Setelah Bertahun-tahun, F.B.I. Menemukan Sisa-sisa Wanita Amerika di Afghanistan

Cydney Mizell, seorang pekerja bantuan yang mengajar bahasa Inggris di selatan Afghanistan, menghilang pada tahun 2008, diculik setelah mobil yang dikendarainya diseruduk dari jalan dan diduga tewas selama 15 tahun.

Anggota keluarganya, yang ditinggalkan dengan sedikit detail lain dari keadaan sekitar kepergiannya, bertanya-tanya apakah mereka akan pernah mengetahui nasibnya.

Jan Mizell, adik perempuannya, mengatakan kepada orang-orang: “Seseorang di sana tahu apa yang terjadi pada saudari saya. Mereka hanya tidak mau bicara.”

Namun, sekitar setahun yang lalu, Ms. Mizell, 64 tahun, yang tinggal di selatan Seattle, menerima kabar dari F.B.I.: Agen telah mengumpulkan pecahan tulang kecil milik Cydney di Afghanistan dan akan mencoba membawa pulang seluruh sisa-sisa tubuhnya.

Penemuan Cydney Mizell mengakhiri sebuah kasus terorisme yang lama membingungkan penyidik, menjadi salah satu penculikan tertua yang ditangani oleh F.B.I. di Afghanistan. Hal tersebut juga menunjukkan betapa sulitnya menemukan jasad orang-orang yang hilang di luar negeri, terutama di sebuah negara di mana Amerika Serikat tidak lagi memiliki keberadaan, seperti di negara tersebut, serta memperkuat kesulitan untuk menemukan jasad orang yang hilang di luar negeri.

F.B.I. tidak membuat penemuan tersebut publik pada saat itu namun mengonfirmasi dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa sisa-sisa Ms. Mizell telah “ditemukan dan dipulangkan kepada keluarganya.” Upaya tersebut melibatkan agen F.B.I. di Distrik Columbia, serta pejabat di seluruh komunitas intelijen yang merupakan bagian dari Hostage Recovery Fusion Cell, yang fokus pada kasus-kasus penyanderaan.

Sejauh ini, belum ada yang dituntut atas penculikan dan pembunuhan Ms. Mizell. Namun, mantan pejabat Amerika Serikat yang akrab dengan kasus tersebut mengatakan bahwa Taliban kemungkinan besar berada di balik penculikan tersebut dan berharap untuk menukarnya dengan salah satu anggota mereka yang ditahan di penjara militer Amerika Serikat di Guantánamo Bay, Kuba.

Membaca  Amerika Serikat Memperingatkan Sekutu Bahwa Rusia Dapat Meletakkan Senjata Nuklir ke Orbit Tahun Ini

Di Afghanistan, Ms. Mizell bekerja untuk Asian Rural Life Development Foundation, mengajar bahasa Inggris di Universitas Kandahar serta menjahit di sekolah perempuan, menurut pernyataan tahun 2008. Dia sangat menyukai musik, termasuk menyanyi dan bermain piano dan gitar.

Jan Mizell mengatakan bahwa ayahnya mengetahui hilangnya putrinya pada akhir Januari 2008. Seorang pedagang, dia ingat, telah menyaksikan penculikan tersebut, meneruskan bagaimana Cydney dan sopirnya dipaksa menjauh dari jalan dan ditawan oleh sekelompok penjahat.

Para penculik, menggunakan ponsel Ms. Mizell, berkali-kali menelepon agensi bantuan selama beberapa hari. Baru setelah itu, para penculik menunjukkan bahwa Cydney telah tewas, kata Jan Mizell, meskipun mereka tidak memberikan detail lainnya.

Ayah Ms. Mizell meninggal dalam beberapa bulan setelah putrinya diculik.

