Setelah Menerima Bantuan dari E.U., Ukraine Kini Menunggu Dukungan dari Amerika Serikat

Pejabat Ukraina cepat mengucapkan terima kasih kepada Uni Eropa pada hari Kamis atas persetujuan paket bantuan sekitar $54 miliar, dana yang akan membantu meringankan krisis keuangan yang berpotensi parah.

Uang tersebut akan mencakup pembayaran pensiun, pembayaran kepada orang yang terdislokasi akibat perang, serta pengeluaran rutin seperti gaji guru dan dokter.

Namun, dalam mengucapkan terima kasih kepada tetangga Eropa, presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, juga menyebutkan ketidakpastian mengenai dukungan Amerika di masa depan, yang juga dibutuhkan Ukraina. Paket bantuan $60 miliar untuk Ukraina saat ini terbengkalai di Kongres Amerika Serikat.

Komitmen Eropa, kata Bapak Zelensky, akan “mengirim sinyal melintasi Atlantik.”

“Eropa menetapkan nada dalam urusan global,” katanya kepada para pemimpin UE dalam sebuah pidato video. “UE telah membuktikan bahwa kata-katanya penting.”

Ukraina bergantung pada bantuan keuangan asing sekitar setengah dari anggaran nasionalnya dan bantuan militer asing untuk sebagian besar amunisi dan persenjataan untuk perang penuh melawan Rusia, yang kini mendekati akhir tahun kedua.

Bantuan Eropa, yang akan disebar selama empat tahun sebagai hibah dan pinjaman, akan menopang bagian nonmiliter dari anggaran Ukraina. Dana UE tidak dapat dialokasikan untuk persenjataan atau gaji prajurit. Ukraina mengandalkan pendapatan pajak sendiri untuk mendanai gaji militer dan sebagian pembelian senjata dan amunisi.

Sejak dimulainya perang, Uni Eropa sebagai organisasi dan negara-negara UE secara individual telah menyediakan 43,3 miliar euro, atau sekitar $47 miliar, dalam bentuk dukungan untuk Ukraina. Ini termasuk bantuan darurat, tanggapan krisis, bantuan kemanusiaan, dan dukungan anggaran umum.

Eropa juga telah menyediakan sekitar €28 miliar bantuan militer, di mana sekitar €6 miliar berasal dari anggaran UE bersama.

Membaca  Pertempuran Memanas di Selatan Gaza dan Kota Utamanya, Khan Younis

Ukraina berisiko mengalami krisis keuangan yang menghancurkan jika bantuan tidak datang, kata Menteri Keuangan negara itu, Serhiy Marchenko, dalam wawancara baru-baru ini.

Sebelum pengumuman UE pada hari Kamis, pemerintah telah mempertimbangkan pemotongan belanja yang dapat memicu ketidakstabilan atau mendorong lebih banyak orang Ukraina ke Eropa sebagai pengungsi. Ini termasuk membatalkan indeksasi pensiun yang direncanakan untuk inflasi, yang dapat mendorong puluhan ribu orang tua di bawah tingkat pendapatan yang layak.

Tanpa bantuan, Ukraina akan terpaksa menerbitkan obligasi dengan tingkat bunga yang sangat tinggi, mempertaruhkan spiral utang yang tidak bisa dipertahankan. Dan bantuan mengurangi kemungkinan Ukraina akan terpaksa mencetak uang untuk mendanai anggaran, mempertaruhkan hiperinflasi yang akan membuat resah negara yang sudah menghadapi kemunduran militer.

Namun, absennya dana dari Amerika Serikat adalah masalah. Tranche Eropa pertama sebesar $4,5 miliar euro diharapkan akan diterima pada bulan Maret.

Di Washington, Partai Republik di Kongres telah menunda pemungutan suara mengenai RUU belanja tambahan dengan bantuan untuk Ukraina dan Israel, dengan mencari untuk menggabungkannya dengan peningkatan dana untuk keamanan perbatasan. Tetapi prospek untuk disetujuinya RUU tersebut menjadi semakin suram akhir bulan lalu ketika mantan Presiden Donald J. Trump mendesak para Republikan untuk bertahan demi tindakan yang lebih keras.

