Shelter PBB di Khan Younis, Gaza Diserang, Menewaskan Setidaknya 9 Orang

Pasukan Israel mendorong lebih dalam ke kota terbesar di bagian selatan Gaza pada hari Rabu, mengepung dua rumah sakit utama di mana ribuan orang mencari perlindungan saat serangan terhadap tempat perlindungan PBB menewaskan setidaknya sembilan orang, menurut pejabat PBB dan pejabat kesehatan lokal.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka “saat ini mengesampingkan” bahwa serangan udara atau artileri mereka bertanggung jawab atas serangan terhadap tempat perlindungan di Khan Younis, di mana PBB menghuni sekitar 800 orang. Selain sembilan orang tewas, 75 orang lainnya terluka, menurut Thomas White, yang membantu mengawasi operasi bantuan PBB di Gaza.

Pejabat PBB tidak secara langsung menyalahkan Israel, tetapi mengatakan tempat perlindungan, di pusat pelatihan vokasional, telah terkena dua peluru tank. Israel adalah satu-satunya pihak yang bersenjata di Gaza yang memiliki tank.

Philippe Lazzarini, kepala badan bantuan Palestina PBB, mengatakan bahwa tempat perlindungan tersebut “jelas ditandai” sebagai fasilitas PBB dan koordinatnya telah dibagikan kepada otoritas Israel. “Sekali lagi, pengabaian nyata terhadap aturan dasar perang,” tulis Bapak Lazzarini di media sosial.

Dalam konferensi pers di Washington, Vedant Patel, juru bicara Departemen Luar Negeri, menyebut serangan itu “sangat mengkhawatirkan” dan menambahkan: “Warga sipil harus dilindungi, dan sifat terlindung dari fasilitas PBB harus dihormati.” Dia menolak untuk mengatakan apakah pejabat AS telah berbicara dengan pihak Israel tentang serangan tempat perlindungan tersebut.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka sedang melakukan peninjauan terhadap operasi mereka di daerah tempat perlindungan.

Militer Israel, yang telah menggambarkan Khan Younis sebagai benteng Hamas, kelompok militan yang memimpin serangan pada 7 Oktober terhadap Israel, mengatakan pasukannya telah mengepung kota tersebut setelah berminggu-minggu pemboman dan baku tembak. Pada hari Rabu, tentara Israel mengepung kedua rumah sakit utama di mana ribuan warga Gaza mencari perlindungan.

Membaca  Lille 12-0 Golden Lion: Tim Martinique melakukan perjalanan pulang pergi sejauh 8.000 mil dalam Piala Prancis

Dalam pernyataan, militer Israel menuduh Hamas memanfaatkan populasi sipil dan mengatakan bahwa operasinya di Khan Younis akan terus berlanjut sampai “membongkar kerangka militer Hamas dan benteng-benteng Hamas.”

Ribuan warga sipil yang kini berada dalam bahaya di Khan Younis telah melarikan diri untuk menghindari serangan udara dan tembakan artileri di Gaza bagian utara awal perang, berkumpul di tempat perlindungan dan tenda di jalan-jalan. Tidak ada tempat yang aman di kota tersebut, kata beberapa orang.

“Malam terakhir kami di Khan Younis terasa seperti hari kiamat,” kata seorang warga Gaza, Yafa Abu Aker, pada hari Rabu pagi setelah berjalan sekitar lima mil dari sebuah kamp pengungsi di kota tersebut ke Rafah, dekat perbatasan Mesir. Kota itu juga dipadati oleh orang-orang yang telah dipaksa meninggalkan rumah mereka.

Di Khan Younis, Nyonya Abu Aker mengatakan, dia dan orang lainnya mencari perlindungan di area yang telah ditunjuk oleh militer Israel sebagai zona aman, hanya untuk menyaksikan pertempuran sengit, pesawat militer terbang di atas kepala, bom jatuh, tembakan dari tank, dan tembakan senjata.

“Jika kami tinggal,” katanya, “kami akan terkubur di bawah reruntuhan.”