Selama bertahun-tahun, Jan Mizell sesekali mendengar kabar dari F.B.I. tentang kasus tersebut. Dia menerima surat dari pemerintahan Obama yang memberitahunya tentang perubahan yang telah dilakukan dalam upaya pemulihan sandera setelah keluarga mengeluh tentang komunikasi yang semrawut dan informasi yang bertentangan dari pemerintahan tersebut. Di bawah pemerintahan Biden, pemerintah mengundangnya untuk dua kali konferensi video dengan Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional, dan Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken. Ms. Mizell mengatakan bahwa panggilan tersebut untuk korban terorisme dan keluarga mereka untuk bertanya tentang bagaimana pemerintah menangani jenis penyelidikan ini.

Ms. Mizell mengatakan bahwa F.B.I. menerima berbagai tips, meskipun tidak ada yang berhasil. Setelah menerima informasi tentang kemungkinan keberadaan sisa-sisa saudarinya, F.B.I. melakukan dorongan besar untuk memecahkan kasus ini. Pada tahun 2021, pemerintah menawarkan hadiah hingga $5 juta untuk informasi tentang Cydney Mizell, termasuk “lokasi, pemulihan, dan pengembalian,” dan mempublikasikan pemberitahuan tersebut dalam beberapa bahasa.

Membaca  Pelajaran Sulit Membuat Pilihan Sulit 2 Tahun Setelah Perang di Ukraina

“Saya terkejut dan kagum bahwa upaya ini sedang dilakukan,” kata Ms. Mizell tentang upaya untuk menemukan saudarinya.

Ms. Mizell mengatakan bahwa hadiah tersebut tampaknya membuahkan hasil, dengan seseorang maju dengan pecahan tulang. DNA yang diambil oleh agen F.B.I. pada tahun 2008 dari Ms. Mizell dan ayahnya mengkonfirmasi bahwa itu adalah Cydney.

Kemudian pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menemukan dan membawa pulang seluruh sisa-sisa rangkaannya, termasuk dengan cara membawa tulang-tulang tersebut melalui satu negara ketiga. Ms. Mizell mengatakan bahwa dua agen F.B.I. pada bulan April 2023 mengawal sisa-sisa tersebut kembali ke Amerika Serikat yang dibalut dengan bendera Amerika.

Salinan laporan otopsi yang diberikan oleh F.B.I. menunjukkan bahwa saudarinya ditembak di kepala dan tengkoraknya remuk. Agen juga memberikannya kotak abu dan bendera Amerika. Para agen juga mengembalikan jurnal pribadi Cydney yang ia pegang selama di Afghanistan.

“Tanpa para agen, kami masih akan berada dalam lubang hitam besar yang kosong,” kata Ms. Mizell.

Pada bulan Oktober, keluarga Ms. Mizell mengadakan suatu peringatan di sebuah gereja Baptis di Tacoma, Washington, di mana ayahnya pernah menjadi pendeta. Puluhan orang menghadiri acara tersebut, termasuk agen F.B.I. Bendera Amerika yang diterima oleh Ms. Mizell dipajang.

Keluarganya berharap untuk akhirnya menerima sertifikat kematian resmi.

Ms. Mizell mengatakan bahwa saudarinya, yang akan berusia 66 tahun bulan depan, berusaha untuk meningkatkan kehidupan orang di sekitarnya.

“Dia berdedikasi untuk mencintai dan membantu orang di seluruh dunia, terutama mendukung perempuan dan gadis di situasi yang putus asa,” tambahnya.

Kasus penculikan lain terus membuat frustrasi F.B.I. Di Afghanistan, penyidik masih mencoba melacak Paul Edwin Overby Jr., seorang penulis yang disebutkan terakhir kali terlihat pada Mei 2014 di kota Khost ketika sedang meneliti buku. Dia berharap untuk mewawancarai pemimpin jaringan militan ketika dia menghilang. Dan Ryan Corbett, dari New York Barat, ditahan oleh Taliban pada tahun 2022 setelah mengunjungi utara Afghanistan dalam perjalanan bisnis.

Membaca  Serangan Israel di Rumah Sakit Tepi Barat Ketika Bentrokan Meletus dengan Hamas di Gaza Utara.

Kitty Bennett berkontribusi dalam penelitian.