuarakan kekhawatiran bahwa serangan terhadap Houthi bisa berujung pada konflik yang tak terkendali dan menyeret wilayah ke dalam konflik yang lebih dalam dengan kaki tangan Iran lainnya, seperti Hezbollah di Lebanon dan milisi-milisi yang didukung oleh Tehran di Suriah dan Irak.

“Kami tidak pernah melihat aksi militer sebagai jalan keluar,” kata perdana menteri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al-Thani, dalam konferensi pers pada hari Minggu, menekankan bahwa Qatar lebih memilih melihat solusi diplomatik mengakhiri serangan Houthi di Laut Merah.

Para pejabat pemerintahan telah berupaya memisahkan serangan Houthi dari konflik di Gaza, dan mengecam klaim Houthi bahwa mereka bertindak untuk mendukung Palestina sebagai tidak sah. Para pejabat tersebut menekankan perbedaan tersebut sehingga mereka dapat mencoba untuk mengendalikan perang yang lebih luas bahkan saat mereka meningkatkan respons mereka secara khusus terhadap serangan Houthi.

Pejabat Houthi mengatakan bahwa tujuan tunggal dari serangan mereka adalah memaksa Israel untuk menghentikan kampanye militer dan memungkinkan aliran bantuan ke Gaza. Mereka mengklaim tidak menimbulkan ancaman terhadap pengiriman global.

Bagi pemerintahan Biden, keputusan untuk akhirnya melawan kembali Houthi sudah tiga bulan dalam perjalanan. Meskipun ada serangan beruntun dari kelompok militan yang didukung Iran dalam beberapa bulan terakhir, pemerintahan tersebut enggan merespons secara militer atas sejumlah alasan.

Membaca  Modi Membuka Kuil Raksasa, Keberhasilan Menuju India yang Mengutamakan Agama Hindu

Mr. Biden dan para ajudannya enggan untuk mengambil langkah-langkah yang bisa menarik Amerika Serikat ke dalam perang yang lebih luas di wilayah tersebut, yang ter destabilisasi saat Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan memicu perang saat ini, menurut pejabat Israel. Respon militer Israel sejauh ini telah menewaskan lebih dari 23.000 orang di Gaza, menurut otoritas kesehatan di sana.

Ada ketakutan bahwa serangan di Yaman bisa eskalasi menjadi sebuah serangkaian balas dendam antara kapal-kapal perang Amerika dan Houthi dan bahkan menarik Iran lebih dalam ke dalam konflik, kata para pejabat. Pada hari Kamis, angkatan laut Iran menyita kapal yang memuat minyak mentah di lepas pantai Oman.

Para ajudan papan atas Biden juga enggan untuk memberi makan narasi bahwa kelompok milisi Yaman telah menjadi begitu penting sehingga layak mendapatkan balasan militer AS. Beberapa pejabat pemerintahan mengatakan bahwa Amerika Serikat juga khawatir mengganggu gencatan senjata yang rapuh di Yaman.

Houthi, sebuah kelompok suku, telah menguasai sebagian besar Yaman utara sejak mereka merebut ibukotanya pada tahun 2014, dengan efektif memenangkan perang melawan koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi yang telah berusaha bertahun-tahun mengusir mereka. Mereka telah membangun ideologi mereka berdasarkan penentangan terhadap Israel dan Amerika Serikat, dan sering membuat perumpamaan antara bom-bom buatan Amerika yang digunakan untuk menghancurkan Yaman dan bom yang dikirim ke Israel dan digunakan di Gaza.

“Mereka menawarkan bom untuk membunuh rakyat Palestina,” kata Mr. al-Houthi dalam pidatonya. “Apakah itu tidak memprovokasi kami? Apakah itu tidak meningkatkan keteguhan kami dalam sikap yang sah?”

Ratusan ribu orang telah meninggal akibat serangan udara dan pertempuran di Yaman, serta karena penyakit dan kelaparan, sejak konflik dimulai di sana. Gencatan senjata yang disepakati pada tahun 2022 sebagian besar tetap berlaku bahkan tanpa adanya kesepakatan formal.

Membaca  Lebih dari 20 rudal, termasuk tiga Kinzhals, gagal mengenai sasaran dalam serangan 13 Januari di Ukraina. (More than 20 missiles, including three Kinzhals, failed to hit their targets in the January 13 attack on Ukraine.)

Bulan lalu, Pentagon mendirikan pasukan tugas angkatan laut multinasional untuk melindungi kapal-kapal komersial di Laut Merah dan Teluk Aden. Upaya tersebut, yang disebut Operasi Wasiat Limpah, melibatkan Britania Raya, Kanada, Prancis, dan Bahrain — satu-satunya sekutu regional yang ikut bergabung. Namun, upaya tersebut tidak cukup untuk menghentikan serangan Houthi.

Para pejabat AS dan Barat lainnya mengatakan bahwa serangan berkelanjutan oleh Houthi meninggalkan mereka sedikit pilihan selain untuk merespons, dan mereka akan menuntut Houthi bertanggung jawab atas serangan tersebut.

“Kami akan melakukan segala hal yang harus kami lakukan untuk melindungi pengiriman di Laut Merah,” kata juru bicara keamanan nasional AS, John Kirby, dalam konferensi pers pada hari Rabu.

Presiden Biden memberikan izin untuk serangan tersebut pada awal minggu ini, dan Menteri Pertahanan Lloyd J. Austin III memberikan izin akhir dari rumah sakit Walter Reed, tempat ia sedang menjalani perawatan untuk komplikasi dari operasi kanker prostat.

Serangan tersebut dilakukan setelah berminggu-minggu berkonsultasi dengan sekutu. Pada hari Rabu, Jenderal Charles Q. Brown Jr., ketua Kepala Staf Gabungan, berbicara dengan rekan sejawatnya di Inggris, Laksamana Sir Tony Radakin, untuk membahas serangan tersebut, kata pejabat pertahanan.

Dalam sebuah pernyataan, kantor Jenderal Brown mengatakan bahwa dia “mengulangi keinginan AS untuk bekerja dengan semua negara yang memiliki kepentingan dalam menjaga prinsip kebebasan navigasi dan memastikan jalur aman bagi pengiriman global.”

Vivian Nereim berkunjung dan melaporkan dari Riyadh, Arab Saudi.