Pada hari Selasa, militer Israel telah memerintahkan evakuasi dari bagian kota yang mencakup dua rumah sakit, Nasser, yang terbesar di Gaza bagian selatan, dan Al-Amal. Mereka termasuk di antara rumah sakit terakhir di Gaza yang masih menyediakan perawatan medis terbatas.

Badan bantuan dan pejabat lokal mengatakan kedua rumah sakit itu berada di bawah kepungan. Palang Merah Palestina, yang mengelola Al-Amal, melaporkan “tembakan keras” di dekatnya dan mengatakan bahwa sebuah serangan telah menewaskan tiga orang di luar kantornya dan di bangunan di dekatnya. Pasukan Israel “mengelilingi” para pekerja Palang Merah dan “memberlakukan pembatasan gerakan” di sekitar kantor kelompok tersebut dan rumah sakit, katanya.

Membaca  Tiga Orang Tewas di Rumah Sakit Nasser Setelah Listrik Padam, Kementerian Kesehatan Gaza Mengatakan

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan bahwa Rumah Sakit Nasser secara praktis sudah terputus karena “pemboman terus menerus,” mencegah orang-orang yang terluka untuk sampai ke sana dan memblokir transfer pasien ke rumah sakit lapangan Yordania yang berdekatan. Rumah sakit lapangan itu juga termasuk dalam area evakuasi, kata kantor urusan kemanusiaan PBB pada hari Selasa.

Ketiga rumah sakit itu, dengan total lebih dari 600 tempat tidur, menyumbang satu perlima dari kapasitas rumah sakit yang masih berfungsi di Gaza, menurut PBB. Mereka mengatakan area evakuasi tersebut menampung 88.000 penduduk dan sekitar 425.000 orang pengungsi, berkumpul dalam sekitar 1,5 mil persegi.

Dokter Tanpa Batas, kelompok bantuan, mengatakan pada Selasa malam bahwa stafnya di Nasser dapat mendengar bom dan tembakan berat, dan bahwa 850 pasien dan ribuan orang yang mencari perlindungan di sana tidak dapat pergi karena jalan dari rumah sakit tidak bisa diakses atau terlalu berbahaya. Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka “sangat khawatir” atas keselamatan orang.

Militer Israel telah mengatakan bahwa tembakan mortir diluncurkan ke pasukannya dari rumah sakit. Klaim tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Serangan terhadap tempat perlindungan hanya merupakan yang terbaru yang menyasar fasilitas PBB. Organisasi tersebut mengatakan bahwa 237 bangunannya telah diserang dalam perang, termasuk 150 yang dimiliki oleh badan bantuannya bagi rakyat Palestina.

Pejabat PBB mengatakan jumlah korban tewas akibat serangan pada Rabu kemungkinan akan terus bertambah.

Hanan Al-Reifi, yang telah menginap di tempat perlindungan, mengatakan bahwa “banyak orang” telah tewas dan terluka. Dia mengatakan bahwa layanan darurat tidak merespons panggilan bantuan dan bahwa orang-orang di tempat perlindungan tidak memiliki tabung pemadam api.

Membaca  Ukraina Menargetkan Pabrik Minyak Rusia, Bertujuan untuk Mengganggu Operasi MiliterorUkraina Menyerang Pabrik Minyak Rusia, Bertujuan untuk Mengganggu Operasi Militer

Serangan tersebut kemungkinan akan semakin memperkuat tuduhan bahwa, meskipun adanya tekanan dari administrasi Biden dan pihak lain, militer Israel tidak cukup melakukan untuk melindungi warga sipil dalam kampanyenya untuk menghancurkan Hamas.

Israel meluncurkan serangannya setelah Hamas memimpin serangan pada 7 Oktober terhadap selatan Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang, menurut pejabat Israel. Sejak itu, lebih dari 25.000 orang telah tewas di Gaza, kata pejabat kesehatan lokal, dan sebagian besar dari 2,2 juta penduduk wilayah tersebut telah dipaksa meninggalkan rumah mereka.

Pelaporan disumbangkan oleh Matthew Mpoke Bigg, Victoria Kim, Farnaz Fassihi dan Anushka Patil.