Tanpa bantuan Amerika, sekitar $11 miliar dari $60 miliar dalam paket AS direncanakan sebagai dukungan keuangan, sisanya untuk persenjataan dan bantuan kemanusiaan, jalan menjadi jauh lebih sulit, kata pejabat Ukraina dan analis. Pemberian pinjaman Dana Moneter Internasional yang mendukung Bank Sentral Ukraina dalam mempertahankan kurs tetap stabil bergantung pada persetujuan Amerika Serikat untuk memberikan bantuan.

Bank Sentral telah menghabiskan cadangan sekitar $40 miliar untuk menopang mata uang nasional, hryvnia, yang anjlok nilainya dalam beberapa bulan setelah invasi sebelum stabil. Depresiasi mata uang dapat memicu antrian di bank, menggoyahkan populasi yang sudah emosional akibat perang, kata pejabat Ukraina.

Membaca  Serangan Rusia menewaskan lebih dari 20 babi di peternakan Kharkiv Oblast

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mengatakan dalam sebuah posting di X mengenai keputusan itu, “Eropa sekali lagi telah menunjukkan kekuatan dan kemampuannya untuk membuat keputusan besar secara independen dari orang lain.”

Ia menambahkan bahwa, “Ini juga merupakan indikasi jelas bahwa harapan Putin untuk bertahan lebih lama dari Ukraina dan tekad dunia adalah hal yang sia-sia.”

Bantuan militer, yang tidak termasuk dalam paket UE, juga krusial untuk stabilitas ekonomi. Sistem pertahanan udara yang disediakan oleh negara-negara Barat sebagian besar telah melindungi Kiev, ibu kota, dan kota lain dari misil yang menargetkan infrastruktur, mencegah pemadaman listrik yang mengganggu. Dengan dukungan Amerika yang tertunda, amunisi pertahanan udara semakin menipis, kata para analis militer.

Dalam kaitannya paling jelas antara bantuan militer dan keuntungan ekonomi, misil jelajah yang disediakan oleh Inggris dan Prancis telah menyerang kapal perang Rusia bersama serangan Ukraina menggunakan drone laut yang meledak.

Serangan tersebut telah memaksa Rusia untuk memindahkan armadanya dari pantai Ukraina. Ini telah memungkinkan pelayaran komersial reguler kembali ke pelabuhan Ukraina yang menangani komoditas ekspor utama seperti gandum dan baja.

Pidato Bapak Zelensky yang memuji bantuan keuangan Eropa disertai dengan unsur teguran karena keterlambatan pengiriman persenjataan.

Dia mengatakan Rusia telah menerima peluru artileri dari Korea Utara dan drone meledak dari Iran, sementara negara-negara Eropa telah tertinggal dalam janji untuk mengirimkan satu juta peluru artileri ke Ukraina. “Ini juga merupakan sinyal persaingan global, di mana Eropa tidak boleh kalah,” kata Bapak Zelensky.

Dukungan keuangan dari Eropa setidaknya memenuhi salah satu poin bagi Ukraina dalam memperkuat bantuan dari sekutu yang sempat meragukan di tengah perang.

Membaca  Wabah Pes Bubonis Ditemukan di Oregon. Dokter Penyakit Menular Menjelaskan Resikonya

Kementerian Keuangan Ukraina mengeluarkan pernyataan yang menyatakan paket multi-tahun ini akan membawa elemen stabilitas ke keuangan negara, mendanai reformasi yang dibutuhkan untuk menuju keanggotaan Uni Eropa, dan membantu menarik investasi swasta ke ekonomi.

Bantuan, kata Menteri Keuangan, “bukan hanya tentang bantuan keuangan, tetapi juga tentang kepercayaan kepada negara kami sebagai mitra dan masa depan Eropa kami.”