Sesi Penjelasan Hari Selasa: Rudal Korea Utara di Ukraina

Rusia mulai menggunakan senjata dari Korea Utara di medan perang di Ukraina.

Meskipun banyak peluru artileri Korea Utara yang ternyata gagal — beberapa tampaknya diproduksi puluhan tahun lalu — mereka memberikan kesempatan bagi Rusia untuk menyerang sementara pasokan amunisinya semakin menipis.

Namun, yang membuat para pejabat AS, NATO, dan Eropa khawatir adalah peluru rudal: Sejauh ini, kurang dari 50 peluru terlihat telah dipindahkan ke Rusia, namun kemungkinan lebih banyak akan datang. Menurut pejabat AS, tiga tembakan rudal buatan Korea Utara mengincar posisi-posisi Ukraina sekitar tahun baru, dan mereka percaya bahwa lebih banyak digunakan di medan perang akhir pekan lalu.

Analisis oleh Conflict Armament Research, sebuah organisasi yang telah mendokumentasikan senjata yang digunakan dalam perang Rusia di Ukraina, menunjukkan bahwa rudal-rudal Korea Utara relatif baru dalam desain mereka. Pejabat AS mengatakan bahwa rudal-rudal tersebut terbukti sama akuratnya dengan perlengkapan buatan Rusia.

Sebuah ladang uji coba: Di Korea Selatan, para pejabat dan analis mengatakan bahwa perang di Ukraina memberikan sesuatu yang sangat dibutuhkan oleh Korea Utara: kesempatan untuk melihat bagaimana persenjataan rudal terbarunya, yang dirancang untuk konflik dengan Korea Selatan dan AS, berfungsi melawan pertahanan udara yang dirancang oleh Barat.

Pasokan: Pada musim panas tahun lalu, Ukraina menembakkan hingga 7.000 peluru artileri setiap hari, dibandingkan dengan 5.000 peluru per hari oleh Rusia. Sekarang, tentara Ukraina berjuang untuk menembakkan 2.000 peluru per hari, sementara Rusia, ditambah oleh peluru artileri Korea Utara, mencapai sekitar 10.000 peluru per hari, kata para analis.

Membaca  Puing-Puing Drone Ditemukan di Moldova Dekat Perbatasan dengan Ukraina